Apakah Sektor Telekomunikasi Itu?

Sektor telekomunikasi terdiri dari perusahaan yang memungkinkan komunikasi dalam skala global, baik melalui telepon atau Internet, melalui gelombang udara atau kabel, melalui kabel atau tanpa kabel. Perusahaan-perusahaan ini menciptakan infrastruktur yang memungkinkan data dalam kata, suara, audio, atau video dikirim ke mana pun di dunia. Perusahaan terbesar di sektor ini adalah operator telepon (baik kabel maupun nirkabel), perusahaan satelit, perusahaan kabel, dan penyedia layanan Internet .

Belum lama ini, sektor telekomunikasi terdiri dari klub operator nasional dan regional yang besar. Sejak awal 2000-an, industri ini terseret dalam deregulasi dan inovasi yang pesat. Di banyak negara di seluruh dunia, monopoli pemerintah sekarang diprivatisasi dan mereka menghadapi banyak pesaing baru. Pasar tradisional telah terbalik, karena pertumbuhan layanan seluler melampaui sambungan telepon tetap dan Internet mulai menggantikan suara sebagai bisnis pokok.


Apakah Sektor Telekomunikasi Itu?

Industri telekomunikasi dimulai pada tahun 1830-an, dengan penemuan telegraf, perangkat komunikasi mekanis pertama. Ini mempersingkat komunikasi dari hari ke jam — seperti halnya teknologi seluler modern telah mempersingkat rentang waktu pengiriman data dalam jumlah besar dari jam ke detik. Industri ini meluas dengan setiap penemuan baru: telepon, radio, televisi, komputer, perangkat seluler. Kemajuan teknologi ini mengubah cara orang hidup dan berbisnis.

Pada suatu waktu, telekomunikasi membutuhkan kabel fisik yang menghubungkan rumah dan bisnis. Dalam masyarakat kontemporer, teknologi telah menjadi mobile. Sekarang, teknologi digital nirkabel menjadi bentuk komunikasi utama.

Struktur sektor juga telah berubah dari beberapa pemain besar menjadi sistem yang lebih terdesentralisasi dengan penurunan regulasi dan hambatan masuk. Perusahaan publik besar bertindak sebagai penyedia layanan, sementara perusahaan kecil menjual dan melayani peralatan, seperti router, sakelar, dan infrastruktur, yang memungkinkan komunikasi ini.


Poin Penting

  • Sektor telekomunikasi terdiri dari perusahaan yang mengirimkan data dalam bentuk kata, suara, audio, atau video ke seluruh dunia.
  • Perangkat telekomunikasi, layanan telekomunikasi, dan komunikasi nirkabel adalah tiga sub-sektor dasar telekomunikasi.
  • Telecom menjadi semakin fokus pada video, teks, dan data, bukan suara.
  • Perusahaan telekomunikasi dapat menarik investor yang berorientasi pada pertumbuhan dan pendapatan.
  • Meskipun stok individu bisa sangat tidak stabil, sektor telekomunikasi secara keseluruhan telah menunjukkan pertumbuhan jangka panjang yang stabil, karena telekomunikasi telah menjadi industri dasar yang semakin penting, tahan terhadap siklus bisnis.

Bagaimana Perusahaan Telekomunikasi Menghasilkan Uang

Panggilan telepon biasa yang biasa terus menjadi penghasil pendapatan terbesar di industri, namun berkat kemajuan teknologi jaringan, hal ini berubah. Telekomunikasi berkembang lebih sedikit tentang suara dan semakin banyak tentang video, teks, dan data. Akses Internet berkecepatan tinggi, yang memberikan aplikasi data berbasis komputer seperti layanan informasi broadband dan hiburan interaktif, dengan cepat memasuki rumah dan bisnis di seluruh dunia. Teknologi telekomunikasi broadband utama, Digital Subscriber Line (DSL), telah mengantarkan era baru. Pertumbuhan tercepat berasal dari layanan yang diberikan melalui jaringan seluler.

Dari semua pasar pelanggan, pasar perumahan dan bisnis kecil bisa dibilang yang paling sulit. Dengan ratusan pemain di pasar, pesaing sangat bergantung pada harga untuk bekerja keras untuk cek bulanan rumah tangga; Keberhasilan sebagian besar bergantung pada kekuatan nama merek dan investasi besar dalam sistem penagihan yang efisien. Pasar korporat, di sisi lain, tetap menjadi favorit industri. Pelanggan korporat besar, yang sangat mementingkan kualitas dan keandalan panggilan telepon dan pengiriman data mereka, kurang sensitif terhadap harga dibandingkan pelanggan perumahan. Perusahaan multinasional besar , misalnya, menghabiskan banyak uang untuk infrastruktur telekomunikasi untuk mendukung operasi yang jauh. Mereka juga dengan senang hati membayar layanan premium seperti jaringan pribadi dengan keamanan tinggi dan konferensi video .

Operator telekomunikasi juga menghasilkan uang dengan menyediakan konektivitas jaringan ke perusahaan telekomunikasi lain yang membutuhkannya, dan dengan grosir sirkuit ke pengguna jaringan berat seperti penyedia layanan Internet dan perusahaan besar. Pasar yang saling berhubungan dan grosir menyukai para pemain dengan jaringan yang luas.

Segmen Industri Telekomunikasi Utama

Sektor telekomunikasi terdiri dari tiga sub-sektor dasar: perangkat telekomunikasi (terbesar), layanan telekomunikasi (terbesar berikutnya), dan komunikasi nirkabel.

Segmen utama dalam sub-sektor ini meliputi:

  • Komunikasi nirkabel
  • Peralatan komunikasi
  • Sistem dan produk pemrosesan
  • Operator jarak jauh
  • Layanan telekomunikasi domestik
  • Layanan telekomunikasi asing
  • Layanan komunikasi yang beragam

Area terkecil, tetapi dengan pertumbuhan tercepat, dalam sektor ini adalah komunikasi nirkabel, karena semakin banyak metode komunikasi dan komputasi yang beralih ke perangkat seluler dan teknologi berbasis cloud.Bagian industri ini adalah batu kunci yang diantisipasi untuk ekspansi global sektor telekomunikasi yang berkelanjutan.Masih ada banyak ruang untuk pertumbuhan, bahkan di negara maju: Pada 2018, Federal Communications Commission (FCC) melaporkan bahwa sekitar seperlima penduduk pedesaan Amerika masih belum memiliki akses ke jaringan broadband, misalnya.

Ke depan, tantangan terbesar sektor ini adalah memenuhi permintaan masyarakat akan konektivitas data yang lebih cepat, resolusi yang lebih tinggi, streaming video yang lebih cepat, dan aplikasi multimedia yang luas. Memenuhi kebutuhan orang akan koneksi yang lebih cepat dan lebih baik saat mereka mengonsumsi dan membuat konten membutuhkan pengeluaran modal yang signifikan. Perusahaan yang dapat memenuhi kebutuhan ini berkembang pesat.

Berinvestasi di Telekomunikasi

Perusahaan telekomunikasi jarang ada di antara ekuitas: Saham mereka, kadang-kadang, menunjukkan karakteristik pendapatan dan saham pertumbuhan. Bagi investor yang sedang berkembang, perusahaan kecil yang menawarkan layanan nirkabel memberikan peluang terbaik untuk pendapatan .

Investor nilai juga dapat menemukan hasil bagus di sektor telekomunikasi. Kebutuhan akan layanan telekomunikasi, sebagai bagian integral dari ekonomi global, tetap ada, terlepas dari perubahan siklus bisnis. Namun, meskipun permintaan konstan, pemasok individu dapat naik dan turun. Selama beberapa tahun, sebuah perusahaan dapat menikmati hak pengaturannya (seperti utilitas lain, perusahaan telekomunikasi sering kali dilindungi dari persaingan oleh mandat pemerintah), dan menghasilkan hasil dividen yang dapat diandalkan dan murah hati (dihasilkan oleh pendapatan bulanan yang tinggi dari basis pelanggan yang stabil). Kemudian, tiba-tiba, kemajuan teknologi atau merger dan akuisisi menciptakan ketidakpastian dan meninggalkan ruang untuk kerugian — dan pemulihan, dengan pertumbuhan baru.

Jika sebuah perusahaan mengalami kemerosotan karena pergeseran dalam industri (seperti semakin pentingnya perangkat nirkabel), investor nilai dapat mengambil alih, asalkan fundamentalnya tetap kuat dan terbukti mahir dalam beradaptasi terhadap perubahan. Rekor sektor telekomunikasi dalam membayar dan rutin menaikan dividen membuat masa tunggu kenaikan harga saham menjadi lebih menyenangkan.

Namun, ketiga sektor telekomunikasi utama menghadirkan beberapa risiko bagi investor, dengan saham yang terdaftar mulai dari 7% (untuk layanan) hingga 15% (nirkabel) hingga 24% (peralatan) lebih banyak volatilitas daripada pasar yang lebih luas. Investor dengan eksposur yang tinggi terhadap telekomunikasi dapat mengharapkan keuntungan yang lebih kuat dari rata-rata selama pasar bullish. Tapi, ketika resesi atau  pasar beruang melanda, kerugian dari sektor ini bisa sangat parah.

Mengevaluasi Perusahaan Telekomunikasi

Sulit untuk menghindari kesimpulan bahwa ukuran itu penting dalam telekomunikasi. Ini adalah bisnis yang mahal; pesaing harus cukup besar dan menghasilkan arus kas yang cukup untuk menyerap biaya perluasan jaringan dan layanan yang tampaknya menjadi usang dalam semalam. Sistem transmisi perlu diganti setiap dua tahun. Perusahaan besar yang memiliki jaringan luas — terutama jaringan lokal yang membentang langsung ke rumah dan bisnis pelanggan — kurang bergantung pada interkoneksi dengan perusahaan lain untuk mendapatkan panggilan dan data ke tujuan akhir mereka. Sebaliknya, pemain yang lebih kecil harus membayar interkoneksi lebih sering untuk menyelesaikan pekerjaan. Untuk operator kecil yang berharap untuk tumbuh besar suatu hari nanti, tantangan finansial untuk mengimbangi perubahan teknologi yang cepat dan depresiasi peralatan dapat menjadi sangat besar.

Penghasilan bisa menjadi masalah yang rumit saat menganalisis perusahaan telekomunikasi. Banyak perusahaan memiliki sedikit atau tidak ada pendapatan untuk dibicarakan. Untuk mengukur nilai perusahaan, analis industri telekomunikasi mungkin beralih ke rasio harga terhadap penjualan (harga saham dibagi dengan penjualan). Mereka juga melihat pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU), yang menawarkan ukuran kinerja pertumbuhan yang berguna, dan tingkat churn , tingkat di mana pelanggan pergi (mungkin untuk pesaing).

Referensi cepat

Undang-undang Telekomunikasi, yang ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Bill Clinton pada tahun 1996, disahkan untuk merangsang persaingan di sektor telekomunikasi AS.

Pemain Besar di Telekomunikasi

Pemimpin industri saat ini di seluruh dunia dapat berubah dari tahun ke tahun. Menentukan mana yang terbesar bergantung pada apakah seseorang melihat dari segi jumlah total penjualan atau juga dari segi nilai kapitalisasi pasar. Pada 2018, lima perusahaan telekomunikasi teratas yang diperingkat berdasarkan kapitalisasi pasar adalah sebagai berikut:

  1. Verizon (VZ), yang menyediakan layanan nirkabel dan kabel, selain layanan broadband dan informasi, memiliki nilai kapitalisasi pasar saat ini sekitar $ 236 miliar.  Tetap menarik sebagai penyedia dividen karena kondisi keuangannya yang kokoh: Ini adalah perusahaan telekomunikasi terbesar di AS dan beroperasi di 150 negara.
  2. China Mobile Ltd (CHL), yang baru berbisnis sejak 1997, memiliki nilai kapitalisasi pasar sekitar $ 1,14 triliun karena pertumbuhan penggunaan telepon seluler dan layanan Internet di China dalam 15 tahun terakhir.4
  3. AT&T (T), perusahaan tertua dalam bisnis telepon,diperkirakanmemiliki nilai pasar sekitar $ 209 miliar.  China Mobile telah melampaui AT&T hanya dalam waktu lebih dari satu dekade menjalankan bisnis.Namun, mantan Ma Bell memiliki sepertiga dari pangsa pasar nirkabel AS dan sejarah peningkatan dividen selama 30 tahun yang mengesankan.
  4. Vodafone Group (VOD), perusahaan telekomunikasi terbesar di Inggris Raya, menyediakan layanan dan peralatan suara, broadband, dan data, dan memiliki nilai kapitalisasi pasar sekitar $ 48 miliar.8
  5. SoftBank Corp Jepang, yang menyediakan perangkat lunak TI serta layanan nirkabel dan Internet, saat ini memiliki nilai kapitalisasi pasar lebih dari $ 168 miliar.10

Peringkat berubah secara nyata jika Anda menilai dari segi total pendapatan penjualan. Sementara Verizon, China Mobile, dan AT&T semuanya tetap di lima besar, Verizon turun ke # 2 di belakang Nippon Telegraph & Telephone Corporation (NTT) Jepang, yang merupakan produsen utama peralatan telekomunikasi selain menyediakan telepon rumah yang luas, telepon seluler, dan layanan Internet. Telefonica (TEF) Spanyol melengkapi peringkat lima besar berdasarkan pendapatan.

Pemain Kecil di Telekomunikasi

Beberapa saham telekomunikasi tertahan di wilayah penny stock , diperdagangkan dengan harga kurang dari $ 5 per saham karena berbagai alasan. Yang saat ini pada level itu menunjukkan janji termasuk yang berikut:

  1. Alaska Communications Systems Group (ALSK).Karena jaraknya yang jauh ke Amerika Serikat yang berdekatan, Alaska membuat infrastruktur menjadi rumit.Alaska Communications adalah penyedia broadband terbesar di negara bagian.
  2. Cincinnati Bell (CBB) melaporkan hampir 300.000 pelanggan Internet.  Cincinnati Bell terus meningkatkan pendapatan dan kekuatan masa depannya dengan pertumbuhan dalam komunikasi serat optik (disingkat fioptics) dan layanan TI.Ini membantu menyiapkan perusahaan untuk kesuksesan jangka panjang dan juga membantu menghubungkan pelanggan perusahaan di seluruh Ohio dan wilayah sekitarnya.
  3. Frontier Communications  (FTR) menawarkan layanan telekomunikasi ke 25 negara bagian dan telah ada sejak 1935.Frontier Communications memiliki lebih dari 3,75 juta pelanggan perumahan dan lebih dari 380.000 pelanggan bisnis.1516  Pendapatan kemungkinan akan meningkat segera setelah perusahaan terus mengintegrasikan akuisisi besar dari perusahaan seperti Verizon dan AT&T. Frontier bertaruh besar untuk menjadi pemimpin dalam komunikasi kabel di seluruh negeri dan juga memperluas basis broadband di wilayah baru untuk meningkatkan pendapatan.
  4. Vonage (VG) menghubungkan pelanggan dengan bisnis komunikasi cloud-nya.Baik konsumen dan bisnis menggunakan teknologi perusahaan untuk terhubung ke nomor ponsel dan telepon rumah di seluruh dunia.Pada 2015, perusahaan memiliki 98 paten dan 245 aplikasi tertunda, dan Vonage terus berupaya untuk memonetisasinya.Vonage juga secara agresif membeli kembali saham miliknya.  Perusahaan telah membeli sahamnya senilai $ 148 juta sejak tahun 2012. Saham Vonage diperdagangkan mendekati batas kisaran penny stock: antara $ 4,18 dan $ 15,42 selama 52 minggu terakhir.

ETF Telekomunikasi

Beberapa dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) berfungsi sebagai alternatif untuk berinvestasi langsung di perusahaan telekomunikasi individu. ETF telekomunikasi memiliki fokus yang berbeda-beda pada geografi atau spesialisasi industri. Beberapa yang paling populer termasuk:

  • TheVanguard  Layanan Komunikasi ETF (VOX) seluruhnya terdiri dari saham AS, mulai dari, perusahaan-perusahaan telekomunikasi regional kecil ke tiga besar, Verizon, AT & T, dan T-Mobile. 
  • TheiShares AS Telekomunikasi ETF (IYZ), mirip dalam kepemilikan ke Vanguard ini Telekomunikasi Layanan ETF, juga melacak terbesar layanan telekomunikasi perusahaan di AS-T-Mobile, AT & T, dan Verizon-bersama dengan beberapa penyedia layanan regional yang lebih kecil.
  • TheiShares global Comm Layanan ETF (IXP) lebih fokus internasional, dengan lebih dari 30% dari kepemilikannya di perusahaan yang berkantor pusat di luar saham Terkemuka AS termasuk lima perusahaan telekomunikasi peringkat berdasarkan kapitalisasi pasar: Verizon, AT & T, China Mobile, Vodafone, dan SoftBank Corp.

ETF telekomunikasi populer lainnya termasukFidelity MSCI Communication Services Index (FCOM) dan SPDR S&P Telecom ETF (XTL).23

Prospek Sektor Telekomunikasi

Para analis memperkirakan bahwa inovasi produk dan peningkatan merger dan akuisisi hanya akan memfasilitasi pertumbuhan dan kesuksesan industri telekomunikasi yang berkelanjutan. Ada banyak peluang bagi investor, dan peningkatan investor hanya akan menguntungkan sektor ini lebih jauh.

3%

Tingkat pertumbuhan historis rata-rata tahunan dari sektor telekomunikasi.

Stabilitas pertumbuhan sektor, bahkan selama periode resesi , dianggap sebagai investasi defensif yang kokoh dengan tetap mempertahankan daya tariknya bagi investor yang sedang tumbuh. Bahkan selama masa ekonomi yang tidak pasti dan tidak menentu, permintaan yang stabil untuk layanan suara dan data, bersama dengan rencana langganan yang ekstensif, menjamin sumber pendapatan yang stabil bagi perusahaan telekomunikasi besar.

Telekomunikasi telah menjadi industri dasar yang semakin penting, yang menjadi pertanda baik bagi prospek masa depan dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Kemajuan yang berkelanjutan dalam layanan seluler berkecepatan tinggi dan konektivitas Internet antar perangkat terus mendorong inovasi dan persaingan di dalam sektor ini. Sebagian besar fokus industri adalah menyediakan layanan data yang lebih cepat, terutama di bidang video resolusi tinggi. Pada dasarnya, pendorongnya adalah menuju layanan yang lebih cepat dan lebih jelas, peningkatan konektivitas, dan penggunaan multi-aplikasi.

Ekonomi pasar berkembang terus menjadi keuntungan bagi industri, dengan tingkat pertumbuhan industri telepon seluler di negara-negara seperti China dan India mendorong kemampuan produsen perangkat keras untuk mengimbangi tingkat permintaan.

Di AS, analis mencermati masalah seputar netralitas bersih karena permintaan untuk layanan data dan video terus meningkat di masa depan.Masih ada permintaan yang kuat untuk hak spektrum nirkabel, seperti yang ditunjukkan oleh Lelang Insentif FCC yang berlangsung pada April 2017, belum lagi tren konsolidasi yang meningkatmelalui merger dan akuisisi.

Garis bawah

Perusahaan telekomunikasi, seperti bentuk utilitas lainnya, sering beroperasi dengan basis pelanggan yang stabil yang dilindungi dari persaingan oleh mandat pemerintah. Monopoli semu ini memungkinkan adanya dividen yang konsisten. Namun, sifat komunikasi yang dinamis telah menyebabkan sistem telepon seluler dan berbasis Internet, mengurangi permintaan akan sambungan telepon rumah tradisional. Ketika ini terjadi, perusahaan telekomunikasi menderita atau beradaptasi, menggabungkan teknologi baru dan berkembang pesat seiring konsumen membeli peralatan terbaru.