5 negara yang menghasilkan kopi paling banyak

Meskipun beberapa negara penghasil kopi top dunia terkenal, yang lain mungkin akan terkejut.Lebih dari 70 negara memproduksi kopi, tetapi sebagian besar produksi global berasal dari lima produsen teratas: Brasil, Vietnam, Kolombia, Indonesia, dan Etiopia.

Apa 5 negara yang menghasilkan kopi paling banyak?

Produksi kopi telah memainkan peran penting dalam perkembangan Brasil dan terus menjadi penggerak perekonomian negara.Tanaman itu pertama kali dibawa ke Brasil pada awal abad ke-18 oleh pemukim Prancis.Dengan meningkatnya popularitas kopi di kalangan orang Eropa, Brasil menjadi produsen terbesar di dunia pada tahun 1840-an dan sejak saat itu.2  Sekitar 300.000 perkebunan kopi tersebar di lanskap Brasil.

Menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), Brasil diperkirakan akan menghasilkan 58 juta kantong kopi seberat 60 kilogram pada tahun pemasaran 2019-20, yang menyumbang lebih dari sepertiga produksi dunia.

2. Vietnam

Relatif baru dalam perdagangan kopi internasional, Vietnam dengan cepat menjadi salah satu produsen terbesar.Pada 1980-an, Partai Komunis bertaruh besar pada kopi, dan produksi meningkat 20% hingga 30% setiap tahun selama 1990-an, yang sepenuhnya mengubah ekonomi negara.  Vietnam diperkirakan akan menghasilkan 32,2 juta kantong 60 kilogram kopi pada 2019-2020, menurut USDA.


Vietnam menemukan celah di pasar internasional dengan berfokus terutama pada biji robusta yang lebih murah.Biji Robusta mengandung kafein dua kali lebih banyak daripada biji Arabika, sehingga kopi terasa lebih pahit.Vietnam adalah produsen kopi robusta No. 1 di dunia, menyumbang lebih dari 40% produksi global pada tahun pemasaran 2019-2020. 

3. Kolombia

Kampanye iklan populer yang menampilkan petani kopi fiksi bernama Juan Valdez membantu mencap Kolombia sebagai salah satu negara penghasil kopi paling terkenal. Kolombia terkenal dengan kualitas kopinya dan diperkirakan akan menghasilkan 14,3 juta kantong kopi 60 kilogram pada 2019-20.

Selama beberapa tahun dimulai pada tahun 2008, tanaman kopi Kolombia dilanda penyakit daun yang dikenal sebagai kopi karat.Produksi anjlok tetapi sejak itu pulih kembali karena negara itu mengganti pohon dengan varietas tahan karat.  Kolombia menempati urutan kedua dalam produksi arabika, dan jutaan di seluruh dunia lebih menyukai rasa yang lembut dan seimbang.

4. Indonesia

Lokasi dan iklim Indonesia telah membantunya menjadi produsen biji robusta terbesar ketiga di dunia.Total produksi, termasuk robusta dan arabika, adalah 10,7 juta kantong 60 kilogram pada tahun pemasaran 2019-2020.  Di Indonesia, terdapat 1,2 juta hektar tanaman kopi;pertanian kecil dan mandiri menghasilkan sebagian besar output, masing-masing memiliki satu hingga dua hektar.


Indonesia memproduksi beberapa jenis kopi spesialti yang sangat dicari, yang paling menarik adalah Kopi Luwak. Dipanen dari kotoran musang sawit Asia, kacang ini memiliki rasa yang khas dan unik. Proses pengumpulan dan pemanenan biji kopi ini cukup intensif, dan hasilnya menjadi salah satu biji kopi termahal di dunia.

5. Etiopia

Ethiopia mendapatkan kembali posisi No. 5 pada tahun 2018-2019 dan diperkirakan akan menghasilkan 7,3 juta kantong seberat 60 kilogram pada tahun pemasaran 2019-2020, hanya mengungguli Honduras, yang telah merebut posisi dari Ethiopia pada tahun pemasaran 2016-2017.

Ethiopia adalah produsen kopi terbesar di Afrika dan diperkirakan akan mengekspor jumlah rekor pada tahun pemasaran 2019-2020, menurut USDA.