Mengapa Emas Merupakan Aset Kontra Siklus?

Di seluruh dunia, emas dipandang sebagai komoditas berharga dengan nilai intrinsik.Hingga 1934, dolar AS  didukung oleh emas, dengan uang kertas yang dapat ditukar dengan logam mulia.  Saat ini emas tetap berharga karena kelangkaan dan kemampuannya untuk membuat perhiasan dan benda-benda indah lainnya. Ini juga merupakan sarana investasi di pasar komoditas. Seperti komoditas lainnya, emas memiliki simbol ticker, nilai kontrak, dan persyaratan margin. Investasi dinilai dari penawaran dan permintaan – terutama permintaan spekulatif .

Namun, tidak seperti komoditas lain, nilai emas tidak terlalu dipengaruhi oleh konsumsi dan sebagian besar dipengaruhi oleh status perekonomian.Secara umum diterima bahwa harganya terkait dengan pergerakan suku bunga AS.Sepanjang sejarah, nilai emas telah menunjukkan kecenderungan yang berlawanan dengan siklus kekuatan ekonomi.

Apa Emas Merupakan Aset Kontra Siklus?

Dalam ekonomi dunia, emas tetap menjadi salah satu aset yang paling rumit untuk dinilai. Tidak seperti saham, mata uang, dan komoditas lainnya, nilainya tidak ditentukan oleh fundamental atau penawaran dan permintaan fisik.

Namun, dalam banyak kasus, nilai emas bergerak secara tidak langsung dengan kekuatan ekonomi. Ketika ekonomi sedang berkembang baik, harga emas cenderung turun dan sebaliknya ketika ekonomi berkontraksi. Meskipun demikian, banyak variabel makroekonomi yang diperlihatkan dalam ekonomi tumbuh dan berkontraksi memainkan peran lebih besar dalam mempengaruhi harga emas. Faktor-faktor tersebut termasuk suku bunga, harga minyak, inflasi dan pasar valuta asing.

Hubungan Makroekonomi

Sebagai komoditas, emas biasanya dipandang sebagai investasi alternatif. Investasi alternatif biasanya membantu investor melakukan lindung nilai terhadap volatilitas pasar.Suku bunga adalah faktor utama dalam menentukan daya tarik mereka.Saat perekonomian mengalami resesi, bank sentral akan memanipulasi suku bunga untuk merangsang pertumbuhan.Baru-baru ini setelah pelonggaran kuantitatif , yang secara efektif menurunkan suku bunga mendekati nol.  Pada saat yang sama, harga emas naik ke level tertinggi $ 1.900 per ounce.  Saat suku bunga turun, investasi alternatif seperti emas menjadi lebih menarik. Hubungan antara emas dan suku bunga seringkali menunjukkan korelasi negatif.

Sebagai investasi, emas dipegang sebagai lindung nilai terhadapmelayang sekitar 3 persen.  Untuk menempatkan ini dalam perspektif, negara-negara maju menargetkan tolok ukur inflasi 2 persen setiap tahun.  Akibat inflasi, harga emas mencapai puncaknya selama krisis ekonomi.

Di pasar komoditas, aset biasanya dikutip dalam dolar AS.Akibatnya, perubahan pasar valuta asing dapatmenunjukkan tanda-tanda pelemahan dan kenaikan harga emas.  Sebaliknya, dolar yang kuat pada akhir 1990-an terkait dengan harga emas yang relatif rendah.  Tak perlu dikatakan, hubungan ini tidak selalubertahan , seperti yang kita lihat sebelumnya di tahun 2015.

Harga Minyak

Bersama dengan emas, minyak mentah adalah aset yang biasa diperdagangkan di pasar komoditas. Harga minyak lindung nilai terhadap inflasi. Selain inflasi yang lebih rendah, harga minyak yang lebih murah merupakan indikator penting pertumbuhan ekonomi. Penurunan harga minyak meningkatkan pengeluaran dan konsumsi dalam perekonomian. Demikian pula, prospek ekonomi yang lebih baik secara positif memengaruhi ekuitas dan secara negatif memengaruhi aset yang tidak menghasilkan pendapatan seperti emas. (Lihat juga  Apa yang Menentukan Harga Minyak? )

Safe Haven

Mengingat hubungannya dengan berbagai indikator ekonomi, emas secara luas dianggap berlawanan dengan siklus pertumbuhan ekonomi. Menurut definisi, aset yang berkorelasi negatif dengan keadaan ekonomi secara keseluruhan dikatakan berlawanan dengan siklus. Sepanjang sejarah, emas telah bereaksi positif ketika suku bunga rendah, inflasi dan pengangguran tinggi, dan mata uang lemah. Indikator ekonomi makro ini menunjukkan ekonomi yang melambat dan berkontraksi. Dalam skenario ini, emas dianggap sebagai tempat berlindung karena mempertahankan atau meningkatkan nilai selama turbulensi pasar. Emas sering dicari oleh investor melalui kesengsaraan ekonomi untuk membatasi risiko kerugian.

Pada dasarnya, ini adalah aset yang tidak dapat dimanipulasi oleh kebijakan suku bunga dan sering digunakan sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Sementara variabel-variabel tersebut mungkin memiliki pengaruh yang lebih kuat pada harga emas, defisit perdagangan yang meluas dikatakan secara positif mempengaruhi prospek jangka panjang untuk harga emas dan dana yang diperdagangkan di bursa. Konon, saat suku bunga naik dan ekonomi menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan, emas akan kehilangan dukungan untuk ekuitas dan aset yang menghasilkan pendapatan.

Garis bawah

Meskipun standar emas bukan lagi sistem moneter yang digunakan di seluruh dunia, standar emas masih dianggap sangat berharga. Selain digunakan dalam perhiasan, emas merupakan sarana investasi yang sangat diinginkan. Investasi emas bisa datang dalam bentuk saham, dana yang diperdagangkan di bursa, atau kontrak masa depan. Biasanya, emas bereaksi positif selama turbulensi pasar dan negatif selama pertumbuhan ekonomi. Karena mempertahankan nilai intrinsiknya, emas sering disebut sebagai surga. Ketika kekhawatiran tentang keamanan investasi lain seperti ekuitas dan obligasi meningkat, banyak yang membeli emas karena sifatnya yang sangat likuid. Namun, karena ekonomi AS terus menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan dan Federal Reserve berspekulasi tentang perubahan moneter yang akan datang, nilai emas pasti akan berfluktuasi. (Untuk lebih lanjut, lihat  Pengaruh Kenaikan Suku Bunga Fed Fund terhadap Emas.)