• Tak Berkategori

Mengapa suku bunga negatif masih belum bekerja di Jepang

Bank of Japan (BOJ) terus berusaha untuk mencetak Jepang kembali ke kemakmuran ekonomi, dan tidak membiarkan 25 tahunkebijakan stimulus yang gagal menghalangi jalannya.  Suku bunga negatif diumumkan oleh BOJ pada Januari 2016 sebagai iterasi terbaru dalam eksperimen moneter.  Enam bulan kemudian, ekonomi Jepang tidak menunjukkan pertumbuhan, dan pasar obligasi berantakan.Kondisi memburuk sejauh ini sehingga Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ Ltd., bank swasta terbesar Jepang, mengumumkan pada Juni 2016 bahwa mereka ingin meninggalkan pasar obligasi Jepang karena intervensi BOJ telah membuatnya tidak stabil.

Sementara kesengsaraan ekonomi ini menghadirkan masalah besar bagi perdana menteri Yoshihide Suga dan Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda, mereka dapat menjadi kisah peringatan bagi seluruh dunia.  Di mana pun mereka dicoba, suku bunga rendah yang kronis dan ekspansi moneter besar-besaran telah gagal mendorong pertumbuhan ekonomi riil. Pelonggaran kuantitatif (QE) tidak mencapai tujuan yang dinyatakan di Amerika Serikat atau Uni Eropa (UE), dan suku bunga rendah yang kronis tidak dapat menghidupkan kembali ekonomi Jepang yang pernah berkembang pesat.

Apa suku bunga negatif masih belum bekerja di Jepang?

Ada dua alasan mengapa bank sentral memberlakukan suku bunga rendah secara artifisial. Alasan pertama adalah untuk mendorong peminjaman, pengeluaran, dan investasi. Bank sentral modern beroperasi dengan asumsi bahwa tabungan itu merusak kecuali mereka segera diterjemahkan ke dalam investasi bisnis baru. Ketika suku bunga turun mendekati nol, bank sentral ingin masyarakat mengeluarkan uang Anda dari rekening tabungan dan membelanjakan atau menginvestasikannya. Hal ini didasarkan pada model pendapatan arus melingkar dan paradoks penghematan. Kebijakan suku bunga negatif (NIRP) adalah upaya terakhir untuk menghasilkan pengeluaran, investasi, dan inflasi sederhana.


Alasan kedua untuk mengadopsi suku bunga rendah jauh lebih praktis dan jauh lebih jarang diiklankan. Ketika pemerintah nasional terlilit hutang yang parah, suku bunga rendah memudahkan mereka untuk membayar pembayaran bunga. Kebijakan suku bunga rendah yang tidak efektif dari bank sentral sering kali mengikuti pengeluaran defisit selama bertahun-tahun oleh pemerintah pusat.

Tidak ada negara yang terbukti kurang efektif dengan kebijakan suku bunga rendah atau hutang nasional yang tinggi selain Jepang.Pada saat BOJ mengumumkan NIRP-nya, tingkat pemerintah Jepang sudah lebih dari 200% dari produk domestik bruto (PDB).Kesengsaraan utang Jepang dimulai pada awal 1990-an, setelah real estate Jepang dan gelembung pasar saham meledak dan menyebabkan resesi yang tajam.Selama dekade berikutnya, BOJ memangkas suku bunga dari 6% menjadi 0,25%, dan pemerintah Jepang mencoba sembilan paket stimulus fiskal terpisah.BOJ menerapkan pelonggaran kuantitatif pertamanya pada tahun 1997, putaran lain antara 2001 dan 2004, dan pelonggaran moneter kuantitatif dan kualitatif (QQE) pada tahun 2013. Terlepas dari upaya-upaya ini, Jepang hampir tidak mengalami pertumbuhan ekonomi selama 25 tahun terakhir.


Mengapa Suku Bunga Negatif Tidak Berfungsi

Bank of Japan tidak sendiri.Bank sentral telah mencoba suku bunga negatif pada simpanan cadangan di Swedia, Swiss, Denmark, dan Uni Eropa.  Sampai Juli 2016, tidak ada yang meningkatkan kinerja ekonomi secara terukur.  Tampaknya otoritas moneter mungkin kehabisan amunisi.

Secara global, ada lebih dari $ 12 triliun obligasi pemerintah yang diperdagangkan dengan nilai tukar negatif.  Hal ini tidak banyak membantu pemerintah yang berhutang, dan bahkan lebih sedikit lagi untuk membuat bisnis lebih produktif atau untuk membantu rumah tangga berpenghasilan rendah membeli lebih banyak barang dan jasa.Suku bunga super rendah tidak meningkatkan persediaan modal atau meningkatkanpendidikan dan pelatihan tenaga kerja.Suku bunga negatif mungkin mendorong bank untuk menarik simpanan cadangan, tetapi mereka tidak menciptakan lagi peminjam yang layak kredit atau investasi bisnis yang menarik.NIRP Jepang jelas tidak membuat pasar aset menjadi lebih rasional.Pada Mei 2016, BOJ adalah 10 pemegang saham teratas di 90% saham yang terdaftar di Nikkei 225.

Tampaknya ada keterputusan antara teori ekonomi makro standar yang dengannya peminjam, investor, dan manajer bisnis bereaksi dengan lancar terhadap kebijakan moneter dan dunia nyata. Catatan sejarah tidak mencerminkan dengan baik pemerintah dan bank yang telah mencoba mencetak dan memanipulasi uang untuk mencapai kemakmuran. Ini mungkin karena mata uang, sebagai komoditas, tidak menghasilkan peningkatan standar hidup. Hanya barang dan jasa yang lebih banyak dan lebih baik yang dapat melakukan ini, dan harus jelas bahwa mengedarkan lebih banyak tagihan bukanlah cara terbaik untuk membuat lebih banyak atau lebih baik.