Perjanjian Latihan

Apa Perjanjian Latihan?

Perjanjian latihan adalah kontrak yang disepakati bersama antara pemberi pinjaman dan peminjam untuk menegosiasikan kembali persyaratan pinjaman yang gagal bayar, sering kali dalam kasus hipotek yang menunggak. Secara umum, latihannya termasuk mengesampingkan setiap wanprestasi yang ada dan merestrukturisasi persyaratan dan perjanjian pinjaman .

Perjanjian latihan hanya mungkin jika itu melayani kepentingan peminjam dan pemberi pinjaman.

Poin Penting

  • Perjanjian latihan memungkinkan peminjam dalam keadaan gagal bayar dan pemberi pinjaman mereka untuk menegosiasikan kembali persyaratan pinjaman.
  • Tujuannya adalah untuk mengakomodasi peminjam yang gagal bayar sehingga pemberi pinjaman memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan kembali pokok pinjaman dan bunga tanpa penyitaan, sehingga hal itu saling menguntungkan.
  • Tidak semua pemberi pinjaman bersedia membuat perjanjian latihan, dan persyaratan akan bervariasi berdasarkan kasus per kasus.




Memahami Perjanjian Latihan

Perjanjian latihan hipotek dimaksudkan untuk membantu peminjam menghindari penyitaan , proses di mana pemberi pinjaman mengambil kendali atas properti dari pemilik rumah karena kurangnya pembayaran sebagaimana diatur dalam perjanjian hipotek. Pada saat yang sama, ini membantu pemberi pinjaman mendapatkan kembali sebagian dana mereka yang seharusnya hilang dalam proses tersebut.

Persyaratan yang dinegosiasikan ulang umumnya akan memberikan beberapa ukuran keringanan bagi peminjam dengan mengurangi beban pembayaran hutang melalui langkah-langkah akomodatif yang diberikan oleh pemberi pinjaman. Contoh keringanan dapat mencakup  perpanjangan jangka waktu pinjaman atau penjadwalan ulang pembayaran. Sementara manfaat bagi peminjam dari perjanjian latihan jelas, keuntungan bagi pemberi pinjaman adalah bahwa hal itu menghindari biaya dan masalah upaya pemulihan pembayaran, seperti penyitaan untuk latihan di real estat atau gugatan penagihan .

Jenis perjanjian latihan lainnya dapat melibatkan berbagai jenis pinjaman dan bahkan melibatkan skenario likuidasi. Bisnis yang menjadi bangkrut dan tidak dapat memenuhi kewajiban utangnya dapat mencari pengaturan untuk menenangkan kreditor dan pemegang saham.


Pertimbangan Khusus dengan Perjanjian Latihan

Untuk peminjam, praktik terbaik umum yang perlu dipertimbangkan saat bernegosiasi, atau memikirkan tentang negosiasi, perjanjian latihan dengan pemberi pinjaman mencakup hal-hal berikut:

  • Memberikan notifikasi yang cukup. Memberi pemberi pinjaman pemberitahuan sebelumnya tentang ketidakmampuan untuk memenuhi setiap dan semua kewajiban hutang adalah sopan santun yang baik untuk memperpanjang. Sebagian besar pemberi pinjaman kemungkinan akan lebih akomodatif ketika peminjam mencari kesepakatan latihan jika mereka sadar bahwa gagal bayar bisa menjadi masalah. Memberikan pemberitahuan menimbulkan keyakinan bahwa peminjam berada di puncak manajemen pinjaman mereka dan tertarik untuk menjadi mitra bisnis yang dapat dipercaya yang dapat dipercaya oleh pemberi pinjaman.
  • Bersikaplah jujur ​​dan fleksibel. Pemberi pinjaman tidak berkewajiban untuk merestrukturisasi persyaratan pinjaman, jadi merupakan kewajiban peminjam untuk jujur, langsung, dan fleksibel. Namun, pemberi pinjaman kemungkinan besar ingin membatasi kerugiannya dan memaksimalkan pemulihan pinjaman, jadi kemungkinan kepentingan terbaik pemberi pinjaman untuk membantu peminjam sejauh mungkin.
  • Mempertimbangkan skor kredit dan implikasi pajak.Semua jenis penyesuaian pada persyaratan pinjaman dalam skenario latihan dapat berdampak negatif pada skor kredit peminjam, meskipun kemungkinan tidak seburuk penyitaan.Berkenaan dengan pajak, Internal Revenue Service ( IRS ) biasanya memperlakukan pengurangan atau pembatalan pinjaman sebagai pendapatan kena pajak , yang berarti peminjam dapat berakhir dengan jumlah pajak yang lebih besar pada tahun saat perjanjian latihan mulai berlaku.

Referensi cepat

Diskriminasi pinjaman hipotek adalah ilegal. Biro Perlindungan Keuangan Konsumen atau ke Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan (HUD) AS.