• Tak Berkategori

Siapa yang benar-benar memiliki Wall Street Journal?

Merger telah mengubah lanskap media — tidak hanya cara perusahaan beroperasi, tetapi juga cara kita mengonsumsi informasi. Namun, ada suatu masa ketika pasar sebagian besar terfragmentasi, yang berarti bahwa perusahaan penyiaran memusatkan usahanya hanya pada televisi atau radio, sementara perusahaan penerbitan hanya memiliki surat kabar atau majalah. Tapi hari-hari itu sudah lama berlalu. Seperti banyak industri lainnya, dunia media telah dipengaruhi oleh konsolidasi. Saat ini, konglomerat besar seperti News Corporation tidak hanya mengkhususkan diri pada satu jenis media, mereka biasanya memiliki berbagai properti media. News Corp. memiliki sejumlah media di bawah panjinya termasuk Wall Street Journal. Artikel ini membahas sejarah surat kabar dan bagaimana perusahaan memperolehnya.

Apa Siapa yang benar-benar memiliki Wall Street Journal?




  • The Wall Street Journal didirikan pada tahun 1889 oleh Charles Bergstresser, Charles Dow, dan Edward Jones.
  • Itu diambil alih oleh Clarence Barron pada tahun 1902, yang diturunkan setelah kematiannya kepada keluarga Bancroft pada tahun 1928.
  • News Corporation Rupert Murdoch membeli Dow Jones & Company dari Bancrofts pada tahun 2007 seharga $ 5 miliar atau $ 60 per saham.

Sejarah Wall Street Journal

The sirkulasi lebih dari 2,8 juta eksemplar pada 2019 — jumlah yang mencakup langganan cetak dan online.

Edisi pertama surat kabar itu diterbitkan pada tahun 1889 oleh tiga orang — Charles Bergstresser, Charles Dow, dan Edward Jones. Sejak saat itu, WSJ telah dicetak enam hari dalam seminggu dan juga menawarkan kepada pembaca versi online yang diluncurkan pada tahun 1996. Pelanggan juga dapat mengakses WSJ melalui aplikasi selulernya. Ada juga koran versi Asia dan Eropa.

Surat kabar itu dimiliki secara eksklusif oleh hak suara perusahaan .

Masukkan News Corporation

News Corporation ( pengambilalihan untuk Dow Jones & Company pada tahun 2007 — tawaran yang awalnya ditolak oleh Bancrofts. Keluarga tersebut menyetujui kesepakatan beberapa bulan kemudian, menjual WSJ seharga $ 5 miliar atau $ 60 per saham. Kesepakatan itu, yang mengakhiri kepemilikan selama 105 tahun oleh keluarga Bancroft, adalah $ 2,25 miliar — premi 67% — melebihi harga pasar yang diumumkan pada hari penawaran pertama diumumkan. Pada saat itu, industri surat kabar sedang berjuang, dan banyak surat kabar harian terkemuka sudah tutup atau secara drastis mengurangi produksinya. Oleh karena itu, kesepakatan Murdoch sangat menarik. News Corp. mengambil alih kepemilikan WSJ serta aset Dow Jones lainnya termasuk Dow Jones Newswire.


Referensi cepat

News Corporation berdagang di Nasdaq dan merupakan salah satu perusahaan yang membentuk S&P 500.

Murdoch adalah salah satu aset termasuk beberapa surat kabar terkemuka dunia, perusahaan penyiaran, majalah, dan aset digital. Berikut ini adalah daftar singkat dari beberapa nama lain yang termasuk dalam spanduk News Corp.

  • Fox Corporation
  • HarperCollins
  • The New York Post
  • realtor.com
  • The Sunday Times (Inggris)
  • Vogue Australia
  • Sky News Australia

Skandal Peretasan Telepon

Tidak lama setelah News Corp membeli Wall Street Journal, tersiar kabar bahwa jurnalis di surat kabar Inggris milik tawarannya untuk membeli jaringan satelit BSkyB.

Sebagian besar anggota keluarga Bancroft mengatakan bahwa mereka tidak akan menjual perusahaan tersebut kepada Murdoch jika mereka mengetahui perilaku karyawannya dalam skandal peretasan telepon. Bahkan sebelum berita tentang skandal itu pecah, banyak anggota keluarga menunjukkan keprihatinan atas praktik jurnalistik Murdoch dan berusaha untuk membentuk panel independen untuk menjaga etika surat kabar tersebut.