• Tak Berkategori

Menuliskan Niat Baik

Kembali pada November 2012, ketika merilis hasil kuartal keempatnya, raksasa komputer Hewlett-Packard mengumumkan bahwa mereka akan mengambil biaya $ 8,8 miliar untuk menuliskan akuisisi yang gagal dari Autonomy Corporation PLC yang berbasis di Inggris.Penghapusan, yang digambarkan sebagai biaya non-tunai untuk penurunan nilai pembelian Otonomi, termasuk biaya goodwill dan aset tidak berwujud .

Apa Menuliskan Niat Baik?

Niat baik sering kali nilai buku. Goodwill adalah aset tidak berwujud, sebagai lawan dari aset berwujud seperti gedung, komputer dan peralatan kantor, dan barang fisik terkait, termasuk inventaris dan bentuk modal kerja terkait. Dengan kata lain, goodwill mewakili jumlah akuisisi di atas dan di atas aset bersih perusahaan yang dibeli dianggap dinilai di neraca. (Untuk lebih lanjut, lihat ” Apakah Goodwill Dianggap sebagai Bentuk Aset Modal? “)


Saat Niat Baik Menjadi Buruk

Dalam kasus akuisisi Autonomy oleh HP, mengingat tagihan yang diumumkan pada bulan November, jelas bahwa sebagian besar harga pembelian asli $ 11 miliarmelebihi dan di atas nilai buku, atau nilai aset bersih Autonomy, sebuah perusahaan perangkat lunak yang berkembang pesat.Menurut sebuah studi Bloomberg, Autonomy mencantumkan total aset $ 3,5 miliar tepat sebelum diakuisisi.Pada saat akuisisi, HP awalnya menyumbang $ 6,6 miliar untuk goodwill dan $ 4,6 miliar untuk barang tak berwujud lainnya.Angka-angka ini kemudian diubah menjadi masing-masing $ 6,9 miliar dan $ 4,3 miliar.

Kesalahan HP, selain pertanyaan tentang jumlah yang awalnya diputuskan untuk dituliskan goodwill oleh dan kemudian dipesan, menunjukkan bahwa konsep goodwill tidak pasti dan terbuka untuk interpretasi. penilaian untuk membantu memperkirakan.

Pada kenyataannya, aset berwujud lainnya, termasuk terdepresiasi nilai tanah dan peralatan juga tunduk pada estimasi dan interpretasi lain, tetapi ini nilai-nilai lain setidaknya bisa bisa dihubungkan dengan baik baik fisik atau aset.Sebaliknya, niat baik lebih sulit untuk menempatkan nilai perusahaan.Sebuah artikel tahun 2009 diThe Economist menggambarkannya sebagai “aset tidak berwujud yang mewakili nilai ekstra yang diberikan kepada perusahaan berdasarkan merek dan reputasinya.”


Dari perspektif HP, tidak diragukan lagi bahwa mereka memiliki harapan yang tinggi untuk Otonomi, yang didasarkan pada tingkat keuntungan yang dilaporkan dan harapan bahwa pertumbuhannya yang cepat akan terus berlanjut di masa depan.

Bagaimana Niat Baik Ditulis

Setelah akuisisi dilakukan, dan asalkan merupakan pembelian yang baik, goodwill diamortisasi selama 40 tahun, sama seperti peralatan yang dapat disusutkan selama suatu periode, tergantung pada estimasi masa manfaatnya.  Namun sejak saat itu, aturan menjadi lebih ketat: Goodwill dapat diamortisasi secara garis lurus selama periode tidak lebih dari 10 tahun.Jika suatu saat, nilainya menurun, seperti yang terjadi secara cepat dengan niat baik terkait Otonomi, maka diperlukan biaya penurunan nilai.

HP, dan perusahaan lain yang akhirnya menuliskan goodwill dalam jumlah yang signifikan, dengan cepat menunjukkan bahwabiaya penurunan nilai goodwill adalah non-tunai, sehingga tidak mempengaruhi arus kas .Namun, itu mewakili kesalahan masa lalu yang sangat besar yang menguras pundi-pundi perusahaan.Sehubungan dengan HP, yang mendanai pembelian Autonomy melalui cadangan uang tunai , itu akhirnya menghancurkan miliaran nilai pemegang saham , karena perusahaan hanya bernilai sebagian kecil dari nilai perkiraan sebelumnya.

Garis bawah

Biaya penurunan nilai goodwill tidak mengganggu arus kas tahun ini, tetapi menunjukkan kesalahan yang dilakukan di masa lalu oleh tim manajemen. Dalam kasus HP, keputusan untuk membeli Autonomy tanpa uji tuntas yang memadai dan menendang ban mewakili salah satu dari banyak contoh di mana terjadi penyimpangan yang serius dalam pengambilan keputusan .

Untuk perusahaan lain, biaya penurunan nilai goodwill umumnya kurang signifikan, tetapi mereka masih meminta analis untuk menyelidiki apa yang salah dan jika kesalahan tersebut kemungkinan akan terulang di masa depan, yang merugikan pemegang saham yang ada.