WhatsApp: Pembelian Facebook terbaik?

Dengan begitu banyak uang yang dikeluarkan di Silicon Valley, tidak mudah bagi akuisisi untuk menimbulkan kehebohan. Akuisisi Facebook ( FB ) atas WhatsApp pada tahun 2014 berhasil mencapai hal itu — melampaui pembelian Nest Labs sebesar $ 3,2 miliar oleh Google dan pengadaan Beats Electronics sebesar $ 3 miliar dari Apple — menjadi salah satu pembelian teknologi terbesar sepanjang masa.

WhatsApp, aplikasi perpesanan teks yang digunakan secara luas di seluruh dunia, mencuri berita utama dengan tawaran awal $ 16 miliar dari Facebook. Pada 2013, aplikasi kehilangan $ 138 juta dan menghasilkan $ 10,2 juta pendapatan. Jadi bagaimana perusahaan memenangkan Facebook? Artikel ini membahas pemecahan rekor akuisisi Facebook dan langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapainya.

Apa WhatsApp: Pembelian Facebook terbaik?

WhatsApp adalah aplikasi seluler bebas iklan yang memungkinkan pengguna mengirim pesan tanpa batas ke kontak tanpa menggunakan jaringan nirkabel atau mempertahankan biaya data. Aplikasi ini gratis untuk diunduh dan merupakan alternatif dari platform perpesanan teks tradisional penyedia seluler. Aplikasi ini didirikan oleh Jan Koum dan Brian Acton, dua mantan Yahoo! eksekutif.


Ketika Facebook mengumumkan rencananya untuk mengakuisisi WhatsApp pada Februari 2014, pendiri WhatsApp memasang harga pembelian $ 16 miliar: $ 4 miliar dalam bentuk tunai dan $ 12 miliar tersisa di saham Facebook. Label harga ini dikerdilkan dengan harga sebenarnya yang dibayar Facebook: $ 21,8 miliar, atau $ 55 per pengguna.

Facebook setuju untuk membayar $ 19,6 miliar — menambahkan $ 3,6 miliar ke harga asli sebagai kompensasi kepada karyawan WhatsApp karena tetap bergabung di Facebook. Namun, harga saham Facebook melonjak menjadi $ 77,56 dari $ 68 pada saat proses persetujuan regulasi selesai pada bulan Oktober. Pada saat itu, 184 juta saham Facebook yang disepakati menaikkan harga jual akhir dengan tambahan $ 1,7 miliar. 

Pendapatan enam bulan WhatsApp untuk paruh pertama tahun 2014 mencapai $ 15,9 juta dan perusahaan mengalami kerugian bersih yang mengejutkan sebesar $ 232,5 juta, meskipun sebagian besar dari kerugian itu adalah untuk kompensasi berbasis saham.

Mengapa WhatsApp?

WhatsApp sejauh ini merupakan akuisisi terbesar Facebook dan salah satu Silicon Valley terbesar yang pernah ada. Ini lebih dari 20 kali lebih besar dari akuisisi Instagram Facebook, yang membuat heboh pada tahun 2012. Itu menimbulkan pertanyaan $ 22 miliar: mengapa Facebook merusak bank untuk membeli WhatsApp?


Jawabannya adalah pertumbuhan pengguna. Pada tahun 2014, lebih dari 500 juta orang menggunakan WhatsApp setiap bulan dan layanan tersebut menambahkan lebih dari 1 juta pengguna per hari. 70% pengguna WhatsApp aktif setiap hari, dibandingkan dengan 62% Facebook. Selain itu, pengguna WhatsApp mengirim 500 juta gambar bolak-balik per hari, sekitar 150 juta lebih banyak dari pengguna Facebook.

Aplikasi ini diluncurkan pada 2009 dan pada 2020 memiliki 1,5 miliar pengguna. Pada 2019, Facebook memiliki 2,59 miliar pengguna aktif bulanan. Dengan misi bersama untuk meningkatkan konektivitas global melalui layanan internet, penggabungan kekuatan kemungkinan akan mempercepat pertumbuhan kedua perusahaan. Untuk Facebook, pertumbuhan pengguna menjadi yang utama dan monetisasi nanti.

WhatsApp telah membantu mendorong pertumbuhan Facebook di pasar berkembang di mana konektivitas internet jarang tetapi di mana WhatsApp banyak digunakan. Facebook kemudian mendapatkan akses ke basis pengguna seluler ini. Menghubungkan ke pengguna WhatsApp di area ini juga akan membantu inisiatif Internet.org Facebook, rencana CEO Facebook Mark Zuckerberg untuk menerapkan akses internet ke belahan dunia yang belum online.

Namun, Facebook yakin akan mendapat untung dari WhatsApp karena panggilan telepon menjadi usang dan pesan seluler berkuasa. Inilah sebabnya mengapa Zuckerberg menghabiskan sepersepuluh dari nilai pasar perusahaannya untuk membeli aplikasi perpesanan teks, hampir menggandakan tawaran Google ( GOOG ). Dengan melakukan itu, dia berhasil menjauhkan perusahaan dari tangan pesaing teknologi lainnya. Zuckerberg juga bermaksud untuk menggabungkan platform perpesanan Facebook, Instagram, dan WhatsApp, sehingga pengguna dapat berkomunikasi dengan mudah di ketiganya.

Garis bawah

WhatsApp memainkan peran penting di wilayah global yang penting bagi pertumbuhan Facebook. Dengan menunda upaya monetisasi, Facebook berfokus pada masa depan komunikasi internasional lintas platform. Melalui akuisisi WhatsApp, tentakel Facebook lebih dekat untuk menjangkau miliaran orang, dan dengan pasar sebesar itu, Facebook pasti akan menemukan cara untuk mendapatkan uang.