Mengapa Perdagangan Arbitrase Legal?

Arbitrase adalah eksploitasi likuiditas di pasar yang berbeda.

Apa Perdagangan Arbitrase Legal?

Dengan mencoba mendapatkan keuntungan dari perbedaan harga, pedagang yang terlibat dalam arbitrase berkontribusi terhadap efisiensi pasar. Contoh klasik arbitrase adalah aset yang diperdagangkan di dua pasar berbeda dengan harga berbeda; pelanggaran yang jelas terhadap Law of One Price .

Seorang pedagang dapat mengambil untung dari kesalahan penetapan harga ini dengan membeli aset di pasar yang menawarkan harga lebih rendah dan menjualnya kembali di pasar yang membeli dengan harga lebih tinggi. Keuntungan tersebut, setelah memperhitungkan biaya transaksi, tidak diragukan lagi akan menarik pedagang tambahan yang akan berusaha untuk mengeksploitasi perbedaan harga yang sama, dan akibatnya, peluang arbitrase akan hilang karena harga aset seimbang di seluruh pasar. Dalam hal keuangan internasional, konvergensi ini akan mengarah pada paritas daya beli antar mata uang yang berbeda.


Misalnya, jika jenis aset yang sama lebih murah di Amerika Serikat daripada di Kanada, orang Kanada akan melakukan perjalanan melintasi perbatasan untuk membeli aset, sementara orang Amerika akan membeli aset, membawanya ke Kanada dan menjualnya kembali di pasar Kanada.

Untuk memfasilitasi transaksi, orang Kanada harus membeli dolar AS (USD), sambil menjual dolar Kanada (CAD) untuk membeli aset di AS, dan orang Amerika harus menjual CAD yang mereka terima dari penjualan mereka. aset di Kanada untuk membeli USD untuk dibelanjakan di Amerika. Tindakan ini akan menyebabkan apresiasi dolar Amerika dan depresiasi mata uang Kanada terkait. Dengan demikian, seiring berjalannya waktu, keuntungan membeli aset ini di Amerika Serikat akan hilang hingga harga bertemu.   

Contoh lain dari arbitrase yang mengarah pada konvergensi harga dapat diamati di pasar berjangka . Arbitrase berjangka berusaha untuk mengeksploitasi perbedaan harga antara kontrak berjangka dan aset yang mendasarinya dan membutuhkan posisi simultan di kedua kelas aset.


Singkatnya, jika kontrak berjangka dihargai secara signifikan lebih tinggi daripada yang mendasarinya, setelah memperhitungkan biaya pengangkutan dan suku bunga, arbitrase dapat mengambil posisi beli pada aset yang mendasarinya sambil secara bersamaan melakukan korslet pada kontrak berjangka. Arbitrase akan meminjam dana untuk membeli underlying dengan harga spot dan menjual kontrak berjangka. Setelah menyimpan underlying, arbitrase dapat menyerahkan aset dengan harga yang akan datang, membayar kembali dana yang dipinjam, dan mendapatkan keuntungan dari selisih bersih.

Kapan pun tingkat pengembalian dari transaksi ini melebihi biaya untuk meminjam aset, serta biaya penyimpanan aset, ada peluang arbitrase.

Kebalikan dari posisi ini adalah untuk secara bersamaan melakukan short yang mendasari di tempat sementara akan membeli kontrak berjangka. Ini dilakukan ketika harga futures jauh lebih rendah daripada spot.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, setiap kali muncul perbedaan harga antara kontrak berjangka dan kontrak yang mendasarinya, pedagang akan memasuki salah satu perdagangan yang disebutkan di atas sebelum inefisiensi merajalela. Karena semakin banyak pedagang mencoba untuk mendapatkan keuntungan arbitrase, harga kontrak berjangka akan didorong turun (naik) dan yang mendasarinya akan didorong ke atas (turun). Kedua kasus tersebut berkontribusi pada penetapan harga pasar berjangka yang adil dan efisien.

Arbitrase sebagai Market Makers

Ketika arbitrase membeli dan menjual aset yang sama di pasar yang berbeda, mereka berlaku, bertindak sebagai perantara keuangan, dan oleh karena itu, menyediakan likuiditas ke pasar.

Misalnya, pedagang opsi yang menulis opsi panggilan ketika mereka merasa terlalu mahal dapat melakukan lindung nilai terhadap posisi mereka dengan membeli saham panjang. Dengan demikian, mereka bertindak sebagai perantara antara opsi dan pasar saham. Artinya, mereka membeli saham dari penjual saham sekaligus menjual opsi kepada pembeli opsi dan berkontribusi pada likuiditas keseluruhan dari dua pasar. Demikian pula, arbitrase berjangka akan menjadi perantara antara pasar berjangka dan pasar aset yang mendasarinya.

Garis bawah

Ada banyak sekali teknik arbitrase yang dapat dijalankan setiap kali ada ketidakefisienan pasar yang dirasakan. Namun, karena semakin banyak arbitrase mencoba meniru peristiwa tanpa risiko atau risiko rendah ini, peluang ini menghilang, yang mengarah pada konvergensi harga. Karena alasan ini, arbitrase tidak hanya legal di Amerika Serikat (dan sebagian besar negara maju), tetapi juga bermanfaat bagi pasar secara keseluruhan dan kondusif bagi efisiensi pasar secara keseluruhan.