Mengapa Wall Street adalah pemain kunci dalam perekonomian dunia

Pusat keuangan terpenting di dunia? Tempat dongeng sendok perak dan parasut emas? Pusat kapitalisme kejam? Atau semua hal di atas. Wall Street adalah banyak hal bagi banyak orang, dan persepsi tentang apa itu sebenarnya tergantung pada siapa yang Anda tanyakan. Meskipun pandangan orang-orang tentang Wall Street mungkin sangat berbeda, yang tidak dapat dibantah adalah dampaknya yang abadi tidak hanya pada ekonomi Amerika, tetapi juga pada ekonomi global.

Apa Wall Street adalah pemain kunci dalam perekonomian dunia?

Wall Street secara fisik hanya membutuhkan beberapa blok yang jumlahnya kurang dari satu mil di borough Manhattan di New York City; namun, pengaruhnya meluas ke seluruh dunia. Istilah “Wall Street” awalnya digunakan untuk merujuk pada kelompok perusahaan pialang independen besar yang mendominasi industri investasi AS. Tetapi dengan garis antara bank investasi dan bank komersial telah kabur sejak 2008, Wall Street dalam bahasa keuangan saat ini adalah istilah kolektif untuk banyak pihak yang terlibat dalam investasi dan industri keuangan AS. Ini termasuk bank investasi terbesar, bank komersial, hedge fund, reksa dana, perusahaan manajemen aset, perusahaan asuransi, pialang perantara, pedagang mata uang dan komoditas, lembaga keuangan, dan sebagainya.


Meskipun banyak dari entitas ini mungkin memiliki kantor pusat di kota lain seperti Chicago, Boston, dan San Francisco, media masih menyebut investasi dan industri keuangan AS sebagai Wall Street atau hanya “The Street”. Menariknya, popularitas istilah “Wall Street” sebagai proksi untuk industri investasi AS telah menyebabkan “Jalan” serupa di kota-kota tertentu di mana industri investasi dikelompokkan digunakan untuk merujuk pada sektor keuangan negara tersebut, seperti Bay Street di Kanada dan Dalal Street di India.

Mengapa Wall Street Berdampak Seperti Itu

AS adalah ekonomi terbesar di dunia, dengan produk domestik bruto (PDB)2019 sebesar $ 21,4 triliun,  terdiri dari 24,8% dari output ekonomi global.Ini satu setengah kali ukuran ekonomi terbesar kedua, Cina (PDB 2019 = $ 14,14 triliun).  Dalam hal kapitalisasi pasar , AS adalah yang terbesar di dunia pada jarak tertentu, mencakup 40% dari kapitalisasi pasar global (per Agustus 2018).Pasar Jepang berada jauh di urutan kedua, dengan lebih dari 7,5% dari kapitalisasi pasar global.


Wall Street memiliki pengaruh yang signifikan terhadap ekonomi global karena merupakan pusat perdagangan dari pasar keuangan terbesar di negara terkaya di dunia.Wall Street adalah rumah bagi Bursa Efek New York yang terhormat, yang merupakan pemimpin tak terbantahkan di seluruh dunia dalam hal volume perdagangan saham harian rata-rata dan kapitalisasi pasar total dari perusahaan-perusahaan yang terdaftar.The Nasdaq Bursa Efek , bursa terbesar kedua secara global, juga memiliki kantor pusat di Wall Street.

Bagaimana Wall Street Berdampak Seperti Itu?

Wall Street memengaruhi ekonomi AS dalam beberapa cara, yang paling penting adalah sebagai berikut:

  • Efek Kekayaan : Pasar saham yang melambung pasar ekuitas naik. Tetapi tampaknya logis bahwa konsumen mungkin lebih cenderung berbelanja secara royal pada barang-barang mahal ketika pasar saham sedang panas dan portofolio mereka telah memperoleh keuntungan yang cukup besar.
  • Keyakinan Konsumen : Pasar bullish umumnya ada ketika kondisi ekonomi kondusif untuk pertumbuhan dan konsumen serta bisnis yakin tentang prospek masa depan.Ketika kepercayaan diri mereka naik tinggi, konsumen cenderung membelanjakan lebih banyak, yang mendorong ekonomi AS karenaperkiraan belanja konsumen mencapai 70% darinya.
  • Investasi Bisnis : Selama pasar bullish, perusahaan dapat menggunakan saham mahal mereka untuk meningkatkan modal, yang kemudian dapat digunakan untuk memperoleh aset atau pesaing. Investasi bisnis yang meningkat mengarah pada hasil ekonomi yang lebih tinggi dan menghasilkan lebih banyak lapangan kerja.

Pemimpin Global

Pasar saham dan ekonomi memiliki hubungan simbiosis, dan selama masa-masa indah, yang satu mendorong yang lain dalam putaran umpan balik yang positif. Tetapi selama masa-masa yang tidak pasti, saling ketergantungan antara pasar saham dan ekonomi secara luas dapat memiliki efek negatif yang parah. Penurunan substansial di pasar saham dianggap sebagai pertanda resesi , tetapi ini sama sekali bukan indikator yang sempurna.

Misalnya, kehancuran Wall Street pada tahun 1929 menyebabkan Depresi Hebat pada tahun 1930-an, tetapi kehancuran pada tahun 1987 tidak memicu resesi.Ketidakkonsistenan ini menyebabkan peraih Nobel, Paul Samuelson , berkomentar terkenal bahwa pasar saham telah meramalkan sembilan dari lima resesi terakhir.

Wall Street menggerakkan pasar ekuitas AS, yang pada gilirannya merupakan penentu arah ekonomi global. Resesi global 2000-02 dan 2008-09sama-sama bermula di AS, dengan pecahnya gelembung teknologi dan keruntuhan perumahan, masing-masing.Tapi Wall Street juga bisa menjadi katalisator untuk ekspansi global, seperti yang terlihat dari dua contoh di milenium saat ini.Ekspansi ekonomi global 2003-07 dimulai dengan reli besar-besaran di Wall Street pada Maret 2003. Enam tahun kemudian, di tengah resesi terbesar sejak depresi 1930-an, kenaikan kembali dari jurang ekonomi dimulai dengan reli besar-besaran di Wall Street pada Maret 2009.

Mengapa Wall Street Bereaksi terhadap Indikator Ekonomi

Harga saham dan aset keuangan lainnya didasarkan pada informasi terkini, yang digunakan untuk membuat asumsi tertentu tentang masa depan yang pada gilirannya menjadi dasar untuk mengestimasi nilai wajar suatu aset. Ketika sebuah indikator ekonomi dirilis, biasanya akan berdampak kecil di Wall Street jika sesuai dengan ekspektasi (atau yang disebut “perkiraan konsensus” atau “perkiraan rata-rata analis”). Tetapi jika itu datang jauh lebih baik dari yang diharapkan, itu bisa berdampak positif pada Wall Street; sebaliknya, jika lebih buruk dari yang diharapkan, maka akan berdampak negatif pada Wall Street. Dampak positif atau negatif ini dapat diukur dengan perubahan indeks ekuitas seperti Dow Jones Industrial Average atau S&P 500, misalnya.

Misalnya, ekonomi AS sedang meluncur dan angka penggajian yang akan dirilis pada hari Jumat pertama bulan depan diharapkan menunjukkan bahwa ekonomi menciptakan 250.000 pekerjaan. Tetapi ketika laporan penggajian dirilis, itu menunjukkan bahwa ekonomi hanya menciptakan 100.000 pekerjaan. Meskipun satu titik data tidak membuat tren, angka penggajian yang lemah dapat menyebabkan beberapa ekonom dan pengamat pasar di Wall Street untuk memikirkan kembali asumsi mereka tentang pertumbuhan ekonomi AS ke depan. Beberapa firma Street mungkin menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan AS, dan ahli strategi di firma ini juga dapat mengurangi target mereka untuk S&P 500. Investor institusional besar yang merupakan klien dari firma Street ini dapat memilih untuk keluar dari beberapa posisi buy setelah menerima perkiraan mereka yang diturunkan. Rangkaian penjualan di Wall Street ini dapat mengakibatkan indeks ekuitas ditutup lebih rendah secara signifikan pada hari itu.

Mengapa Wall Street Bereaksi terhadap Hasil Perusahaan

Sebagian besar perusahaan menengah hingga besar dilindungi oleh beberapa analis riset yang dipekerjakan oleh perusahaan Wall Street. Para analis ini memiliki pengetahuan mendalam tentang perusahaan yang mereka liput dan dicari oleh investor “sisi beli” institusional (dana pensiun, reksa dana, dll.) Untuk analisis dan wawasan mereka. Bagian dari upaya penelitian analis dikhususkan untuk mengembangkan model keuangan perusahaan yang mereka liput dan menggunakan model ini untuk menghasilkan pendapatan triwulanan (dan tahunan) dan perkiraan laba per saham untuk setiap perusahaan. Rata-rata perkiraan pendapatan triwulanan dan laba per saham (EPS) analis untuk perusahaan tertentu disebut “Perkiraan jalan” atau “Harapan jalan”.

Jadi, ketika sebuah perusahaan melaporkan hasil kuartalannya, jika pendapatan yang dilaporkan dan angka EPS sesuai dengan estimasi Street, perusahaan tersebut dikatakan telah memenuhi estimasi atau ekspektasi Street. Tetapi jika perusahaan melebihi atau meleset dari ekspektasi Street , reaksi harga sahamnya bisa sangat besar. Perusahaan yang melebihi ekspektasi Street umumnya akan melihat harga sahamnya naik, dan perusahaan yang mengecewakan mungkin melihat harga sahamnya turun.

Kritik Wall Street

Beberapa kritik terhadap Wall Street meliputi:

  • Ini adalah pasar yang curang: Meskipun Wall Street beroperasi secara adil dan pada tingkat lapangan bermain sebagian besar waktu, keyakinan salah satu pendiri Galleon Group, Raj Rajaratnam, dan beberapa Penasihat Modal SAC tentangbiaya perdagangan orang dalam, memperkuat persepsi yang dipegang di beberapa area di mana pasar dicurangi.
  • Ini mendorong pengambilan risiko yang miring: Model bisnis Wall Street mendorong pengambilan risiko yang miring karena pedagang dapat menghasilkan keuntungan tak terduga jika taruhan leverage mereka benar, tetapi tidak harus menanggung kerugian besar yang akan terjadi jika mereka salah.Pengambilan risiko yang berlebihan diyakini telah berkontribusi pada kehancuran sekuritas berbasis mortgage pada tahun 2008-2009.
  • Derivatif Wall Street adalah WMD: sekuritas berbasis hipotek jatuh bebas.
  • Wall Street dapat membuat ekonomi bertekuk lutut: Seperti yang telah dibahas sebelumnya, dan seperti yang terlihat dalam Resesi Hebat 2008-09.
  • Terlalu Besar Untuk Gagal menyelamatkan membutuhkan dana pembayar pajak: Bank dan perusahaan Giant Wall Street yang dianggap “Terlalu Besar untuk Gagal” akan membutuhkan dana pembayar pajak jika mereka membutuhkan penyelamatan.
  • Putus dari Jalan Utama : Banyak yang melihat Wall Street sebagai tempat di mana banyak perantara yang tidak perlu , yang dibayar sangat baik meskipun tidak menghasilkan nilai bagi ekonomi riil seperti yang dilakukan oleh Main Street.
  • Wall Street membangkitkan kecemburuan di beberapa orang dan kemarahan di banyak orang: Pembayaran jutaan dolaryang cukup umum di Wall Street membangkitkan kecemburuan di beberapa orang dan kemarahan di banyak orang, terutama setelah resesi 2008-09.Misalnya, “Occupy Wall Street” mengklaim dalam manifestonya bahwa ia “melawan kekuatan korosif bank-bank besar dan perusahaan multinasional atas proses demokrasi, dan peran Wall Street dalam menciptakan keruntuhan ekonomi yang telah menyebabkan resesi terbesar. dalam beberapa generasi. “

Garis bawah

Wall Street terdiri dari bursa saham terbesar, firma keuangan terbesar, dan mempekerjakan ribuan orang. Sebagai pusat perdagangan ekonomi terbesar dunia, Wall Street memiliki dampak abadi tidak hanya pada ekonomi Amerika, tetapi juga pada ekonomi global.