Mengapa Warren Buffett sebagian besar menghindari berinvestasi di sektor teknologi?

sektor teknologi .Investor nilai legendaris menghindari bisnis apa pun yang tidak terlalu dia pahami.  Bahkan di puncak gelembung dotcom, Buffett menghindar dari permainan internet yang panas. Ketika ditanya mengapa, Buffett memberikan dua alasan utama keengganannya untuk berinvestasi di bidang teknologi. Artikel ini membahas lebih dekat alasan tersebut.

Apa Warren Buffett sebagian besar menghindari berinvestasi di sektor teknologi?

  • Guru investasi nilai Warren Buffett dikenal karena keengganannya untuk berinvestasi di sektor teknologi.
  • Buffett menjauhi saham dotcom, bahkan selama puncak ledakan teknologi di akhir 1990-an.
  • Buffett percaya bahwa sebagian besar permainan teknologi tidak memiliki “parit ekonomi”, yang merupakan serangkaian keunggulan kompetitif yang memungkinkan perusahaan untuk makmur dalam jangka panjang, termasuk produk yang dipatenkan dan hambatan masuk yang tinggi bagi pesaing.
  • Buffett juga enggan berinvestasi pada nama-nama teknologi karena valuasinya tidak stabil secara inheren.
  • Buffett membuat pengecualian langka, mengambil posisi di Apple dan IBM.3




Parit Ekonomi

Pertama dan terpenting, perusahaan teknologi kekurangan parit ekonomi , istilah yang diciptakan Buffett dalam wawancara tahun 1999 dengan Fortune untuk menggambarkan kumpulan keunggulan kompetitif yang harus dimiliki perusahaan agar tetap menguntungkan dalam jangka panjang.  Parit ekonomi dapat mencakup paten  atas produk yang penting untuk layanan tertentu, serta hambatan masuk yang tinggi. Tanpa keunggulan ini, perusahaan mungkin berjuang untuk meningkatkan pangsa pasarnya di bidang yang ramai.

Buffett mengatakan hal berikut:

Kunci untuk berinvestasi bukanlah menilai seberapa besar suatu industri akan memengaruhi masyarakat, atau seberapa besar industri itu akan tumbuh, tetapi lebih menentukan keunggulan kompetitif perusahaan mana pun dan, di atas segalanya, daya tahan keunggulan itu. Produk atau layanan yang memiliki parit lebar dan berkelanjutan di sekelilingnya adalah produk yang memberikan imbalan bagi investor.


Sulit Memilih Pemenang

Alasan kedua adalah Buffett curiga terhadap saham teknologi karena dia yakin sulit untuk memilih pemenang yang andal.Selain itu, sulit untuk menentukan apakah valuasi akan bertahan kuat bahkan untuk saham yang tampaknya menarik.  Bahkan permainan dotcom yang berkembang pesat dapat tiba-tiba mengalami penurunan nilai yang tajam. Dengan kata lain, lanskap teknologi secara intrinsik tidak dapat diprediksi dan tidak stabil.


Referensi cepat

Parit ekonomi diberi nama sesuai dengan penghalang air pelindung yang melindungi kastil abad pertengahan dari penyerang.

Pengecualian Penting

Terlepas dari posturnya yang anti-teknologi, Buffett telah membuat beberapa pengecualian langka dan berinvestasi dalam teknologi. Tetapi bahkan dalam situasi ini, hanya perusahaan terbesar dan paling mapan yang menarik perhatiannya.

Pada akhir 2019, perusahaan investasi Buffett, Berkshire Hathaway, memiliki 250,87 juta saham Apple, atau 5,7% dari perusahaan tersebut, dengan nilai sekitar $ 73,67 miliar.  Investasi ini seolah-olah menggantikan investasi sektor teknologi perusahaan pada 2011 ketika membeli 64 juta saham IBM, yang kemudian dijual sepanjang 2017 dan 2018.