• Tak Berkategori

Di negara mana sebagian besar perusahaan multinasional yang berbasis?

Amerika Serikat, Jepang, dan kekuatan ekonomi utama Eropa Barat adalah perusahaan multinasional (MNC). Banyak MNC berbasis di AS. Banyak dari perusahaan ini termasuk dalam Fortune Global 500.

China, yang memiliki salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, adalah negara di mana banyak perusahaan multinasional telah beroperasi. Selain itu, Cina sendiri adalah markas dari banyak perusahaan multinasional yang sedang berkembang. Contoh perusahaan multinasional besar China termasuk Hauwei Technologies, Lenovo, dan Haier.

Apa Di negara mana sebagian besar perusahaan multinasional yang berbasis?

  • Negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Jepang, dan negara-negara yang terletak di Eropa Barat adalah markas besar banyak perusahaan multinasional (MNC) terbesar di dunia.
  • Meski masih merupakan negara berkembang, China juga merupakan markas dari beberapa MNC yang sedang berkembang.
  • MNC membutuhkan infrastruktur lunak dan keras untuk menopang bisnis mereka dan memfasilitasi perdagangan.
  • Infrastruktur lunak mencakup akses ke angkatan kerja yang terlatih, teknologi canggih, dan pemerintahan yang stabil.
  • Infrastruktur keras mengacu pada infrastruktur fisik jalan, jembatan, pelabuhan, rel kereta api, dan bandara yang memungkinkan MNC memindahkan barang dari satu tempat ke tempat lain.




Keuntungan yang Diperoleh oleh MNC di Negara Ini

Perusahaan multinasional (MNC), juga dikenal sebagai perusahaan multinasional, mengandalkan infrastruktur, baik lunak maupun keras, untuk membangun dan mempertahankan lingkungan bisnis yang sehat di lokasi tertentu. Infrastruktur ini terkait erat, dan keduanya dipengaruhi oleh politik dan ekonomi. MNC memandang keberadaan infrastruktur penting untuk memfasilitasi perdagangan, serta diperlukan untuk berinvestasi dan berbisnis di negara ini.

Infrastruktur Lunak

AS, Eropa Barat, dan Jepang semuanya memiliki infrastruktur lunak dan pasar keuangan yang sangat berkembang yang memungkinkan perusahaan yang berlokasi di sana untuk mengumpulkan uang dalam jumlah besar dengan biaya rendah. Kehadiran teknologi canggih dan teknik manajemen yang canggih juga merupakan keuntungan yang sangat besar bagi perusahaan-perusahaan ini.

Infrastruktur lunak mencakup sumber daya manusia , bakat khusus, pelatihan, dan lembaga pendukung seperti perguruan tinggi dan universitas yang membantu menghasilkan karyawan yang berpendidikan. Infrastruktur yang baik dan lembut juga berisi lembaga administratif, peradilan, dan penegakan hukum yang menjaga jenis stabilitas politik dan sosial yang diperlukan untuk menjalankan bisnis secara efisien, serta menumbuhkan dan menyampaikan layanan khusus kepada masyarakat.


Tidak adanya infrastruktur lunak berarti ada kekosongan kelembagaan, seperti kurangnya sistem regulasi, perantara khusus, lembaga pendidikan, bakat, dan pelatihan. Hal ini menyulitkan perusahaan baru yang berbasis di negara berkembang untuk mengakses sumber daya manusia atau bakat dengan murah, dan hal ini sama menantang bagi perusahaan multinasional yang ingin berbisnis di negara tersebut.

Infrastruktur Keras

Infrastruktur yang keras adalah alasan lain sebagian besar MNC berbasis di AS, Eropa Barat, dan Jepang. Ini terdiri dari jalan, jembatan, pelabuhan, bangunan, dan bangunan apa pun yang termasuk dalam pos pekerjaan umum. Karena infrastruktur yang keras berdampak pada transportasi, ketidakhadirannya berdampak negatif pada potensi rantai pasokan dan kemampuan perusahaan multinasional untuk memindahkan material dan barang dari satu tempat ke tempat lain secara fisik.

Meskipun MNC telah lama menghindari memasuki negara berkembang, globalisasi dan potensi baru untuk memulai penciptaan infrastruktur menemukan mereka lebih sering menerima tantangan. Janji menerima pendapatan pajak yang sangat besar memaksa pemerintah di negara berkembang untuk membujuk perusahaan multinasional berbisnis di wilayah mereka.

Manfaat MNC

Selain memberikan pendapatan , MNC menghasilkan lapangan kerja, merangsang ekonomi lokal, serta menciptakan dan berbagi budaya. Mereka juga memperkenalkan barang dan jasa yang sebelumnya tidak tersedia, teknologi canggih, dan teknik manajemen. MNC lokal kemudian dapat memanfaatkan manfaat ini, menjadi lebih kompetitif dan menciptakan peluang mereka sendiri untuk melakukan bisnis lintas batas negara.

$ 1,54 triliun

Nilai investasi asing langsung yang dilakukan oleh perusahaan multinasional pada 2019, menurut United Nations ‘ World Investment Report 2020 .

Statistik MNC

Meskipun secara historis AS memiliki jumlah MNC terbesar dibandingkan dengan negara lain, persentase MNC terbesar yang berkantor pusat di sana telah menyusut selama bertahun-tahun. Enam puluh persen dari 500 MNC teratas dunia berkantor pusat di AS pada tahun 1962. Pada tahun 1999, jumlah itu turun menjadi 36%. Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) melaporkan ada hampir 80.000 MNC aktif di dunia pada tahun 2006.

Menurut Biro Analisis Ekonomi , perusahaan multinasional AS mempekerjakan 42,5 juta pekerja di seluruh dunia pada 2017. Ketenagakerjaan adalah yang terbesar di Cina, Inggris Raya, Meksiko, India, dan Kanada.