• Tak Berkategori

Mengapa bank menghapus hutang buruk?

Apa bank menghapus hutang buruk?

Hutang yang tidak dapat dikembalikan atau ditagih dari debitur adalah hutang macet. Berdasarkan ketentuan atau metode penyisihan akuntansi, bisnis mengkreditkan kategori “Piutang Usaha” di neraca dengan jumlah hutang yang tidak tertagih. Entri debit untuk jumlah yang sama dimasukkan ke dalam kolom “Penyisihan Piutang Tak Tertagih” untuk menyeimbangkan neraca. Proses ini disebut penghapusan utang macet.

Di bawah metode penghapusan langsung, kredit macet dibebankan. Perusahaan mengkredit akun piutang di neraca dan mendebit akun beban hutang buruk pada laporan laba rugi. Dalam bentuk akuntansi ini, tidak ada bagian “Penyisihan Piutang Tak Tertagih” di neraca.

Poin Penting

  • Ketika sebuah bisnis tidak berharap untuk memulihkan hutang, hutang tersebut menjadi macet dan dihapuskan.
  • Untuk mengambil posisi yang lebih menarik dan mengurangi kewajiban pajaknya, bank sering kali menghapus pinjaman beracun, bentuk utang buruk yang paling umum bagi bank.
  • Berdasarkan GAAP, bank biasanya diharuskan menyimpan cadangan untuk pinjaman buruk.
  • Ketika hutang buruk dicatat, sebagian hutang dikembalikan dan sebagian dihapuskan, biasanya sebagai bagian dari penyelesaian.




Bagaimana Bank Menghapus Kredit Macet

Bank lebih memilih untuk tidak pernah menghapus hutang buruk karena portofolio pinjaman mereka adalah aset utama dan sumber pendapatan masa depan mereka. Namun, pinjaman beracun — pinjaman yang tidak dapat dikumpulkan atau sangat sulit untuk dikumpulkan — sangat buruk dalam merefleksikan laporan keuangan bank dan dapat mengalihkan sumber daya dari aktivitas yang lebih produktif.

Bank menggunakan penghapusan, yang kadang-kadang disebut “pembebanan biaya,” untuk menghapus pinjaman dari neraca mereka dan mengurangi kewajiban pajak mereka secara keseluruhan.

Contoh Bank Menghapus Kredit Macet

Bank tidak pernah berasumsi bahwa mereka akan menagih semua pinjaman yang mereka berikan. Inilah sebabnya mengapa prinsip akuntansi yang berlaku umum  (GAAP) mengharuskan lembaga pemberi pinjaman untuk memiliki cadangan terhadap pinjaman buruk yang diharapkan di masa depan. Ini juga dikenal sebagai penyisihan piutang tak tertagih.


Misalnya, perusahaan yang menghasilkan $ 100.000 dalam bentuk pinjaman mungkin memiliki penyisihan sebesar 5%, atau $ 5.000, dalam kredit macet. Setelah pinjaman dibuat, $ 5.000 ini segera diambil sebagai biaya karena bank tidak menunggu sampai terjadi default yang sebenarnya. Sisa $ 95.000 dicatat sebagai aset bersih di neraca.

Jika ternyata lebih peminjam bawaan dari yang diharapkan, bank piutang dan mengambil biaya tambahan. Jadi, jika bank memiliki pinjaman gagal senilai $ 8.000, bank menghapus seluruh jumlah dan mengambil $ 3.000 tambahan sebagai biaya.

Hapus vs. Tulis

Ketika hutang dihapuskan, mereka dihapus sebagai aset dari neraca karena perusahaan tidak berharap untuk memulihkan pembayaran.

Sebaliknya, ketika piutang tak tertagih dicatat, sebagian dari nilai utang buruk itu tetap menjadi aset karena perusahaan berharap bisa memulihkannya. Porsi yang tidak diharapkan perusahaan untuk dipungut dihapuskan.

Misalnya, pertimbangkan bank yang menawarkan kesempatan kepada pelanggan untuk melunasi hutangnya berdasarkan perjanjian penyelesaian. Bank dapat menawarkan kepada pelanggan penawaran penyelesaian satu kali sebesar 50% untuk memenuhi kewajiban hutangnya. Jika diterima, bagian 50% yang dibayarkan dipindahkan dari Piutang Usaha ke Kas, sedangkan bagian yang belum dibayar dihapuskan, dengan jumlah dikreditkan dari Piutang Usaha dan didebit ke Penyisihan Piutang Tak Tertagih atau dibebankan ke akun beban piutang tak tertagih.

Pertimbangan Khusus

Ketika pinjaman bermasalah dihapuskan, pemberi pinjaman menerima pengurangan pajak dari nilai pinjaman. Bank tidak hanya mendapatkan pengurangan, tetapi mereka masih diizinkan untuk mengejar hutang dan menghasilkan pendapatan dari mereka. Pilihan umum lainnya adalah bank menjual kredit macet ke agen penagihan pihak ketiga .