• Tak Berkategori

Mengapa atlet bangkrut

Di antara yang terbaru bergabung dengan barisan atlet yang bangkrut adalah Allen Iverson. Setelah menghasilkan lebih dari $ 200 juta di NBA, dan bahkan lebih banyak lagi melalui kesepakatan sponsor, Iverson sekarang bangkrut. Seorang hakim baru-baru ini memerintahkan Iverson untuk membayar toko perhiasan $ 860.000 tetapi begitu dia mengungkapkan bahwa dia tidak dapat membayar, hakim memerintahkan agar rekening banknya disita. Sekarang dia menunggu untuk menguangkan $ 30 juta dana perwalian hari hujan yang disponsori oleh Reebok, sebagai bagian dari kesepakatan sebelumnya yang dia buat dengan merek tersebut.

Penggemar sepak bola perguruan tinggi juga mengenal Raghib “Rocket” Ismael, draft pick NFL No.1 yang dianggap bermain di National Football League serta liga Sepakbola Kanada. Ismael menghasilkan sekitar $ 20 juta dalam karir sepak bolanya tetapi kehilangan semuanya karena serangkaian investasi buruk yang mencakup dispenser kartu telepon, film, dan kosmetik .

Marion Jones adalah peraih medali emas tiga kali menghasilkan lebih dari $ 7 juta per tahun sampai dia didakwa atas penipuan cek dan tuduhan pemalsuan IRS di antara masalah lainnya. Dia kehilangan semua medalinya dan kemudian mengajukan kebangkrutan setelah menjalani enam bulan penjara.


Akhirnya, siapa yang pernah memiliki kekayaan hingga sekitar $ 400 juta dan kemudian memiliki kurang dari $ 700 atas namanya? Mike Tyson. Setelah menghabiskan waktu di penjara karena pemerkosaan, dan berurusan dengan banyak masalah lain, Tyson perlahan pulih tetapi masih bernilai sebagian kecil dari dia dulu.

Atlet lain yang bangkrut dari waktu ke waktu meliputi:

  • Vince Young, mantan pemain NFL Tennessee Titans
  • Dennis Rodman, mantan pemain NBA khususnya di Chicago Bulls
  • Diego Maradona, pemain sepak bola Argentina pernah menobatkan FIFA 2000 sebagai “Pemain Abad ke-20”

Menurut Sports Illustrated, 78% pemain NFL yang pensiun hanya selama dua tahun mengajukan kebangkrutan, dan setelah lima tahun pensiun, 60% pemain NBA mengalami nasib yang sama. Menurut sebuah studi di  National Bureau of Economic Research  (NBER) juga, hampir 16% dari pemain NFL dalam studi yang dirancang antara 1996 hingga 2003 juga mengajukan kebangkrutan hanya dalam waktu 12 tahun setelah pensiun.

Mengapa begitu banyak atlet dan selebritas, yang dulunya kaya secara finansial, belakangan mendapati diri mereka bangkrut? Lebih penting lagi, apa yang dapat kita pelajari dari kejatuhan mereka dari anugrah finansial?


Apa atlet bangkrut?

Atlet memiliki masalah unik yang tidak dimiliki oleh banyak profesi lain: jendela pendapatan kecil. Sementara karier yang lebih tradisional memungkinkan seseorang untuk bekerja 30 sampai 50 tahun, seorang atlet profesional hanya akan bekerja sebagian kecil dari waktu itu. Hal ini membuat pensiunan atlet memiliki tugas untuk mengatur apa yang mereka miliki selama sisa hidup mereka dengan hanya sebagian kecil dari gaji lama mereka yang diperoleh.

Meskipun kebanyakan orang tidak berada dalam situasi itu, pelajaran untuk dipelajari di sini adalah bahwa pendapatan kita tidak pernah dijamin, dan hidup sesuai kemampuan kita sambil menyisihkan uang untuk hal-hal yang tidak diketahui di masa depan adalah suatu kebutuhan.

Kurangnya Pengetahuan Keuangan

Menurut Sports Illustrated , sebagian besar atlet tidak memiliki pengetahuan finansial untuk mengelola sejumlah besar uang yang mereka hasilkan. Allen Iverson adalah salah satu dari banyak atlet yang menjalani gaya hidup berdasarkan penghasilan puncaknya, namun gagal memikirkan uang yang akan dibutuhkannya di kemudian hari.

Lebih buruk lagi, beberapa seperti Rahib “Rocket” Ismael, mempercayakan uangnya kepada pengacara dan penasihat lain yang mengarahkannya ke investasi yang terlalu berisiko yang kemudian membuatnya bangkrut.

Terlepas dari kekayaan bersih Anda, Anda harus berperan aktif dalam pengelolaan urusan keuangan Anda. Bahkan pengelola uang terbaik tidak akan peduli dengan uang Anda sebanyak Anda, dan untuk alasan itu, Anda harus menjadi pembuat keputusan terakhir dan terpenting dan keputusan tersebut harus dibuat berdasarkan pengetahuan keuangan Anda. Jika Anda hanya tahu sedikit tentang mengelola uang, belum terlambat untuk mengubahnya.

Pemborosan

Warren Buffett mungkin salah satu orang terkaya di dunia, tetapi Anda mungkin tidak mengetahuinya dengan melihat rumahnya yang sederhana dan gaya hidupnya yang relatif sederhana. Dia memilih gaya hidup sederhana karena dia tahu bahwa akumulasi “barang” bertentangan dengan pengelolaan uang yang baik dan berjangka panjang. Banyak atlet yang bangkrut mengeluarkan uang terlalu banyak untuk pemborosan, hanya untuk menemukan bahwa harta benda mereka hampir tidak berharga di kemudian hari. Terlepas dari tingkat pendapatan Anda, jalani gaya hidup yang tidak menghabiskan anggaran Anda. Tidak hanya itu akan membuat Anda mendapatkan kebebasan finansial, tetapi jauh lebih mudah untuk tidur di malam hari ketika Anda tidak khawatir tentang gaji berikutnya.

Garis bawah

Ambil contoh dari banyak atlit yang menemukan diri mereka bangkrut di kemudian hari. Pengeluaran, daripada menabung, adalah proposisi kerugian terlepas dari berapa banyak uang yang Anda miliki. Jika Anda tidak menganggap diri Anda sebagai pengelola uang yang baik, mintalah bantuan.