Memahami berbagai jenis imbal hasil obligasi

Salah satu hal utama yang perlu diteliti ketika melakukan uji tuntas investasi pada obligasi adalah mengevaluasi imbal hasil obligasi atau pengembalian suku bunga. Evaluasi hasil obligasi ini, bagaimanapun, dapat dilakukan dengan beberapa cara berbeda dan membawa Anda ke kesimpulan yang berbeda. Selain itu, jenis perhitungan imbal hasil tertentu kurang lebih tepat tergantung pada jenis obligasi atau jaminan pendapatan tetap yang sedang dianalisis. Beberapa jenis imbal hasil obligasi ini antara lain yang disebut imbal hasil berjalan, imbal hasil nominal, imbal hasil hingga jatuh tempo (YTM), imbal hasil untuk panggilan (YTC) dan imbal hasil terburuk (YTW). Kami akan mempertimbangkan masing-masing ini dan lebih banyak lagi di bawah ini.

Apa Memahami berbagai jenis imbal hasil obligasi?

  • Hasil obligasi mengacu pada pendapatan yang diharapkan yang dihasilkan dan direalisasikan pada investasi pendapatan tetap selama periode waktu tertentu, yang dinyatakan sebagai persentase atau tingkat bunga.
  • Ada banyak metode untuk mencapai imbal hasil obligasi, dan masing-masing metode ini dapat menjelaskan aspek yang berbeda dari potensi risiko dan pengembaliannya.
  • Metode tertentu cocok untuk jenis obligasi tertentu lebih dari yang lain, dan mengetahui jenis hasil yang sedang disampaikan adalah kuncinya.




Menjalankan Hasil

Ini adalah pengukuran pengembalian atau hasil obligasi setiap tahun yang direpresentasikan sebagai persentase dari nilai pasar atau harga obligasi saat ini. Ini adalah pengukuran yang cukup sederhana yang memberi tahu investor apa yang dapat mereka harapkan untuk mendapatkan keuntungan di pasar saat ini. Ketika digunakan untuk menggambarkan portofolio , hasil berjalan mengacu pada pengembalian kumulatif atau hasil dari semua investasi yang saat ini disimpan dalam portofolio itu. Ini mungkin agak mirip dengan hasil dividen , tetapi alih-alih menggambarkan aset individu, ini menggambarkan seluruh kelompok yang diwakili dalam portofolio secara keseluruhan. Biasanya, hasil berjalan dihitung setiap tahun, tetapi banyak investor menghitungnya lebih sering dari ini.

Hasil Nominal

Hasil nominal adalah pengembalian obligasi yang ditentukan oleh persentase dari nilai nominal pembayaran kupon tahunan obligasi. Ini berarti hasil nominal secara efektif adalah tingkat kupon obligasi. Tarif ini mungkin atau mungkin tidak berubah tergantung pada jenis obligasi:


  • Obligasi Bunga Tetap:  Tingkat kupon atau hasil nominal akan ditetapkan dan tidak akan berubah selama masa obligasi.
  • Obligasi Bunga Mengambang:  Pembayaran kupon / hasil nominal akan berubah selama umur obligasi sebagaimana ditentukan oleh perubahan suku bunga acuan.
  • Obligasi Indexed:  The kupon pembayaran / hasil nominal akan berubah dalam menanggapi gerakan dalam indeks yang mendasarinya.

Hasil efektif adalah pengembalian obligasi yang pembayaran bunganya (atau kuponnya) diinvestasikan kembali pada tingkat yang sama oleh pemegang obligasi. Hasil efektif adalah hasil total yang diterima investor, berbeda  dengan hasil nominal — yang merupakan tingkat bunga yang dinyatakan dari kupon obligasi. Hasil efektif memperhitungkan kekuatan penggabungan hasil investasi, sedangkan hasil nominal tidak.

Hasil hingga Jatuh Tempo (YTM)

YTM menggambarkan hasil atau pengembalian rata-rata yang dapat diharapkan investor dari suatu masalah setiap tahun jika mereka (1) membelinya pada nilai pasarnya dan (2) menahannya sampai jatuh tempo. Nilai ini ditentukan dengan menggunakan pembayaran kupon, nilai penerbitan pada saat jatuh tempo , dan keuntungan atau kerugian modal yang terjadi selama masa obligasi. Perkiraan YTM biasanya mengasumsikan bahwa semua pembayaran kupon diinvestasikan kembali (tidak didistribusikan) di dalam obligasi. Angka ini digunakan untuk membandingkan obligasi yang berbeda yang coba dipilih oleh investor, dan merupakan salah satu angka kunci yang dibandingkan antar obligasi. Ini karena fakta itu mencakup lebih banyak variabel daripada angka-angka pembanding lainnya.

Misalnya, membandingkan imbal hasil nominal dari dua obligasi yang berbeda hanya benar-benar membantu bila obligasi tersebut memiliki biaya yang sama, masa hidup yang sama, dan pengembalian yang sama. Namun, jika ada yang berbeda, ukuran YTM menjadi alat perbandingan yang lebih efektif.

YTM adalah contoh dari apa yang disebut  imbal hasil setara obligasi (BEY). Investor dapat menemukan hasil tahunan yang lebih tepat setelah mereka mengetahui BEY untuk sebuah obligasi jika mereka memperhitungkan nilai waktu uang dalam perhitungan. Ini dikenal sebagai hasil tahunan efektif (EAY) .

Hasil persentase tahunan (APY) adalah perhitungan tingkat pengembalian riil tahunan yang diperoleh dari investasi yang memperhitungkan efek   bunga majemuk. Tidak seperti bunga sederhana, bunga majemuk dihitung secara berkala dan jumlahnya segera ditambahkan ke saldo. Dengan setiap periode ke depan, saldo akun menjadi sedikit lebih besar, sehingga bunga yang dibayarkan pada saldo juga semakin besar.

Pendapatan Setara Pajak (TEY)

Obligasi daerah , yang merupakan obligasi yang diterbitkan oleh negara bagian, kotamadya atau kabupaten untuk membiayai belanja modalnya dan sebagian besar tidak kena pajak, juga memiliki  hasil setara pajak (TEY). TEY adalah imbal hasil sebelum pajak yang harus dimiliki obligasi kena pajak agar hasilnya sama dengan imbal hasil obligasi daerah bebas pajak, dan ditentukan oleh kelompok pajak investor  .

Yield to Call (YTC)

Yield to call hanya mengacu pada hasil obligasi pada saat tanggal panggilannya. Nilai ini tidak berlaku jika obligasi disimpan sampai jatuh tempo, tetapi hanya menggambarkan nilai pada tanggal panggilan, yang jika diberikan, dapat ditemukan dalam prospektus obligasi. Nilai ini ditentukan oleh tingkat kupon obligasi, harga pasarnya  dan lamanya tanggal panggilan.

Menghasilkan ke Terburuk (YTW)

Seperti namanya, imbal hasil hingga terburuk menggambarkan kemungkinan imbal hasil terburuk untuk obligasi tanpa penerbit obligasi mengalami default. Investor menentukan ini dengan membayangkan skenario terburuk untuk masalah tersebut. Skenario ini mencakup semua provisi yang termasuk dalam obligasi seperti call, pembayaran di muka, atau dana pelunasan — apa pun yang akan berdampak negatif pada imbal hasil obligasi. Dengan mengetahui kemungkinan imbal hasil terburuk, investor dapat melihat bagaimana pendapatan mereka akan terpengaruh dan apakah itu akan cukup untuk mempertimbangkan masalah tersebut atau tidak. Perhitungan YTW ditentukan untuk semua kemungkinan tanggal panggilan untuk memberikan informasi sebanyak mungkin kepada investor. Itu selalu mengasumsikan semua kondisi atau ketentuan yang dapat diberlakukan untuk menurunkan imbal hasil akan diberlakukan, seperti misalnya menempatkan ketentuan untuk menurunkan tingkat kupon berdasarkan kondisi pasar. Ini juga mengasumsikan tidak ada penghitungan ulang yang menguntungkan investor.

Hasil SEC

Meskipun ada banyak variasi untuk menghitung berbagai jenis imbal hasil, banyak kebebasan dinikmati oleh perusahaan, penerbit, dan manajer reksa dana untuk menghitung, melaporkan, dan mengiklankan nilai imbal hasil sesuai konvensi mereka sendiri. Regulator seperti  Securities and Exchange Commission (SEC)  telah memperkenalkan ukuran standar untuk perhitungan hasil, yang disebut  hasil SEC , yang merupakan perhitungan hasil standar yang dikembangkan oleh SEC dan ditujukan untuk menawarkan ukuran standar untuk perbandingan yang lebih adil dari dana obligasi. Hasil SEC dihitung setelah mempertimbangkan biaya yang diperlukan terkait dengan dana tersebut.

Garis bawah

Meskipun imbal hasil bukan satu-satunya faktor penting untuk dipertimbangkan saat menentukan sekuritas atau masalah mana yang akan diinvestasikan, namun tetap merupakan faktor yang penting. Syarat dan ketentuan yang menyertai obligasi seringkali tidak signifikan dalam hal imbal hasil dan oleh karena itu harus diperiksa dengan cermat saat melakukan uji tuntas sebelum memutuskan obligasi mana yang akan diinvestasikan.

Masalah penting lainnya yang memengaruhi imbal hasil obligasi adalah fakta risiko vs. pengembalian. Seperti semua sekuritas keuangan, trade-off untuk keamanan yang lebih besar adalah pengembalian yang lebih sedikit. Oleh karena itu, akan selalu bergantung pada profil risiko / pengembalian investor ketika harus menetapkan target imbal hasil. Dalam setiap kasus, jika calon investor memilih untuk membeli obligasi dengan hasil lebih tinggi atau tingkat investasi atau campuran keduanya, diperlukan analisis profesional yang mendalam dari setiap sekuritas.