Bagaimana Anda menghitung turnover inventaris?

The perputaran persediaan rasio efisiensi metrik penting dan membandingkan jumlah produk perusahaan memiliki di tangan, yang disebut persediaan, dengan jumlah yang dijualnya. Dengan kata lain, perputaran persediaan mengukur berapa kali persediaan terjual selama suatu periode.

Apa Anda menghitung turnover inventaris?

  • Perputaran persediaan adalah rasio yang menunjukkan berapa kali persediaan terjual selama periode waktu tertentu.
  • Membagi harga pokok penjualan (COGS) dengan persediaan rata-rata selama periode tertentu akan memberi Anda rasio perputaran persediaan.
  • Rasio membantu perusahaan memahami apakah persediaan terlalu tinggi atau rendah dan apa yang dikatakan tentang penjualan relatif terhadap persediaan yang dibeli.

Menghitung Perputaran Persediaan

Rasio perputaran persediaan  dapat dihitung dengan membagi harga pokok penjualan dengan persediaan rata-rata untuk periode tertentu. 




Alasan penggunaan persediaan rata-rata adalah karena sebagian besar bisnis mengalami penjualan yang berfluktuasi sepanjang tahun, sehingga penggunaan persediaan saat ini dalam penghitungan dapat menghasilkan hasil yang miring. Misalnya, inventaris untuk pengecer seperti Macys Inc. (M)  mungkin naik selama bulan-bulan menjelang liburan dan turun selama bulan-bulan setelah liburan. 

Persediaan rata-rata  biasanya digunakan untuk menghitung perputaran persediaan untuk memperhitungkan variasi musiman dalam penjualan. Persediaan rata-rata dihitung dengan menambahkan persediaan pada awal periode ke persediaan pada akhir periode dan membaginya dengan dua. 

Referensi cepat

Persediaan rata-rata digunakan dalam rasio untuk memperhitungkan pasang surut musiman normal penjualan.

Rumus Rasio Perputaran Persediaan

Perputaran Persediaan = Harga Pokok Penjualan / ((Persediaan Awal + Persediaan Akhir) / 2)

Perhitungan perputaran persediaan juga dapat dilakukan dengan membagi total penjualan dengan persediaan. Namun, karena penjualan biasanya dicatat pada nilai pasar dan inventaris dicatat pada biaya perolehan, perbandingan ini dapat menghasilkan hasil yang meningkat secara keliru.


Sebagian besar perusahaan menggunakan harga pokok penjualan (COGS) sebagai pembilang daripada total penjualan karena COGS mencerminkan total biaya produksi barang untuk dijual dan tidak termasuk markup ritel.

Menafsirkan Perputaran Persediaan 

Perusahaan menggunakan rasio perputaran persediaan untuk membantu menginformasikan keputusan tentang produksi, kinerja penjualan, dan pemasaran.

Rasio tersebut memberi manajemen wawasan tentang pembelian inventaris dan kinerja penjualan. Misalnya, jika persediaan tinggi, itu mungkin merupakan indikasi bahwa penjualan perusahaan berkinerja buruk atau terlalu banyak persediaan yang dibeli. Sebagai tanggapan, baik kebutuhan penjualan untuk meningkat, atau kelebihan persediaan dapat membebani perusahaan dalam biaya penyimpanan. 

Penjualan dan pembelian inventaris harus sejalan satu sama lain. Jika keduanya tidak sinkron, pada akhirnya akan muncul dalam rasio perputaran persediaan.

Contoh Perputaran Persediaan 

Sebuah perusahaan memiliki angka-angka berikut di buku mereka:

Tingkat perputaran persediaan untuk periode ini dihitung dengan:

  • $ 150.000 / (($ 75.000 + $ 12.000) / 2)
  • Rasio perputaran persediaan = 3,45

Ini menunjukkan bahwa perusahaan telah menjual seluruh persediaan rata-rata lebih dari tiga kali selama periode tertentu.

Mengapa Perputaran Persediaan Penting

Rasio perputaran persediaan yang optimal bergantung pada bisnis dan industri yang bersangkutan, sehingga rasio persediaan perusahaan saat ini harus selalu dibandingkan dengan kinerja masa lalu, serta kinerja perusahaan lain dalam industrinya.

Rasio yang rendah dapat menjadi indikasi penjualan yang buruk atau persediaan yang terlalu banyak. Penjualan yang buruk dapat disebabkan oleh iklan yang tidak efektif, kualitas yang buruk, harga yang melambung tinggi, atau produk usang. Persediaan berlebih juga bisa mahal karena persediaan yang disimpan di gudang membutuhkan uang untuk produksinya tetapi tidak menghasilkan pendapatan.

Meskipun rasio perputaran persediaan yang tinggi lebih disukai daripada rasio yang rendah, itu tidak selalu merupakan indikasi model bisnis yang efisien. Rasio yang tinggi dapat mencerminkan penjualan yang kuat. Namun, rasio yang tinggi juga bisa disebabkan oleh tingkat persediaan yang rendah, dan jika pesanan tidak dapat diisi tepat waktu untuk menyesuaikan dengan penjualan, perusahaan dapat kehilangan pelanggan.

Perputaran persediaan mencerminkan likuiditas perusahaan. Misalnya, jika persediaan tidak dapat diubah dengan cepat, perusahaan mungkin mengalami masalah arus kas. Namun, perusahaan dengan tingkat perputaran yang lebih tinggi dan lebih efisien akan dapat menghasilkan uang tunai dengan sangat cepat. 

Bank dan kreditor biasanya menggunakan inventaris sebagai jaminan pinjaman. Akibatnya, penting bagi perusahaan untuk menunjukkan bahwa mereka memiliki penjualan yang sesuai dengan pembelian inventaris mereka dan bahwa prosesnya dikelola dengan benar. 

Rasio perputaran persediaan bervariasi menurut industri. Misalnya, perusahaan mobil mungkin memiliki rasio yang lebih rendah daripada perusahaan pakaian.

Semua informasi yang diperlukan untuk menghitung perputaran persediaan bisnis tersedia di laporan keuangannya. COGS dapat ditemukan di laporan laba rugi , dan persediaan awal dan akhir dapat ditemukan di neraca .