Pajak Tembakau / Pajak Rokok


Apa Pajak Tembakau / Pajak Rokok?

Pajak tembakau atau rokok adalah pajak yang dikenakan pada semua produk tembakau oleh berbagai tingkat pemerintahan, seringkali dengan tujuan untuk mengurangi penggunaan tembakau atau setidaknya menghasilkan pendapatan yang dialokasikan untuk mendanai program perawatan kesehatan terkait. Istilah “Pajak Tembakau” dan “Pajak Rokok” digunakan secara bergantian. 


Poin Penting

  • Pajak tembakau atau pajak rokok adalah pajak yang dikenakan pada produk tembakau, dengan tujuan negara untuk mengurangi penggunaan tembakau dan kerugian yang terkait dengannya.
  • Karena tidak elastisnya harga permintaan produk-produk adiktif seperti tembakau, pajak-pajak ini memiliki pengaruh yang relatif kecil dalam mengurangi penggunaan tembakau.
  • Karena menghasilkan pendapatan yang besar, pajak tembakau dapat dengan mudah mengarah pada insentif fiskal yang merugikan dan mendorong konsumsi tembakau yang berkelanjutan.

Memahami Pajak Tembakau / Pajak Rokok

Di AS dan negara lain, pemerintah federal, negara bagian, dan lokal mengenakan pajak atas beberapa atau semua produk tembakau. Jenis produk tembakau antara lain rokok, tembakau pipa, cerutu, tembakau hookah / shisha, tembakau sedotan, dll.

Pajak cukai biasanya dikenakan atas penjualan dan produksi untuk penjualan produk tembakau, sehingga harga yang ditawarkan kepada pembeli menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan harga barang dan jasa lainnya. Produsen, pabrikan, dan pedagang grosir membayar pajak cukai dan, dalam upaya untuk memulihkan pajak yang dibayarkan atas produk ini, menaikkan harga jual ke konsumen akhir. Pajak juga dapat berbentuk pajak penjualan, pajak pertambahan nilai ( PPN ), atau pajak bea, dengan konsumen, sekali lagi, terutama bertanggung jawab atas sebagian atau semua tagihan ini.

Otoritas pajak sering kali mengenakan pajak tinggi atas apa yang mereka anggap sebagai kejahatan yang tidak dapat diterima secara moral seperti tembakau dan alkohol. Idenya adalah untuk menghukum konsumen dan mudah-mudahan mencegah mereka melanjutkan aktivitas.

Namun, upaya ini tidak selalu berhasil. Karena permintaan akan tembakau, dan banyak barang kena pajak lainnya, diketahui sangat tidak elastis dalam harga , sebagian besar pengaruh pajak cenderung tercermin dalam kenaikan harga daripada pengurangan konsumsi, setidaknya dalam jangka pendek. 

Batasan Pajak Tembakau / Pajak Rokok

The Center for Tobacco Control Penelitian dan Pendidikan , misalnya, poin bahwa pajak rokok adalah salah satu cara paling efektif untuk mengurangi merokok. 

Karena merokok adalah kebiasaan yang membuat ketagihan, menaikkan harga produk tembakau tidak banyak mengurangi jumlah penjualan yang dilakukan. Sebaliknya, sebagian besar konsumen tembakau hanya membayar harga yang lebih tinggi (termasuk pajak) dan terus merokok. 

Hal ini sering kali menghasilkan pendapatan tak terduga yang besar bagi otoritas perpajakan — atau bagi kelompok kejahatan terorganisir yang menyelundupkan produk-produk yang tidak dikenai pajak — tetapi efek yang relatif kecil pada pengurangan konsumsi tembakau. Dalam beberapa kasus, hal ini bahkan dapat menciptakan insentif bagi pemerintah untuk setidaknya mentolerir — jika tidak mendorong — penggunaan tembakau, karena ini menjadi sumber uang utama untuk anggaran belanja umum. 

Keuntungan dan Kerugian Pajak Tembakau / Pajak Rokok

Di satu sisi, dapat dikatakan bahwa peningkatan pendapatan pajak dari merokok adalah hal yang baik karena meningkatkan jumlah uang yang dibelanjakan untuk meningkatkan layanan publik. Masuk akal juga untuk menyarankan bahwa modal tambahan ini dapat digunakan untuk mendanai program perawatan kesehatan dan, khususnya, menutupi biaya perawatan perokok yang sakit, yang secara kontroversial merugikan negara ratusan miliar dolar setahun.

Tetap saja, pajak tembakau atau rokok bukan tanpa kontroversi. Seringkali hal ini dapat mengarah pada fenomena insentif yang merugikan dari “pembuat minuman keras-dan-pembaptis”, yang pertama kali dijelaskan oleh ekonom Bruce Yandle, di mana koalisi politik yang efektif dari tentara salib moral dan penerima manfaat ekonomi dapat secara efektif mendorong peningkatan pajak tembakau, terlepas dari apakah pajaknya sebenarnya efektif pada tujuan nyata untuk mengurangi penggunaan tembakau.

Hal ini khususnya dapat terjadi ketika beberapa atau semua pendapatan pajak tembakau dialokasikan untuk pengeluaran tertentu, seperti perawatan kesehatan atau sekolah, sehingga menciptakan kelompok kepentingan terkonsentrasi yang diuntungkan dari pendapatan tembakau yang berkelanjutan.