• Tak Berkategori

Mengapa rata-rata bergerak sederhana 50 hari populer di kalangan pedagang

Simple moving average (SMA) 50-hari  biasanya diplot pada grafik dan digunakan oleh pedagang dan analis pasar karena analisis historis pergerakan harga menunjukkannya sebagai indikator tren yang efektif.

Apa rata-rata bergerak sederhana 50 hari populer di kalangan pedagang?

  • Simple moving average (SMA) 50 hari digunakan oleh pedagang sebagai indikator tren yang efektif.
  • Bersama dengan rata-rata pergerakan 100 dan 200 hari, rata-rata 50 hari adalah level kunci dari support atau resistance yang digunakan oleh para trader.
  • Rata-rata 50 hari dianggap yang paling penting karena ini adalah garis support pertama dalam tren naik atau garis pertahanan pertama dalam tren turun.
  • Jika harga bergerak secara signifikan di bawah rata-rata pergerakan 50 periode, biasanya diartikan sebagai perubahan tren ke sisi bawah.

Rata-rata pergerakan 50, 100, dan 200 hari mungkin adalah garis yang paling umum ditemukan yang digambar pada  grafik trader atau analis. Ketiganya dianggap utama, atau signifikan, rata-rata bergerak dan mewakili level support atau resistance di pasar.


Mengapa Moving Average 50 Hari?

Rata-rata pergerakan 50-hari  adalah yang terdepan dari tiga rata-rata dan, oleh karena itu, garis pertama dari dukungan rata-rata bergerak utama dalam tren naik atau garis pertama dari resistensi rata-rata bergerak utama dalam tren turun .

Seperti dicatat, rata-rata pergerakan 50 hari banyak digunakan karena berfungsi dengan baik. Semakin akurat rata-rata bergerak sebagai indikator tren, semakin bermanfaat bagi pedagang dan analis. Rata-rata bergerak yang ideal menunjukkan tingkat yang kemungkinan besar tidak akan dilanggar oleh harga pada retracement sementara, sehingga mungkin memberikan sinyal pembalikan pasar yang salah. Ini juga dapat digunakan untuk menempatkan trailing stop pada posisi pasar yang ada.


Selain itu, akan membantu jika rata-rata bergerak adalah tingkat yang mendekati harga saat retracements dan, oleh karena itu, dapat digunakan untuk membuat entri pasar tambahan. Melalui trial and error menggunakan berbagai rata-rata bergerak, rata-rata pergerakan 50 hari telah melayani tujuan ini dengan baik.

Dalam tren naik berkelanjutan, harga umumnya tetap di atas rata-rata pergerakan 50 hari, dan rata-rata pergerakan 50 hari tetap di atas rata-rata pergerakan 100 hari. Jika harga bergerak secara signifikan di bawah rata-rata pergerakan 50 periode, dan terutama jika harga ditutup di bawah level itu, biasanya diinterpretasikan oleh analis sebagai sinyal kemungkinan perubahan tren ke sisi bawah. Rata-rata pergerakan 50 hari melintasi ke bawah dan tetap di bawah rata-rata pergerakan 100 hari memberikan sinyal yang sama.

Pedagang tren jangka panjang biasanya menggunakan SMA 50-hari, sedangkan saham intraday atau pedagang valas sering menggunakan rata-rata pergerakan eksponensial 50-hari  atau EMA pada grafik satu jam.

Kerugian Rata-Rata 50 Hari

Kelemahan utama dari MA 50-hari adalah bahwa ia menggunakan data historis. Ada kalanya pasar cenderung mengikuti level support dan resistance rata-rata bergerak, tetapi di lain waktu indikator tidak dihargai.

Rata-rata 50 hari dapat berkinerja baik selama kondisi pasar yang kuat, tetapi tidak terlalu baik selama pasar yang tidak dapat diprediksi atau berombak. Beberapa dari ketidakpastian ini dapat dikurangi dengan menyesuaikan kerangka waktu.