• Tak Berkategori

Mengapa Swiss dianggap sebagai surga pajak?

Swiss tetap berada di puncak daftar negara surga pajak pilihan karena pajaknya yang rendah terhadap perusahaan dan individu asing. Meskipun Swiss tidak lagi menjadi tempat untuk ” menyembunyikan ” uang karena tekanan dari Amerika Serikat dan Uni Eropa (UE), Swiss tetap menawarkan beberapa keuntungan bagi orang kaya untuk hidup dan menyimpan uang mereka di sana.

Apa Swiss dianggap sebagai surga pajak?

  • Negara Eropa Swiss dianggap sebagai surga pajak internasional karena tingkat pajak yang rendah dan undang-undang privasi.
  • Gambaran ini, bagaimanapun, mungkin dilebih-lebihkan karena hanya individu atau perusahaan yang sangat kaya yang mampu membeli jalan keluar dari pajak normal.
  • Selain itu, undang-undang privasi yang pernah diberitakan di negara itu telah dilemahkan melalui tekanan oleh UE dan AS.

Perpajakan: Undian Besar

Bertentangan dengan pendapat populer, Swiss tidak mengizinkan orang asing untuk tinggal dan bank di perbatasannya bebas pajak.Namun, orang-orang kaya dapat membayar pilihan yang rendah dan sekaligus atas uang yang mereka simpan di dalam negeri, dan pemerintah mempertimbangkan pajak yang mereka bayarkan.Untuk menyederhanakan masalah, pemerintah mendasarkan jumlah pajak yang harus dibayar orang asing pada tujuh kali lipat sewa bulanan mereka.  Negara juga mengenakan pajak rumah tangga, bukan individu, dan ini menyederhanakan, dan terkadang menurunkan, pajak untuk pasangan kaya.  Bagi orang kaya, tingkat pajak yang rendah ini dipandang sebagai manfaat yang tak tertandingi dari tinggal di Swiss. Penting untuk dicatat bahwa tunjangan pajak ini tidak tersedia bagi individu yang pindah ke Swiss untuk tujuan pekerjaan.


Perusahaan asing punya banyak alasan untuk mendirikan kantor di Swiss.Pemerintah nasional menawarkan keringanan pajak yang signifikan kepada perusahaan yang memiliki 10% saham perusahaan lain.  Secara khusus, pemerintah mengurangi jumlah pajak yang menjadi hutang perusahaan atas laba berdasarkan jumlah saham yang dimilikinya. Karena itu, perusahaan cangkang sering kali mendirikan operasi di Swiss untuk mengambil keuntungan dari pajak yang rendah atau tanpa pajak.

Privasi Finansial di atas Es Tipis

Lembaga keuangan Swiss memiliki sejarah yang mengakar dalam menyimpan rahasia orang kaya, sejak raja-raja Prancis di awal abad ke-18. Lebih lanjut, bank Swiss menahan tekanan dari kelompok aktivis dan negara-bangsa untuk mengungkap rahasia rekening yang dibuat oleh anggota rezim Nazi selama Perang Dunia II. Namun, menanggapi krisis keuangan global tahun 2008, bank-bank Swiss menyerah pada tekanan dari Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk mengungkap rahasia keuangan para pemegang rekening kaya.

Swiss adalah penandatangan Undang-Undang Kepatuhan Pajak Rekening Asing, umumnya dikenal sebagai FATCA, yang mewajibkan bank Swiss untuk mengungkapkan informasi tentang pemegang rekening AS atau menghadapi hukuman.  Negara tersebut menandatangani perjanjian serupa dengan Uni Eropa, yang secara efektif mengakhiri privasi untuk pemegang rekening bank Swiss di UE.  Terlepas dari perubahan radikal ini, Swiss mempertahankan posisi tiga teratas di Indeks Kerahasiaan Keuangan pada tahun 2020.