Memahami kejatuhan ekonomi Yunani

Apa Memahami kejatuhan ekonomi Yunani?

Pada 2015, Yunani gagal membayar utangnya. Sementara beberapa orang mengatakan Yunani hanya jatuh ke dalam ” pembayaran yang terlewat sebesar € 1,6 miliar kepada Dana Moneter Internasional (IMF) adalah pertama kalinya dalam sejarah negara maju melewatkan pembayaran semacam itu. Yunani bergabung dengan Zona Euro pada tahun 2001, dan beberapa orang menganggap bahwa Zona Euro sebagian menjadi penyebab kejatuhan Yunani. Namun, ekonomi Yunani mengalami masalah struktural sebelum mengadopsi mata uang tunggal, dan ekonomi dibiarkan runtuh — meskipun bukan tanpa alasannya. 

Poin Penting:

  • Yunani gagal membayar sebesar € 1,6 miliar kepada IMF pada tahun 2015.
  • Krisis keuangan sebagian besar merupakan akibat dari masalah struktural yang mengabaikan hilangnya pendapatan pajak karena penghindaran pajak yang sistematis.
  • Produktivitas Yunani jauh lebih tidak produktif dibandingkan negara Uni Eropa lainnya yang membuat barang dan jasa Yunani kurang kompetitif dan menjerumuskan negara ke dalam hutang yang tidak dapat diatasi selama krisis keuangan global tahun 2007.

Memahami Yunani Sebelum Euro

Sebelum masuk ke zona euro pada tahun 2001, perekonomian Yunani dilanda beberapa masalah. Selama tahun 1980-an, pemerintah Yunani telah menerapkan kebijakan fiskal dan moneter ekspansif. Namun, alih-alih memperkuat ekonomi, negara tersebut mengalami kenaikan tingkat inflasi, defisit fiskal dan perdagangan yang tinggi , tingkat pertumbuhan yang rendah , dan krisis nilai tukar .


Dalam lingkungan ekonomi yang suram ini, bergabung dengan European Monetary Union (EMU) tampaknya menawarkan secercah harapan. Keyakinannya adalah bahwa persatuan moneter yang didukung oleh Bank Sentral Eropa (ECB) akan meredam inflasi, membantu menurunkan suku bunga nominal , mendorong investasi swasta, dan memacu pertumbuhan ekonomi. Selanjutnya, mata uang tunggal akan menghilangkan banyak biaya transaksi , menyisakan lebih banyak uang untuk defisit dan pengurangan hutang.

Namun, penerimaan ke Zona Euro bersyarat. Dari semua negara anggota Uni Eropa (UE) , Yunani membutuhkan penyesuaian paling struktural untuk mematuhi pedoman Perjanjian Maastricht tahun 1992. Perjanjian itu membatasi defisit pemerintah hingga 3% dari PDB dan utang publik hingga 60% dari PDB. Selama sisa tahun 1990-an, Yunani berusaha mendapatkan rumah fiskalnya untuk memenuhi kriteria ini.


Meskipun Yunani diterima di EMU pada tahun 2001, Yunani melakukannya dengan alasan palsu karena defisit dan utangnya tidak berada di dalam batas Maastricht. Pada tahun 2004, pemerintah Yunani secara terbuka mengakui bahwa angka anggarannya telah direkayasa untuk memenuhi persyaratan masuk untuk mata uang tunggal zona euro. Yunani berharap bahwa meskipun masuk prematur, keanggotaan ke EMU akan meningkatkan ekonomi, memungkinkan negara tersebut untuk mengatasi masalah fiskalnya.

Referensi cepat

Pada tahun 2004, pemerintah Yunani mengakui telah memalsukan angka anggarannya untuk bergabung dengan zona euro dan meningkatkan ekonominya.

Keanggotaan Zona Euro

Penerimaan Yunani ke Zona Euro memiliki makna simbolis karena banyak bank dan investor percaya bahwa mata uang tunggal menghapus perbedaan di antara negara-negara Eropa. Tiba-tiba, Yunani dianggap sebagai tempat yang aman untuk berinvestasi, yang secara signifikan menurunkan suku bunga yang harus dibayar oleh pemerintah Yunani. Untuk sebagian besar tahun 2000-an, tingkat suku bunga yang dihadapi Yunani serupa dengan yang dihadapi Jerman.

Suku bunga yang lebih rendah ini memungkinkan Yunani untuk meminjam dengan suku bunga yang jauh lebih murah daripada sebelum tahun 2001, sehingga memicu peningkatan pengeluaran. Meskipun memang memacu pertumbuhan ekonomi selama beberapa tahun, negara ini masih belum mengatasi masalah-masalah fiskal yang mengakar yang, bertentangan dengan apa yang mungkin dipikirkan beberapa orang, pada dasarnya bukanlah hasil dari pengeluaran yang berlebihan.

Pada dasarnya, masalah fiskal Yunani berasal dari kurangnya pendapatan. Sebagai persentase dari PDB, pengeluaran belanja sosial Yunani adalah 10,3% pada tahun 1980, 19,3% pada tahun 2000 dan 23,5% pada tahun 2011, sedangkan pengeluaran sosial Jerman selama periode yang sama masing-masing adalah 22,1%, 26,6%, dan 26,2%. Pada tahun 2011, Yunani berada di bawah rata-rata UE yaitu 24,9% dalam pengeluaran sosial. 

Sebagian besar dari kurangnya pendapatan ini disebabkan oleh norma sosial yang tidak diperbaiki pada waktunya. 

Ekonomi Yunani vs. Negara Eropa Lainnya 

Adopsi euro hanya menyoroti kesenjangan daya saing karena membuat barang dan jasa Jerman relatif lebih murah daripada di Yunani. Setelah melepaskan kebijakan moneter independen, Yunani tidak bisa lagi mendevaluasi mata uangnya relatif terhadap mata uang Jerman. Hal ini memperburuk neraca perdagangan Yunani, meningkatkan defisit akun saat ini. Sementara ekonomi Jerman mendapat manfaat dari peningkatan ekspor ke Yunani, bank, termasuk bank Jerman, mendapat manfaat dari pinjaman Yunani untuk membiayai barang dan jasa Jerman yang diimpor dengan murah. Selama biaya pinjaman masih relatif murah dan ekonomi Yunani masih tumbuh, masalah seperti itu terus diabaikan. 

Keanggotaan zona euro membantu pemerintah Yunani untuk meminjam dengan murah dan untuk membiayai operasinya jika tidak ada pendapatan pajak yang cukup. Namun, penggunaan mata uang tunggal menyoroti perbedaan struktural antara Yunani dan negara anggota lainnya, terutama Jerman, dan memperburuk masalah fiskal pemerintah. Dibandingkan dengan Jerman, Yunani memiliki tingkat produktivitas yang jauh lebih rendah sehingga barang dan jasa Yunani jauh lebih tidak kompetitif. 

Krisis Keuangan Global

The resesi melemah pendapatan pajak sudah remeh Yunani, yang menyebabkan defisit untuk memburuk. Pada tahun 2010, lembaga pemeringkat keuangan AS mencap obligasi Yunani dengan nilai “sampah”. Ketika modal mulai mengering, Yunani menghadapi krisis likuiditas , memaksa pemerintah untuk mencari  dana bailout , yang akhirnya mereka terima dengan kondisi yang kaku. 

Dana talangan dari Dana Moneter Internasional dan kreditor Eropa lainnya bergantung pada reformasi anggaran Yunani, khususnya, pemotongan pengeluaran dan pendapatan pajak yang lebih tinggi. Langkah-langkah penghematan ini menciptakan lingkaran setan resesi dengan pengangguran mencapai 25,4% pada Agustus 2012. Pendapatan pajak melemah, yang membuat posisi fiskal Yunani semakin buruk. Langkah-langkah penghematan menciptakan krisis kemanusiaan, jumlah tunawisma meningkat, bunuh diri mencapai rekor tertinggi , dan kesehatan masyarakat memburuk secara signifikan. Langkah-langkah tersebut, yang diterapkan di tengah krisis keuangan terburuk sejak Depresi Hebat , terbukti menjadi salah satu faktor terbesar yang menyebabkan kehancuran ekonomi Yunani. 

Pertimbangan Khusus — Jaminan Yunani

Jauh dari membantu ekonomi Yunani untuk bangkit kembali, dana talangan hanya berfungsi untuk memastikan bahwa kreditor Yunani dibayar sementara pemerintah dipaksa untuk mengumpulkan bersama-sama pengumpulan pajak yang remeh. Sementara Yunani memiliki masalah struktural dalam bentuk praktik penghindaran pajak yang korup, keanggotaan zona euro memungkinkan negara untuk bersembunyi dari masalah tersebut untuk sementara waktu tetapi pada akhirnya menciptakan penghalang ekonomi dan krisis utang yang tidak dapat diatasi yang dibuktikan dengan default besar-besaran negara tersebut  .