4 cara China mempengaruhi ekonomi global pada tahun 2016

Pada awal 2016, pasar keuangan menjadi hiruk pikuk ketika Indeks Komposit Bursa Efek Shanghai Chinaanjlok 7% dalam satu hari.  Pasar saham di Eropa, Asia dan Amerika Serikat dengan cepat mengikuti dengan penurunan tajam. Pada hari-hari berikutnya, sementara para pedagang fokus pada pasar keuangan China, para ekonom melihat masalah yang mendasarinya – ekonomi China yang melambat.

Ketika pemerintah China menghentikan perdagangan, dua indikator ekonomi penting terungkap yang mengungkapkan bahwa ekonomi China mungkin melambat lebih cepat dari yang diperkirakan sebagian besar ekonom: penurunan di sektor manufaktur China tampaknya semakin cepat, dan devaluasi mata uang yang terus berlanjut merupakan indikasi bahwa kemerosotan ekonomi tidak akan berakhir.

Pertumbuhan ekonomi dua digit, yang dipicu oleh kredit, dan didorong oleh investasi hanya dapat dipertahankan untuk waktu yang lama. Pertumbuhan ekonomi berbahan bakar konsumsi yang diandalkan China tidak terwujud. Para ekonom bertanya-tanya apakah penurunan di Tiongkok akan menyebabkan dunia merasakan riak lembut, atau akankah ia ditelan gelombang pasang raksasa? Beberapa faktor – lebih dari yang lain – berkontribusi pada efek yang dirasakan dunia dari penurunan ekonomi China.


Apa 4 cara China mempengaruhi ekonomi global pada tahun 2016?

Harga minyak yang tertekan, yang mempengaruhi perekonomian Rusia, negara-negara OPEC, dan AS, disebabkan oleh kelebihan pasokan.Turunnya permintaan minyak di China sangat berkontribusi pada kelebihan pasokan itu.Ekonomi negara-negara yang bergantung pada kehausan China yang tak terpuaskan akan minyak mengalami kontraksi tanpa tanda-tanda bantuan segera.Masalah ini tampaknya dikalikan dengan harga minyak umum tahun itu, yang turun seiring dengan kebutuhan minyak mentah China.

Harga Komoditas Jatuh

Minyak adalah komoditas, tetapi hanya satu dari banyak yang kehilangan nilainya akibat turunnya permintaan.China adalah konsumen bijih besi, timah, baja, tembaga, dan komoditas investasi lainnya terbesar di dunia.34  Perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok mengurangi permintaannya untuk semua komoditas, yang merugikan negara-negara pengekspor komoditas seperti Australia, Brasil, Peru, Indonesia, dan Afrika Selatan – semuanya merupakan eksportir utama ke Tiongkok. Penurunan tajam harga komoditas yang terjadi mengancam perekonomian global dengan tekanan deflasi yang dirasakan di seluruh dunia melalui pasar keuangan.


Pengurangan Perdagangan

China mungkin bukan mesin ekonomi dunia, tetapi pada tahun 2016 telah menjadi mesin perdagangan.Pada 2013, Tiongkok menjadi negara perdagangan terkemuka dunia.  Permintaan impornya turun 10% pada tahun 2015.  Negara yang bergantung pada perdagangan dengan China merasakan dampak dari penurunan permintaan, yang meluas ke negara-negara yang tidak bergantung pada perdagangan China.

Efek Domino Perusahaan

Bahkan untuk negara-negara yang perdagangannya dengan China merupakan titik kecil pada efek domino dari penurunan permintaan menghantam perusahaan individu yang memiliki eksposur langsung atau tidak langsung ke China. Beberapa perusahaan yang menjual produk di China, seperti Apple dan Microsoft, lebih terekspos secara langsung.

Perusahaan lain terekspos secara tidak langsung, tetapi dengan potensi dampak yang lebih parah. Misalnya, John Deere menjual peralatan pertanian ke negara-negara di Amerika Selatan yang sangat bergantung pada ekspor pertanian ke China. Ketika permintaan impor China menurun, permintaan untuk peralatan pertanian ikut menurun. 

Apa yang Diharapkan Orang

Para ekonom lebih prihatin dengan melemahnya fondasi ekonomi yang sebagian besar dibangun di atas pasar kredit dan investasi pemerintah. Tanpa intervensi oleh konsumen China untuk mendorong ekonomi, lingkungan untuk pertumbuhan berkelanjutan tidak akan ada.

Kekhawatiran yang lebih besar adalah kemungkinan goyahnya ekonomi China yang menyebabkan hilangnya kepercayaan di pasar global. Jika kepercayaan menghilang, hal itu dapat menyebabkan krisis keuangan global yang akan mengerdilkan seperti di tahun 2008. Banyak ekonom percaya bahwa China akan dapat menerapkan beberapa kebijakan dan kontrol yang akan cukup menstabilkan ekonomi untuk menghentikan penurunannya dan terus membangun konsumen- landasan yang didorong untuk pertumbuhan di masa depan. Pada Oktober 2020, tampaknya mereka benar.