• Tak Berkategori

Kejahatan Kerah Putih

Apa Kejahatan Kerah Putih?

Kejahatan kerah putih adalah kejahatan tanpa kekerasan yang dilakukan untuk keuntungan finansial.Menurut FBI, badan utama yang menyelidiki pelanggaran ini, “kejahatan ini ditandai dengan penipuan, penyembunyian, atau pelanggaran kepercayaan.”Motivasi dari kejahatan ini adalah “untuk mendapatkan atau menghindari kehilangan uang, properti, atau layanan atau untuk mengamankan keuntungan pribadi atau bisnis.”

Contoh kejahatan kerah putih termasuk penipuan sekuritas, penggelapan, penipuan perusahaan, dan pencucian uang. Selain FBI, entitas yang menyelidiki kejahatan kerah putih termasuk Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), Asosiasi Pedagang Sekuritas Nasional (NASD) , dan otoritas negara bagian.

Poin Penting

  • Kejahatan kerah putih adalah perbuatan salah tanpa kekerasan yang secara finansial memperkaya pelakunya.
  • Kejahatan ini termasuk kesalahan representasi keuangan perusahaan untuk menipu regulator dan orang lain.
  • Serangkaian pelanggaran lainnya melibatkan peluang investasi yang curang di mana potensi keuntungan dibesar-besarkan dan risiko digambarkan sebagai minimal atau tidak ada sama sekali.




Kejahatan kerah putih telah dikaitkan dengan orang terpelajar dan kaya sejak istilah itu pertama kali diciptakan pada tahun 1949 oleh sosiolog Edwin Sutherland, yang mendefinisikannya sebagai “kejahatan yang dilakukan oleh seseorang yang terhormat dan status sosial yang tinggi selama masa penjajahannya.”

Dalam beberapa dekade sejak itu, kisaran kejahatan kerah putih telah berkembang pesat karena teknologi baru serta produk dan pengaturan keuangan baru telah menginspirasi sejumlah pelanggaran baru. Orang-orang terkenal yang dihukum karena kejahatan kerah putih dalam beberapa dekade terakhir termasuk Ivan Boesky, Bernard Ebbers, Michael Milken , dan Bernie Madoff. Dan kejahatan kerah putih baru yang merajalela yang difasilitasi oleh internet termasuk apa yang disebut penipuan Nigeria , di mana email palsu meminta bantuan untuk mengirimkan sejumlah besar uang.

Penipuan Perusahaan

Beberapa definisi kejahatan kerah putih hanya mempertimbangkan pelanggaran yang dilakukan oleh individu untuk keuntungan dirinya sendiri.Tetapi FBI, misalnya, mendefinisikan kejahatan ini sebagai termasuk penipuan skala besar yang dilakukan oleh banyak orang di seluruh perusahaan atau lembaga pemerintah.


Faktanya, badan tersebut menyebut kejahatan korporasi sebagai salah satu prioritas penegakan tertinggi.Itu karena tidak hanya membawa “kerugian finansial yang signifikan bagi investor,” tetapi “berpotensi menyebabkan kerusakan tak terukur pada ekonomi AS dan kepercayaan investor.”

Pemalsuan Informasi Keuangan

Mayoritas kasus penipuan perusahaan melibatkan skema akuntansi yang disusun untuk “menipu investor, auditor, dan analis tentang kondisi keuangan sebenarnya dari sebuah perusahaan atau badan usaha.”Kasus seperti itu biasanya melibatkan manipulasi data keuangan, harga saham, atau pengukuran penilaian lainnya untuk membuat kinerja keuangan bisnis tampak lebih baik daripada yang sebenarnya.

Misalnya, Credit Suisse mengaku bersalah pada tahun 2014 karena membantu warga AS menghindari pembayaran pajak dengan menyembunyikan pendapatan dari Internal Revenue Service .Bank setuju untuk membayar denda sebesar $ 2,6 miliar.Juga pada tahun 2014, Bank of America mengakui telah menjual miliaran sekuritas berbasis mortgage (MBS) yang terkait dengan properti dengan nilai yang meningkat.Pinjaman ini, yang tidak memiliki agunan yang layak, termasuk di antara jenis kejahatan finansial yang menyebabkan kehancuran finansial tahun 2008. Bank of America setuju untuk membayar ganti rugi sebesar $ 16,65 miliar dan mengakui kesalahannya.3

Self-Dealing

Penipuan perusahaan juga mencakup kasus di mana satu atau lebih karyawan suatu perusahaan bertindak untuk memperkaya diri mereka sendiri dengan mengorbankan investor atau pihak lain. Bertransaksi sendiri adalah ketika seorang  pemegang fidusia  bertindak untuk kepentingan terbaik mereka dalam sebuah transaksi daripada untuk kepentingan terbaik klien mereka. Ini mewakili  konflik kepentingan  dan tindakan ilegal, dan dapat menyebabkan litigasi, hukuman, dan pemutusan hubungan kerja bagi mereka yang melakukannya. Bertransaksi sendiri dapat terjadi dalam berbagai bentuk, tetapi umumnya melibatkan individu yang diuntungkan — atau berusaha mendapatkan keuntungan — dari transaksi yang dilakukan atas nama pihak lain. Misalnya, front-running adalah ketika broker atau pelaku pasar lainnya melakukan perdagangan karena mereka memiliki pengetahuan sebelumnya tentang transaksi non-publik yang besar yang akan mempengaruhi harga aset, sehingga menghasilkan keuntungan finansial bagi broker. Ini juga terjadi ketika broker atau analis membeli atau menjual saham untuk akun mereka sebelum rekomendasi beli atau jual perusahaan mereka kepada klien.

Yang paling terkenal adalah kasus perdagangan orang dalam , di mana individu menindaklanjuti, atau membocorkan kepada orang lain, informasi yang belum dipublikasikan dan kemungkinan akan memengaruhi harga saham dan penilaian perusahaan lain setelah diketahui. Perdagangan orang dalam adalah ilegal jika melibatkan pembelian atau penjualan sekuritas berdasarkan informasi material non publik , yang memberi orang itu keuntungan yang tidak adil untuk mendapatkan keuntungan. Tidak peduli bagaimana informasi material non publik diterima atau jika orang tersebut dipekerjakan oleh perusahaan. Misalnya, seseorang mempelajari informasi penting nonpublik dari anggota keluarga dan membagikannya dengan teman. Jika teman tersebut menggunakan informasi orang dalam ini   untuk mendapatkan keuntungan di pasar saham, maka ketiga orang yang terlibat dapat dituntut.

Pelanggaran terkait perdagangan lainnya termasuk penipuan sehubungan dengan dana lindung nilai, termasuk perdagangan akhir hari dan skema waktu pasar lainnya.

Deteksi dan Pencegahan

Dengan cakupan kejahatan dan entitas perusahaan yang terlibat begitu luas, penipuan perusahaan mungkin menarik kelompok atau mitra terluas untuk diselidiki.FBI mengatakan biasanya berkoordinasi dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), Otoritas Pengatur Industri Keuangan, Layanan Pendapatan Internal, Departemen Tenaga Kerja, Komisi Pengaturan Energi Federal, dan Layanan Inspeksi Pos AS, dan badan pengatur dan / atau penegak hukum lainnya.

Pencucian uang

Pencucian uang adalah proses pengambilan uang tunai yang diperoleh dari aktivitas ilegal, seperti peredaran narkoba, dan menjadikan uang tersebut tampak seperti pendapatan dari aktivitas bisnis yang legal. Uang dari aktivitas terlarang dianggap “kotor” dan proses “mencuci” uang agar terlihat “bersih.”

Dengan kasus-kasus seperti itu, tentu saja penyidikan sering kali tidak hanya mencakup pencucian itu sendiri, tetapi juga aktivitas kriminal dari mana uang hasil pencucian itu berasal. Penjahat yang terlibat dalam pencucian uang memperoleh hasil mereka dengan berbagai cara termasuk penipuan perawatan kesehatan, perdagangan manusia dan narkotika, korupsi publik, dan terorisme.

Penjahat menggunakan sejumlah dan berbagai metode yang memusingkan untuk mencuci uang. Di antara yang paling umum, adalah real estat, logam mulia, perdagangan internasional, dan mata uang virtual seperti bitcoin.

Langkah-Langkah Pencucian Uang

Ada tiga langkah dalamproses pencucian uang , menurut FBI: penempatan, pelapisan, dan integrasi.”Penempatan merupakan awal masuknya hasil kriminal ke dalam sistem keuangan. Layering adalah yang paling kompleks dan sering kali memerlukan pergerakan dana internasional. Layering memisahkan hasil kriminal dari sumber aslinya dan menciptakan jejak audit yang sengaja kompleks melalui serangkaian laporan keuangan. transaksi. Dan Integrasi terjadi ketika hasil penjahat dikembalikan ke penjahat dari sumber yang tampaknya sah. “

Tidak semua skema seperti itu harus canggih. Salah satu skema pencucian yang paling umum, misalnya, adalah melalui bisnis berbasis uang tunai yang sah yang dimiliki oleh organisasi kriminal. Jika organisasi memiliki restoran, mungkin akan meningkatkan penerimaan kas harian untuk menyalurkan uang ilegal melalui restoran dan ke bank. Kemudian mereka dapat mendistribusikan dana ke pemilik dari rekening bank restoran.

Deteksi dan Pencegahan

Banyaknya langkah yang terlibat dalam pencucian uang, bersama dengan cakupan global dari banyak transaksi keuangannya, membuat penyelidikan menjadi sangat rumit.FBI mengatakan pihaknya secara teratur berkoordinasi pada pencucian uang dengan federal, negara bagian, dan badan penegak hukum lokal, bersama dengan sejumlah mitra internasional. Banyak perusahaan, terutama yang terlibat dalam keuangan dan perbankan, memiliki aturan anti pencucian uang (AML) di tempat untuk mendeteksi dan mencegah pencucian uang.

Penipuan Sekuritas dan Komoditas

Terlepas dari penipuan perusahaan yang disebutkan di atas, yang terutama melibatkan pemalsuan informasi perusahaan dan penggunaan informasi orang dalam untuk kesepakatan sendiri, sejumlah kejahatan lainnya melibatkan penipuan calon investor dan konsumen dengan cara menyalahartikan informasi yang mereka gunakan untuk membuat keputusan.

Pelaku penipuan sekuritas dapat berupa perorangan, seperti pialang saham, atau organisasi, seperti perusahaan pialang, korporasi, atau  bank investasi. Individu independen mungkin juga melakukan jenis penipuan ini melalui skema seperti perdagangan orang dalam. Beberapa contoh penipuan sekuritas yang terkenal adalah  skandal Enron , Tyco, Adelphia, dan  WorldCom  .

Penipuan Investasi

Penipuan investasi hasil tinggi biasanya melibatkan janji tingkat pengembalian yang tinggi sementara mengklaim bahwa ada sedikit atau bahkan tidak ada risiko. Investasi itu sendiri dapat berupa komoditas, sekuritas, real estat, dan kategori lainnya.

Skema ponzi  dan piramida biasanya memanfaatkan dana yang disediakan oleh investor baru untuk membayar pengembalian yang dijanjikan kepada investor sebelumnya yang terjebak dalam pengaturan tersebut. Skema semacam itu mengharuskan para penipu untuk terus merekrut lebih banyak korban untuk mempertahankan kebohongan selama mungkin. Skema biasanya gagal ketika permintaan dari investor yang ada melebihi dana baru yang mengalir dari rekrutan baru.

Skema biaya di muka dapat mengikuti strategi yang lebih halus, di mana penipu meyakinkan target mereka untuk memberi mereka sejumlah kecil uang yang dijanjikan akan menghasilkan pengembalian yang lebih besar.

Kejahatan Keuangan Lainnya

Penipuan investasi lain yang ditandai oleh FBI termasuk penipuan surat promes, di mana umumnya instrumen utang jangka pendek diterbitkan oleh perusahaan yang kurang dikenal atau tidak ada, menjanjikan tingkat pengembalian yang tinggi dengan sedikit atau tanpa risiko.”Penipuan komoditas adalah penjualan ilegal atau konon penjualan bahan mentah atau barang setengah jadi yang sifatnya relatif seragam dan dijual di bursa (misalnya, emas, perut babi, jus jeruk, dan kopi),” kata FBI.”Seringkali dalam penipuan ini, para pelaku membuat pernyataan akun palsu yang mencerminkan investasi yang diklaim, padahal, pada kenyataannya, tidak ada investasi yang dilakukan.”Skema penggelapan brokermelibatkan tindakan ilegal dan tidak sah oleh broker untuk mencuri langsung dari klien mereka, biasanya dengan banyak dokumen palsu.

Lebih rumit lagi adalah manipulasi pasar, yang disebutskema” pump and dump ” yang didasarkan pada penggelembungan harga saham volume rendah secara artifisial di pasar over-the-counter kecil.”‘Pompa’ melibatkan perekrutan investor tanpa disadari melalui praktik penjualan yang salah atau menipu, informasi publik, atau pengajuan perusahaan.”FBI mengatakan bahwa para pialang — yang disuap oleh para konspirator — kemudian “menggunakan taktik penjualan bertekanan tinggi untuk menambah jumlah investor dan, akibatnya, menaikkan harga saham. Begitu target harga tercapai, para pelakunya” ” membuang “saham mereka dengan keuntungan besar dan membiarkan investor yang tidak bersalah menanggung tagihannya.”

Deteksi dan Pencegahan

Tuduhan penipuan sekuritas diselidiki oleh Securities and Exchange Commission (SEC) dan  Financial Industry Regulatory Authority (FINRA) , seringkali bersama dengan FBI.

Otoritas negara juga dapat menyelidiki penipuan investasi.Dalam upaya unik untuk melindungi warganya, misalnya, negara bagian Utah mendirikan pendaftaran online pertama negara untuk penjahat kerah putih pada tahun 2016. Foto-foto individu yang dihukum karena kejahatan terkait penipuan yang dinilai sebagai tingkat dua atau lebih tinggi adalah ditampilkan di registri.Negara bagian memulai pendaftaran karena pelaku skema Ponzi cenderung menargetkan kelompok budaya atau agama yang erat, seperti komunitas Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir yang berbasis di Salt Lake City, Utah.5