• Tak Berkategori

Penulis Lampiran

Apa Penulis Lampiran?

Surat perintah lampiran adalah suatu bentuk proses prasangka di mana pengadilan memerintahkan penyitaan atau penyitaan properti yang dijelaskan dalam surat perintah.Properti itu disita dan ditahan oleh pejabat yang ditunjuk, seperti Marsekal AS atau petugas penegak hukum, di bawah pengawasan pengadilan.

Surat perintah pelekatan menuntut harta milik kreditur sebelum hasil sidang atau putusan, sedangkan surat perintah eksekusi memerintahkan penegak hukum untuk memulai pengalihan harta sebagai hasil kesimpulan putusan hukum.

Poin Penting

  • Surat perintah lampiran adalah perintah pengadilan yang menuntut properti debitur disita sebelum keputusan yang menguntungkan kreditor.
  • Surat perintah lampiran dapat digunakan dalam kasus kebangkrutan dan dalam kasus penggusuran (ketika penyewa tidak akan pergi sendiri dan tidak akan membayar sewa).
  • Jika hakim memutuskan menguntungkan debitur, properti akan dikembalikan kepada mereka.
  • Jika kreditur menang, properti yang disita dapat dijual di lelang untuk memenuhi hutang yang belum dibayar.




Bagaimana Tulisan Lampiran Bekerja

Surat perintah lampiran umumnya digunakan untuk membekukan aset tergugat sambil menunggu hasil tindakan hukum. Artinya, penggugat — yang merupakan pihak yang menggugat tergugat — memperoleh hak gadai kontinjensi atas harta milik tergugat. Hak gadai adalah tuntutan hukum untuk mengambil kepemilikan atas harta benda tergugat untuk memenuhi hutang. Surat perintah lampiran memungkinkan hak gadai untuk dilaksanakan jika penggugat berhasil mendapatkan keputusan terhadap tergugat.

Ada beberapa jenis kemelekatan.

  • Sebuah pemotongan adalah perintah pengadilan mengarahkan pihak ketiga untuk menyita aset, seperti upah atau uang, dari gaji atau rekening bank seseorang untuk menyelesaikan utang yang belum dibayar.
  • Sebuah surat perintah replevin biasanya diberlakukan untuk mengambil properti yang dimiliki oleh seseorang secara salah, sementara sekuestrasi mempertahankan properti tersebut menunggu proses pengadilan.2




Dalam penagihan utang di luar tindakan pailit , surat lampiran dari sistem pengadilan sipil adalah salah satu alat yang tersedia bagi kreditor. Hal ini memungkinkan penggugat untuk mengajukan tuntutan hukum atas aset tergugat di awal proses peradilan bahkan sebelum keputusan dijatuhkan.

Bentuk gadai yudisial ini memberikan manfaat dua kali lipat karena melindungi hak penggugat dan kemampuan untuk menagih keputusan di masa mendatang. Ini juga memberikan pengaruh untuk menegosiasikan penyelesaian dengan tergugat di awal proses.

Persyaratan untuk Writ of Attachment

Sebagian besar yurisdiksi di tingkat negara bagian dan federal mengizinkan penggugat untuk mendapatkan surat pernyataan lampiran, meskipun lembaga dan prosedur yang terlibat mungkin berbeda. Pengadilan biasa mengharuskan klaim menjadi:

  • Satu untuk uang, berdasarkan kontrak
  • Dari jumlah yang tetap atau jumlah yang dapat dipastikan dengan mudah
  • Tanpa jaminan atau tidak sepenuhnya aman
  • Yang bersifat komersial

Untuk mendapatkan surat perintah lampiran — seperti dalam bentuk putusan pengadilan apa pun — Anda harus mengajukan gugatan perdata terlebih dahulu sebelum pengadilan memiliki kewenangan untuk mengambil tindakan atas nama Anda. Ini membutuhkan pengajuan dan penyajian keluhan untuk pemulihan hutang kepada Anda atau bisnis Anda. Setelah itu, atau bersamaan dengan tindakan ini, Anda dapat memulai proses untuk mendapatkan surat perintah lampiran, biasanya memerlukan pemeriksaan di depan pengadilan.