Hasil hingga jatuh tempo – YTM vs spot rate. Apa bedanya?

Apa Hasil hingga jatuh tempo – YTM vs spot rate. Apa bedanya?

Ada dua cara utama untuk menentukan pengembalian obligasi: yield to maturity (YTM) dan kurs spot, yang dalam konteks ini harus dianggap sebagai suku bunga spot.Misalnya, suku bunga spot untuk Treasury dapat ditemukan pada kurva Treasury tingkat spot.  Suku bunga spot untuk obligasi tanpa kupon dihitung dengan cara yang sama seperti spot. Metode yang dipilih bergantung pada apakah investor ingin memegang obligasi atau menjualnya di pasar terbuka.

  • Hasil hingga jatuh tempo adalah tingkat pengembalian total yang akan diperoleh obligasi saat melakukan semua pembayaran bunga dan membayar kembali pokok aslinya.
  • Kurs spot adalah tingkat pengembalian yang diperoleh sebuah obligasi saat dibeli dan dijual di pasar sekunder tanpa mengumpulkan pembayaran bunga. Anda akan melihat istilah “kurs spot” yang digunakan dalam perdagangan saham dan komoditas serta obligasi, tetapi artinya bisa berbeda.




Obligasi adalah produk pendapatan tetap yang, dalam banyak kasus, mengembalikan kupon reguler atau pembayaran bunga kepada investor. Ketika seorang investor membeli obligasi dengan maksud untuk menyimpannya sampai tanggal jatuh tempo, maka tingkat imbal hasil hingga jatuh tempo adalah yang terpenting. Jika investor ingin menjual obligasi di pasar sekunder, kurs spot adalah angka yang krusial.

Meskipun pemegang jangka pendek tidak menyimpan obligasi cukup lama untuk mengumpulkan pembayaran kupon, mereka tetap mendapatkan tingkat bunga spot. Saat obligasi mendekati jatuh tempo, harganya di pasar bergerak menuju nilai nominal.

PENGAMBILAN UTAMA

  • YTM adalah tingkat pengembalian tahunan (IRR) yang dihitung seolah-olah investor akan memegang aset hingga jatuh tempo.
  • Kurs spot adalah tingkat pengembalian yang diperoleh sebuah obligasi saat dibeli dan dijual di pasar sekunder tanpa mengumpulkan pembayaran bunga.
  • Seorang investor yang membeli obligasi pada nilai nominal mendapat sejumlah bunga dalam sejumlah pembayaran. Jumlah yang dibayarkan adalah hasil hingga jatuh tempo.
  • Jika obligasi dijual kepada pemilik baru setelah beberapa pembayaran bunga dilakukan, sekarang obligasi akan memiliki imbal hasil hingga jatuh tempo yang lebih rendah.
  • Suku bunga spot untuk obligasi tanpa kupon sama dengan YTM untuk obligasi tanpa kupon.




Hasil hingga Jatuh Tempo (YTM)

Investor akan mempertimbangkan imbal hasil hingga jatuh tempo karena mereka membandingkan satu penawaran obligasi dengan yang lain. Pencatatan obligasi akan menunjukkan YTM sebagai tingkat pengembalian tahunan yang dihitung dari investor yang memegang aset hingga jatuh tempo. Anda mungkin juga mendengar ini disebut hasil penebusan atau hasil buku. Menghitung hasil hingga jatuh tempo adalah proses rumit yang mengasumsikan semua pembayaran kupon, atau bunga, dapat diinvestasikan kembali dengan tingkat pengembalian yang sama seperti obligasi. Untungnya, ada kalkulator YTM online yang dapat menghitung matematika berat untuk Anda.

Investor individu paling sering membeli obligasi untuk menghasilkan pendapatan reguler yang terjamin dalam bentuk pembayaran bunga obligasi. Karena itu, mereka berniat untuk mempertahankan ikatan tersebut hingga jatuh tempo. Pada saat jatuh tempo, investor akan mendapatkan kembali pokok investasi awal. Sebagai contoh, Anda dapat membeli obligasi senilai $ 10.000 yang jatuh tempo tiga tahun dan membayar bunga tahunan. Pada tanggal jatuh tempo, prinsip $ 10.000 Anda dikembalikan dan dapat dikembalikan untuk digunakan dalam investasi lain. Selama Anda memegang obligasi, Anda juga menerima pembayaran bunga.

Nilai jaminan inilah yang membuat obligasi menjadi pilihan populer untuk rekening tabungan pensiun. Pengembalian obligasi relatif sederhana, cerminan dari risiko minimal yang terlibat dalam memegang aset. Namun, obligasi adalah sekuritas yang dapat dipasarkan dan relatif likuid. Di situlah tarif spot masuk ke dalam gambar.

Tingkat kemunculan

Suku bunga spot adalah tingkat pengembalian yang diperoleh ketika investor membeli dan menjual obligasi tanpa mengumpulkan pembayaran kupon. Ini sangat umum untuk pedagang jangka pendek dan pembuat pasar. Suku bunga spot untuk obligasi tanpa kupon dihitung sebagai:

Kurs Spot = (Nilai Wajah / Harga Obligasi Saat Ini) ^ (1 / Tahun Sampai Jatuh Tempo) −1

Referensi cepat

Rumus untuk kurs spot yang diberikan di atas hanya berlaku untuk obligasi tanpa kupon.

Pertimbangkan obligasi tanpa kupon senilai $ 1.000 yang memiliki dua tahun hingga jatuh tempo. Obligasi tersebut saat ini bernilai $ 925, harga yang dapat dibeli hari ini. Rumusnya akan terlihat sebagai berikut: (1000/925) ^ (1/2) -1. Jika diselesaikan, persamaan ini menghasilkan nilai 0,03975, yang akan dibulatkan dan terdaftar sebagai tarif spot 3,98%.

Meskipun obligasi tanpa kupon tidak menerima pembayaran bunga, ia tetap mendapatkan bunga implisit.  Hal ini terjadi karena harga obligasi akan bergerak menuju nilai nominal saat mendekati jatuh tempo. Ketika obligasi dibeli dan dijual tanpa melakukan pembayaran bunga, perubahan harga ini adalah tingkat bunga spot yang diperoleh pemegang obligasi.

Membeli Obligasi

Dalam bentuknya yang paling murni, obligasi hanyalah pinjaman yang diberikan investor kepada entitas yang menawarkan aset.Biasanya, obligasi dijual oleh pemerintah, seperti treasury dan obligasi daerah, atau oleh perusahaan, tetapi ada dipanggil .Istilah ini berarti penerbit dapat menarik kembali atau menebus aset sebelum mencapai jatuh tempo.  Selain itu, penawaran akan memiliki peringkat kredit berdasarkan kekuatan penerbit. Peringkat kredit juga akan mempengaruhi harga obligasi.

Obligasi yang baru diterbitkan dijual dengan nilai nominal atau nilai nominal. Pembeli akan menerima pembayaran bunga, yang dikenal sebagai kupon, pada periode yang ditentukan hingga obligasi mencapai tanggal jatuh tempo.

Hasil obligasi mewakili arus kasnya kepada pemiliknya. Namun, seiring berjalannya waktu, ada lebih sedikit pembayaran yang harus dilakukan sebelum obligasi jatuh tempo. Pemilik yang menyimpan obligasi akan menikmati hasil penuh hingga jatuh tempo.

Menjual Obligasi

Jika dijual, pemilik baru akan mendapatkan obligasi yang telah kehilangan sebagian dari hasilnya. Obligasi yang dijual itu masih memiliki nilai nominal $ 1.000, tetapi imbal hasil efektif hingga jatuh tempo telah turun karena berlalunya waktu. Jika pemilik asli menjualnya, itu mungkin dijual dengan harga spot yang didiskon untuk mengkompensasi hilangnya hasil.

Itu hanyalah salah satu faktor rumit dalam perdagangan obligasi. Suku bunga menyebabkan komplikasi yang lebih signifikan. Kurs spot obligasi dan semua sekuritas yang menggunakan kurs spot akan berfluktuasi dengan perubahan suku bunga.

Pertimbangan Khusus tentang Yield to Maturity dan Spot Rate

Hasil obligasi hingga jatuh tempo didasarkan pada tingkat bunga yang akan diperoleh investor dari menginvestasikan kembali setiap pembayaran kupon. Kupon tersebut akan diinvestasikan kembali dengan tingkat bunga rata-rata sampai obligasi mencapai jatuh tempo.

Dengan demikian, perdagangan obligasi di bawah nilai par, atau obligasi diskonto, memiliki imbal hasil hingga jatuh tempo yang lebih tinggi dari tingkat kupon yang sebenarnya. Perdagangan obligasi di atas nilai par, atau obligasi premium, memiliki imbal hasil hingga jatuh tempo lebih rendah dari tingkat kupon.

Kurs spot dihitung dengan mencari tingkat diskonto yang membuat nilai sekarang (PV) dari obligasi tanpa kupon sama dengan harganya. Ini didasarkan pada asumsi suku bunga masa depan. Jadi, kurs spot dapat menggunakan suku bunga berbeda untuk tahun berbeda hingga jatuh tempo. Di sisi lain, hasil hingga jatuh tempo menggunakan tingkat rata-rata di seluruh.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa harga spot menggunakan faktor diskon yang lebih dinamis dan berpotensi lebih akurat dalam penilaian obligasi saat ini.