Bursa Efek Tokyo (TSE)


Apa Bursa Efek Tokyo (TSE)?

Bursa Efek Tokyo (TSE) adalah bursa saham terbesardi Jepang, yang berkantor pusat di ibu kota Tokyo.Bursa Efek Tokyo didirikan pada tanggal 15 Mei 1878. Pada Juni 2020, bursa tersebut memiliki lebih dari 3.700 perusahaan yang terdaftar, dengan kapitalisasi pasar gabungan lebih dari $ 5,6 triliun.1  TSE dijalankan oleh Japan Exchange Group dan merupakan rumah bagi raksasa Jepang terbesar dan paling terkenal dengan keberadaan global — termasuk Toyota, Honda, dan Mitsubishi.


Selain itu, TSE menawarkan informasi perdagangan spesifik, kutipan indeks real-time dan historis, statistik pasar, dan informasi tentang dan dari spesialis. Khususnya, akronim TSE untuk Bursa Efek Tokyo tidak sama dengan Bursa Efek Toronto Kanada, yang dikenal dengan singkatan TSX.

Poin Penting

  • Bursa Efek Tokyo (TSE) adalah bursa saham terbesar di Jepang, mencatatkan lebih dari 3.700 perusahaan dengan kapitalisasi pasar gabungan lebih dari $ 5,6 triliun (per Juni 2020).
  • Dari 1991 hingga 2001, TSE menyusut secara dramatis karena ekonomi Jepang berkontraksi setelah gelembung ekuitas dan real estat negara itu meledak.
  • TSE mencantumkan perusahaan terbesar di Jepang, termasuk Toyota, Softbank, Keyence Corporation, Chugai Pharmaceutical, dan Sony Corporation.
  • TSE terdiri dari lima bagian; dua bagian pertama disebut “Pasar Utama” dan mencakup perusahaan kapitalisasi besar dan menengah.
  • Dua bagian disediakan untuk perusahaan pemula dan bagian terakhir dari TSE hanya untuk investor profesional.

Memahami Bursa Efek Tokyo (TSE)

Pada puncak indeks Nikkei 225 mencapai rekor tertinggi 38.916. Setelah ini, kapitalisasi pasar gabungan TSE menyusut secara dramatis selama dua dekade berikutnya, karena ekonomi Jepang berjuang dengan lingkungan resesi dan nilai Nikkei jatuh.

Pada Juni 2020, anggota dewan direksi Bursa Efek Tokyo adalah Presiden dan CEO Kiyota Akira dan direksi Kohda Main, Yokoyama Ryusuke, dan Miyahara Koichiro.

Lima saham terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar yang terdaftar di Bursa Efek Tokyo pada tanggal 30 Juni 2020 adalah (dalam jutaan yen Jepang):

  1. Toyota Motor Corporation (¥ 220.6).
  2. SoftBank Group Corp. (¥ 113,9).
  3. Keyence Corporation (¥ 109,5).
  4. Chugai Pharmaceutical Co., Ltd. (¥ 96,8).
  5. Sony Corporation (¥ 93.1).

Referensi cepat

Ketika Bursa Efek Tokyo (TSE) pertama kali dibuka pada tahun 1878, beberapa pelanggan pertamanya adalah mantan samurai, yang membutuhkan pasar untuk memperdagangkan obligasi yang telah diterbitkan oleh pemerintah kepada mereka.

Bursa Internasional Utama Lainnya

Selain Bursa Efek Tokyo, bursa perdagangan utama lainnya di seluruh dunia termasuk Bursa Efek New York (NYSE), Nasdaq, dan Bursa Efek London (LSE). Setiap bursa memiliki persyaratan pencatatan khusus yang harus dipenuhi pemilik sebelum menawarkan sekuritas mereka untuk diperdagangkan.

Secara umum persyaratan tersebut mencakup laporan keuangan berkala, seperti laporan laba rugi yang telah diaudit, dan persyaratan modal minimum.Misalnya, NYSE memiliki persyaratan pencatatan kunci yang menetapkan perusahaan harus memiliki setidaknya 1,1 juta saham yang diperdagangkan secara publik dengan harga saham setidaknya $ 4 per saham.Perusahaan harus memiliki pendapatan sebelum pajak agregat sebesar $ 10 juta untuk tiga tahun fiskal sebelumnya, dengan setidaknya $ 2 juta di masing-masing dari dua tahun fiskal terakhir.  Nasdaq mengharuskan pendengar untuk memenuhi pendapatan sebelum pajak agregat dalam tiga tahun fiskal sebelumnya setidaknya $ 11 juta dan harga penawaran minimum$ 4.

Kritik terhadap Bursa Efek Tokyo (TSE)

Beberapa pelaku pasar mengeluh bahwa selama bertahun-tahun TSE menjadi terlalu besar dan rumit dibandingkan dengan bursa global lainnya. TSE terdiri dari lima bagian. Bagian pertama mencantumkan perusahaan terbesar di Jepang dan bagian kedua mencantumkan perusahaan menengah. Jika digabungkan, kedua bagian ini disebut “pasar utama”.

Lalu ada dua bagian yang didedikasikan untuk startup. Bagian-bagian ini disebut “Ibu-ibu” (Pasar Saham-Saham yang Berkembang Tinggi dan Berkembang) dan Jasdaq (yang selanjutnya dipisahkan menjadi sub-bagian standar dan pertumbuhan). Bagian terakhir adalah Tokyo Pro Market, yang hanya untuk investor profesional.

Untuk memperumit masalah, masing-masing bagian TSE ini memiliki persyaratan pencatatannya sendiri. Pada tanggal 15 Juli 2020, bagian pertama saja mencakup 2.171 perusahaan, hampir dua kali lipat dari tahun 1990. Rencana untuk mereformasi TSE termasuk menyederhanakan kriteria yang memisahkan bagian-bagian dan mengurangi jumlah bagian menjadi tiga — Perdana, Standar, dan Pertumbuhan. Perubahan lain yang mungkin dilakukan termasuk meningkatkan persyaratan kapitalisasi pasar untuk mengurangi jumlah perusahaan yang terdaftar di tingkat atas.