Mengapa perusahaan akan mengeluarkan saham yang disukai daripada saham biasa?

Ada beberapa cara perusahaan bisa menghimpun dana, termasuk saham dan obligasi. Korporasi juga bisa memilih jenis saham yang mereka tawarkan kepada publik. Mereka mendasarkan keputusan itu pada jenis hubungan yang mereka inginkan dengan pemegang saham, biaya masalah, dan kebutuhan yang mendorong pembiayaan. Dalam hal meningkatkan modal, beberapa perusahaan memilih untuk menerbitkan saham preferen selain saham biasa. Namun, alasan strategi ini berbeda-beda di antara perusahaan.

Apa perusahaan akan mengeluarkan saham yang disukai daripada saham biasa?

  • Saham preferen adalah kelas aset di antara saham biasa dan obligasi, sehingga mereka dapat menawarkan yang terbaik dari kedua dunia kepada perusahaan dan investornya.
  • Perusahaan bisa mendapatkan lebih banyak dana dengan saham preferen karena beberapa investor menginginkan dividen yang lebih konsisten dan perlindungan kebangkrutan yang lebih kuat daripada penawaran saham biasa.
  • Beberapa perusahaan suka menerbitkan saham preferen karena mereka menjaga rasio hutang terhadap ekuitas lebih rendah daripada menerbitkan obligasi dan memberikan lebih sedikit kendali kepada orang luar daripada saham biasa.




Dasar-dasar Berbagi Pilihan

Saham preferensi bertindak sebagai campuran antara saham biasa dan penerbitan obligasi. Seperti halnya barang atau jasa yang diproduksi, perusahaan mengeluarkan saham preferen karena konsumen — investor, dalam hal ini — menginginkannya. Investor menghargai saham preferen karena stabilitas relatif mereka dan status preferensinya atas saham biasa untuk dividen dan likuidasi kebangkrutan. Korporasi kebanyakan menilai mereka sebagai cara untuk mendapatkan pembiayaan ekuitas tanpa mengurangi hak suara dan untuk callability mereka. Saham preferen juga terkadang berguna bagi perusahaan yang mencoba menangkis pengambilalihan yang tidak bersahabat.

Referensi cepat

Meskipun harga saham preferen lebih stabil daripada saham biasa, namun juga jauh lebih tidak stabil dibandingkan obligasi tingkat investasi.


Dalam kebanyakan kasus, saham preferensi terdiri dari sebagian kecil dari total masalah ekuitas perusahaan. Ada dua alasan untuk ini. Yang pertama adalah saham preferen membingungkan banyak investor (dan beberapa perusahaan), sehingga membatasi permintaan. Yang kedua adalah bahwa saham biasa dan obligasi umumnya merupakan pilihan yang cukup untuk pembiayaan.

Mengapa Investor Menuntut Saham Preferensi

Sebagian besar pemegang saham tertarik pada saham preferen karena mereka menawarkan arus kas yang ketat atau kesulitan keuangan lainnya. Fitur saham preferen ini menawarkan fleksibilitas maksimum kepada perusahaan tanpa takut kehilangan pembayaran hutang. Dengan masalah obligasi, pembayaran yang terlewat membuat perusahaan berisiko gagal bayar. Itu akan menyebabkan penurunan peringkat kredit dan bahkan bisa memaksa kebangkrutan.

Beberapa pemegang saham preferen juga memiliki hak untuk pemegang saham biasa .

Mengapa Korporasi Menyediakan Saham Preferensi

Perusahaan yang menawarkan saham preferen daripada menerbitkan obligasi dapat mencapai rasio utang terhadap ekuitas yang lebih rendah. Itu memungkinkan mereka untuk mendapatkan pembiayaan masa depan yang lebih signifikan dari investor baru. Rasio hutang terhadap ekuitas perusahaan adalah salah satu metrik paling umum yang digunakan untuk menganalisis stabilitas keuangan suatu bisnis. Semakin rendah angkanya, semakin menarik perusahaan bagi investor. Selain itu, masalah obligasi bisa menjadi bendera merah bagi calon pembeli. Jadwal pembayaran yang ketat untuk kewajiban hutang harus dijaga, terlepas dari keadaan keuangan perusahaan. Saham preferen tidak mengikuti pedoman pembayaran utang yang sama karena merupakan masalah ekuitas.

Perusahaan juga mungkin menghargai saham preferensi untuk fitur panggilan mereka. Sebagian besar, tetapi tidak semua, saham preferen dapat dipanggil. Setelah tanggal yang ditentukan, penerbit dapat memanggil saham tersebut pada nilai nominal untuk menghindari risiko suku bunga yang signifikan atau biaya peluang .

Meskipun saham biasa adalah jenis investasi paling fleksibel yang ditawarkan oleh sebuah perusahaan, hal itu memberi pemegang saham lebih banyak kendali daripada yang mungkin dirasakan nyaman oleh beberapa pemilik bisnis. Pemilik saham preferen tidak memiliki hak suara normal. Itu memungkinkan perusahaan untuk menerbitkan saham preferen tanpa mengganggu saldo pengendali dalam struktur perusahaan. Saham biasa memberikan tingkat hak suara kepada pemegang saham, memungkinkan mereka kesempatan untuk memengaruhi keputusan manajerial yang penting. Perusahaan yang ingin membatasi kontrol yang mereka berikan kepada pemegang saham sambil tetap menawarkan posisi ekuitas dalam bisnis mereka, oleh karena itu, dapat beralih ke saham preferen.

Akhirnya, beberapa saham preferensi bertindak sebagai ” pil racun ” jika terjadi pengambilalihan yang tidak bersahabat. Mereka sering mengambil bentuk penyesuaian keuangan yang merugikan dengan saham yang hanya dapat dilakukan saat mengendalikan perubahan kepentingan .