• Tak Berkategori

Yang menghasilkan makanan dunia

Tidak ada satu pun komoditas pangan yang dikonsumsi secara seragam oleh masyarakat di seluruh dunia. Meskipun masakan dan rasanya sangat berbeda di berbagai belahan dunia, dengan beberapa perusahaan yang memiliki hak paten atas tanaman tertentu, banyak dari bahan makanan pokoknya tetap sama. Berdasarkan hubungan permintaan-penawaran, kita dapat mempertimbangkan gandum, beras , kentang, jagung (jagung) dan tebu sebagai bahan makanan pokok dan lima komoditas teratas yang diproduksi di dunia jika diukur dalam ton.

Analisis produksi lima komoditas teratas mencerminkan bahwa tidak ada perubahan posisi komoditas tersebut selama lima tahun terakhir. Beras, gandum, dan kentang tetap berada di slot ketiga, keempat, dan kelima dengan tingkat produksi yang sebagian besar konstan selama bertahun-tahun. Bahkan produksi jagung kurang lebih konstan tetapi pada tahun lalu ketika produksinya melonjak, meningkat dari 877 juta ton menjadi 1 miliar ton. Tebu, komoditas yang paling banyak diproduksi di dunia, terus mengalami peningkatan produksi hingga mencapai 1,9 miliar ton, jauh di atas komoditas lainnya. 


Produsen Teratas

Mari kita lihat negara-negara penghasil komoditas ini dalam jumlah besar.

  • Cina

Cina memiliki sektor pertanian yang sangat besar (pertanian, kehutanan, peternakan dan perikanan) yang menyumbang 10 persen dari produk domestik bruto (PDB). Cina adalah kombinasi spektakuler dari ekonomi industri dan pertanian. Di satu sisi, itu disebut “pabrik dunia” untuk produksi besar-besaran yang dilakukan di negara itu, dan di sisi lain, itu adalah ekonomi pertanian terbesar. Kontribusi pertanian terhadap PDB sebagian besar tetap sama pada 10 persen selama dekade terakhir, meskipun telah secara substansial menurun dari dua menjadi tiga dekade yang lalu. Sektor pertanian mempekerjakan sekitar sepertiga dari total penduduk yang bekerja di negara itu. China adalah produsen gandum, beras, dan kentang terbesar di dunia. Ini adalah produsen jagung terbesar kedua dan produsen tebu terbesar ketiga. ( Bacaan terkait, PDB Tiongkok Diperiksa: Lonjakan Sektor Layanan . )

  • Amerika Serikat

Amerika Serikat adalah ekonomi terbesar dan terkuat di dunia dengan PDB $ 17 triliun. Sektor pertanian di AS sangat mekanis, yang membuatnya menjadi salah satu produsen teratas meskipun faktanya hanya satu persen dari total penduduk yang bekerja dipekerjakan oleh pertanian. Dan sementara pertanian hanya menyumbang sekitar satu persen ke PDB, AS adalah penghasil jagung (jagung) terbesar di dunia, penghasil gandum terbesar ketiga, penghasil kentang terbesar kelima, penghasil tebu terbesar kesepuluh dan terbesar kedua belas. penghasil beras. ( Bacaan terkait, Sepuluh Indikator Ekonomi AS .)


2:05

  • India

Meskipun pentingnya pertanian bagi perekonomian India telah menurun secara substansial selama bertahun-tahun, ia tetap merupakan sektor yang penting, menyumbang sekitar 18 persen ke PDB negara dan menyediakan lapangan kerja bagi sekitar 45 persen penduduknya. Sementara pangsa sektor terhadap PDB telah berkurang dari lebih dari 30 persen pada tahun 1980-an, secara keseluruhan modernisasi, produktivitas dan sumber daya telah meningkat. Menurut Departemen Kebijakan dan Promosi Industri (DIPP), sektor mesin dan jasa pertanian nasional menarik arus masuk modal asing langsung (FDI) sebesar $ 365,79 juta (April 2000-September 2014). India adalah penghasil tebu, gandum, beras dan jagung terbesar kedua dan penghasil kentang terbesar keenam. ( Bacaan terkait, Indikator Teratas Untuk Ekonomi India )

  • Rusia

Ekonomi Rusia telah mengalami transformasi sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, berubah menjadi ekonomi terbuka berbasis pasar dari ekonomi terencana terpusat sebelumnya. Sektor pertanian, yang mempekerjakan 10 persen populasi, menyumbang empat persen dari ekonomi $ 2,05 triliun. Ini menggunakan hanya sekitar 13 persen dari luas daratan Rusia karena keterbatasan iklim dan geografis negara itu. Dari total produk pertanian yang dihasilkan, sekitar 40 persen berasal dari pertanian tanaman pangan dan 60 persen sisanya dari peternakan, termasuk wol, daging, dan peternakan sapi perah. Rusia adalah produsen kentang terbesar ketiga, produsen gandum terbesar keempat, dan produsen jagung terbesar kedua belas.

  • Brazil

Brasil adalah salah satu ekonomi Amerika Selatan yang paling menonjol. Perekonomian Brasil terutama berorientasi pada sektor jasa, dan pertanian menyumbang hanya sekitar enam persen ke PDB-nya sebesar $ 2,24 triliun. Sektor pertanian mempekerjakan 15 persen tenaga kerja dan menggunakan 30 persen dari luas lahan. Brasil adalah penghasil tebu terbesar, penghasil jagung terbesar ketiga, dan penghasil beras terbesar kesembilan.

Garis bawah

Beberapa negara lain mengkhususkan diri pada satu atau dua komoditas unggulan. Misalnya, Indonesia adalah penghasil beras terbesar ketiga, Kanada adalah penghasil miju-miju terbesar, dan Nigeria adalah penghasil ubi kayu terbesar. Namun secara keseluruhan, Cina, AS, India, dan Rusia menyumbang sebagian besar untuk keranjang makanan dunia. ( Bacaan terkait, 10 Ekonomi Teratas Dunia .)

Pemeringkatan, grafik dan analisis didasarkan pada data terbaru dari Organisasi Pangan dan Pertanian dari Divisi Statistik Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAOSTAT).