• Tak Berkategori

Mengapa perusahaan mengadakan kontrak berjangka?

Berbagai jenis perusahaan dapat mengadakan kontrak berjangka untuk tujuan yang berbeda. Alasan paling umum adalah untuk melakukan lindung nilai terhadap jenis risiko tertentu. Perusahaan juga dapat memperdagangkan kontrak berjangka untuk tujuan spekulatif.

Apa perusahaan mengadakan kontrak berjangka?

Perusahaan dapat menggunakan kontrak berjangka untuk melindungi eksposur mereka terhadap jenis risiko tertentu. Misalnya, perusahaan produksi minyak dapat menggunakan kontrak berjangka untuk mengelola risiko yang terkait dengan fluktuasi harga minyak mentah.

Misalnya, anggap sebuah perusahaan minyak menandatangani kontrak untuk mengirimkan 5.000 barel minyak dalam enam bulan. Perusahaan memiliki eksposur terhadap harga minyak yang turun selama periode enam bulan tersebut. Untuk mengimbangi risiko, perusahaan minyak dapat melakukan lindung nilai dengan menjual lima kontrak minyak di bulan pengirimannya. Setiap kontrak minyak adalah 1.000 barel. Perusahaan dapat mengimbangi semua atau hanya sebagian dari risikonya. Kontrak berjangka memungkinkan perusahaan untuk mengelola risiko mereka dan memiliki pendapatan yang lebih dapat diprediksi. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Bagaimana Kontrak Berjangka Digunakan untuk Melindungi Posisi? “)


Perusahaan yang melakukan bisnis secara internasional dapat menggunakan mata uang berjangka untuk mengimbangi risiko mereka dalam fluktuasi mata uang. Jika suatu perusahaan dibayar dalam mata uang yang berbeda dengan mata uang negara tempat ia berkantor pusat, perusahaan memiliki risiko besar dalam fluktuasi nilai kedua mata uang tersebut. Perusahaan dapat mengunci nilai tukarnya menggunakan mata uang berjangka.

Spekulasi

Perusahaan lain, seperti hedge fund, dapat menggunakan kontrak berjangka untuk spekulasi. Spekulasi mencoba mengambil untung dari pergerakan harga kontrak berjangka. Leverage signifikan yang ditawarkan oleh kontrak berjangka menarik bagi banyak orang yang ingin berspekulasi. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Apa Perbedaan Antara Lindung Nilai dan Spekulasi? “)