Pola dan contoh yang menyodorkan

Apa Pola dan contoh yang menyodorkan?

Pola dorong adalah jenis pola grafik harga yang digunakan oleh analis teknis. Ini terbentuk ketika lilin hitam panjang (turun) diikuti oleh lilin putih (naik). Lilin putih ditutup di atas penutupan lilin hitam, tetapi tidak menutup di atas titik tengah tubuh asli lilin hitam.

Pola thrusting umumnya dianggap sebagai pola kelanjutan bearish. Namun, bukti menunjukkan bahwa mereka juga dapat menandakan pembalikan naik. Oleh karena itu, pola dorong paling baik digunakan dalam kombinasi dengan sinyal perdagangan lainnya.

Poin Penting

  • Pola dorong adalah candle hitam panjang diikuti oleh candle putih yang menutup di dekat titik tengah tubuh asli candle hitam.
  • Pola ini dianggap sebagai pola lanjutan, tetapi kenyataannya, pola tersebut bertindak sebagai pola pembalikan sekitar separuh waktu.
  • Pola dorong cukup umum, tidak selalu menghasilkan pergerakan harga yang besar, dan paling berguna jika digabungkan dengan jenis bukti lainnya.




Memahami Pola Mendorong

Pola dorong terjadi ketika lilin hitam diikuti oleh lilin putih. Lilin putih memiliki celah lebih rendah, tetapi kemudian menutup periode di dekat titik tengah tubuh asli lilin hitam.

Interpretasi umum dari pola dorong adalah bahwa itu mencerminkan upaya bulls untuk melakukan intervensi setelah penurunan harga. Kegagalan candle putih untuk menembus di atas titik tengah candle hitam menunjukkan bahwa bulls tidak memiliki kekuatan untuk membalikkan tren bearish. Oleh karena itu, beberapa orang berasumsi bahwa pola menyodorkan menandakan kelanjutan dari tren turun karena kenaikkan pada akhirnya akan menghentikan upaya reli mereka.

Namun, ada bukti yang bertentangan. Analisis statistik dari pola dorong menunjukkan bahwa pola ini juga sering diikuti oleh pembalikan naik. Ini pada dasarnya adalah flip koin, apakah harga akan naik lebih tinggi atau lebih rendah mengikuti pola.

Karena hasil yang beragam ini, jika menggunakan pola untuk perdagangan atau tujuan analitis, pedagang harus terbuka untuk penembusan (bergerak di atas pola tinggi atau rendah) di kedua arah, atau mereka hanya boleh melakukan perdagangan dalam arah penembusan jika dikonfirmasi. dengan bentuk lain dari analisis teknis.


Misalnya, jika saham mundur dalam tren naik jangka panjang dan kemudian membentuk pola dorong di sepanjang garis tren naik, itu bisa menandakan kemunduran telah berakhir dan tren naik berlanjut jika harga menembus pola ke atas.

Memperdagangkan Pola Mendorong

Karena harga dapat menembus lebih tinggi atau lebih rendah mengikuti pola, pedagang akan mengamati harga bergerak di atas tinggi lilin pertama untuk menandakan potensi perdagangan panjang atau penurunan di bawah lilin kedua rendah untuk menandakan perdagangan pendek .

Sebuah stop loss dapat ditempatkan di sejumlah tempat yang berbeda. Jika penembusan sisi atas terjadi, hentikan kerugian dapat ditempatkan di bawah dasar pola atau di bawah kerendahan lilin penembusan terbaru. Jika breakout sisi bawah terjadi, stop loss dapat ditempatkan di atas pola tertinggi atau di atas candle breakout terbaru.

Bentuk lain dari analisis teknis digunakan untuk memberi sinyal kapan harus mengambil untung, karena pola kandil tidak memiliki target laba .

Analisis Teknis

Pola dorong adalah salah satu dari banyak pola kandil yang digunakan dalam analisis teknis, suatu disiplin investasi yang didasarkan pada analisis riwayat harga sekuritas di masa lalu dan sekarang. Karena analisis teknis berfokus pada pergerakan harga, sebagai lawan dari karakteristik fundamental keamanan yang dimaksud, teknik analisis teknis dapat diterapkan di berbagai kelas aset. Terlepas dari analisis teknis, pendekatan utama lainnya untuk berinvestasi adalah analisis fundamental , yang dikaitkan dengan investor nilai seperti Benjamin Graham .

Contoh Dunia Nyata dari Pola Mendorong

Grafik harian Facebook Inc. (FB) berikut menunjukkan tiga pola dorong terpisah.

Contoh pertama, di sebelah kiri, menghasilkan pembalikan yang lebih tinggi. Ada aksi jual tajam tapi kemudian harga terus naik di atas pola teratas.

Contoh kedua adalah pola kelanjutan. Harga berguling ke sisi bawah saat pola kandil terbentuk. Harga berlanjut lebih rendah mengikuti pola.

Pada contoh ketiga, terjadi penurunan tajam dengan cepat diikuti dengan pergerakan kembali ke atas.

Perbedaan Antara Pola Dorong dan Pola Candlestick In Neck

Pola menyodorkan mirip dengan pola grafik “in neck” dan ” on neck “. Namun, pola dorongnya unik karena candle putihnya harus ditutup di atas penutupan candle hitam. Dengan pola on neck, candle hitam dan putih memiliki level penutupan yang sama.

Pola penusukan juga mirip dengan pola piercing , dimana candle putih menutup di atas titik tengah candle hitam sebelumnya.

Batasan Pola Mendorong

Pola tersebut merupakan prediktor buruk dari arah harga yang mengikuti pola tersebut. Ini adalah lemparan koin, apakah harga akan naik atau turun. Trader bisa menunggu breakout dari pola untuk melihat ke arah mana harga bergerak.

Harga belum tentu memiliki pergerakan besar mengikuti pola tersebut. Harga mungkin berjalan selama beberapa periode, atau mungkin berbalik arah dengan relatif cepat. Bentuk lain dari analisis teknis digunakan untuk membantu mengkonfirmasi entri dan titik keluar yang menguntungkan.