• Tak Berkategori

Mengapa EBITDA umumnya digunakan sebagai metrik penilaian untuk perusahaan telekomunikasi?

Penghasilan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) adalah metrik evaluasi ekuitas yang populer untuk menganalisis perusahaan di sektor telekomunikasi terutama karena apa yang tidak termasuk metrik, seperti depresiasi.

Apa EBITDA umumnya digunakan sebagai metrik penilaian untuk perusahaan telekomunikasi?

Untuk memahami kegunaan EBITDA sebagai metrik evaluasi, investor harus memahami sifat dari sektor telekomunikasi. Sektor ini, secara keseluruhan, ditandai dengan pertumbuhan tinggi dan padat modal, dengan biaya tetap yang tinggi dan tingkat pembiayaan utang yang relatif tinggi. Banyak perusahaan memiliki aset tetap yang besar, yang menyebabkan tingginya tingkat biaya penyusutan.

Faktor tambahan yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa perusahaan telekomunikasi terkadang menerima insentif pajak dari pemerintah. Insentif pajak ini dapat mengakibatkan perubahan arus kas bebas yang agak fluktuatif, yang berarti metrik arus kas mungkin bukan poin evaluasi yang paling cocok untuk perusahaan telekomunikasi. Dengan mengecualikan pengeluaran modal, depresiasi dan biaya pembiayaan, EBITDA memberikan evaluasi yang lebih bersih atas pendapatan perusahaan.


Keuntungan dari Metrik EBITDA

Salah satu keuntungan menggunakan EBITDA untuk evaluasi adalah dengan mengecualikan dampak keputusan akuntansi dan pembiayaan yang terkait dengan pengeluaran modal , ini memungkinkan perbandingan yang lebih akurat antara perusahaan serupa, terutama jika satu perusahaan berada di tengah-tengah proyek modal yang luas sementara yang lain tidak. EBITDA dianggap sebagai indikator yang lebih dapat diandalkan untuk efisiensi operasional dan kesehatan keuangan perusahaan karena memungkinkan investor untuk fokus pada profitabilitas dasar perusahaan tanpa memperhitungkan biaya modal yang diperhitungkan dalam penilaian.

Selain itu, dari sudut pandang praktis murni, penggunaan EBITDA sangat membantu karena juga digunakan dalam pengukuran penilaian lain yang umumnya diterapkan pada perusahaan telekomunikasi, termasuk EV / EBITDA dan hutang / EBITDA.

Kekurangan EBITDA

Salah satu kekuatan utama EBITDA, tidak termasuk belanja modal, juga bisa dipandang sebagai kelemahan. Beberapa analis berpendapat karena belanja modal sangat penting bagi perusahaan telekomunikasi, mereka harus dimasukkan dan, pada kenyataannya, dicermati dengan cermat. EBITDA memberikan penilaian profitabilitas, tetapi bukan arus kas operasi , metrik yang memberikan pelacakan yang sangat baik dari manajemen modal kerja perusahaan.


(Untuk bacaan terkait, lihat ” EBITDA: A Clear Look .”)