Rasio Biaya Total (TER)

Apa Rasio Biaya Total (TER)?

Rasio biaya total (TER) adalah ukuran total biaya yang terkait dengan pengelolaan dan pengoperasian dana investasi, seperti reksa dana. Biaya ini terutama terdiri dari biaya manajemen dan biaya tambahan, seperti biaya perdagangan, biaya hukum, biaya auditor, dan biaya operasional lainnya.

Total biaya dana dibagi dengan total aset dana untuk sampai pada jumlah persentase, yang mewakili TER. TER juga dikenal sebagai rasio biaya bersih atau rasio biaya setelah penggantian .

Poin Penting

  • Total biaya rasio (TER) adalah ukuran biaya operasi reksa dana relatif terhadap aset.
  • Investor memperhatikan rasio biaya untuk menentukan apakah suatu dana merupakan investasi yang sesuai untuk mereka setelah biaya dipertimbangkan.
  • Rasio biaya total juga dikenal sebagai “rasio biaya bersih” atau “rasio biaya setelah penggantian”.




Rumus dan Perhitungan Rasio Pengeluaran Total

Berikut rumus dan langkah menghitung total biaya rasio:

Untuk menghitung rasio biaya total:

  • Memperoleh total aset reksa dana yang dapat diperoleh dari pengungkapan keuangan yang dilaporkan reksa dana kepada regulator atau disebarluaskan kepada analis dan investor melalui prospektus.
  • Dapatkan total biaya dari prospektus, yang mungkin lebih menantang, karena TER memperhitungkan semua biaya yang terkait dengan pengoperasian dana investasi, termasuk biaya perdagangan, biaya manajemen, dan biaya, biaya overhead dan administrasi (seperti biaya 12b-1 , yang mana adalah biaya pemasaran dana).

Apa Rasio Pengeluaran Total Dapat Memberi Tahu Anda

Ukuran rasio biaya total (TER) penting bagi investor, karena biaya ditarik dari dana, mempengaruhi pengembalian investor. Misalnya, jika suatu reksa dana menghasilkan pengembalian 7% untuk tahun tersebut tetapi memiliki TER 4%, keuntungan 7% akan sangat berkurang menjadi sekitar 3%.

TER menyediakan cara untuk menutup biaya tahunan menjalankan dana tertentu. Ini mengambil semua biaya yang diketahui terkait dengan operasi reksa dana dan menyatakannya sebagai satu angka, umumnya sebagai persentase, yang mengambil dasarnya dari aset yang terkait dengan reksa dana. Ini berarti bahwa jumlah yang diberikan sebagai TER bergantung pada keberhasilan dana tertentu. Dana yang disediakan melalui TER digunakan untuk mendukung biaya manajemen, perdagangan, dan hukum yang terkait dengan dana tersebut, serta biaya audit atau biaya operasional umum .


Setiap kali dana menimbulkan biaya operasional yang lebih tinggi atau lebih rendah, perubahan tersebut kemungkinan besar diteruskan dalam TER. Semakin aktif mengelola dana, semakin tinggi TER terkait. Hal ini disebabkan peningkatan biaya personel, serta peningkatan biaya berbasis transaksi. Misalnya, manajer investasi membayar biaya perantara setiap kali perdagangan beli dan jual dilakukan, yang tertanam dalam rasio biaya dana. Semakin tinggi jumlah perdagangan, semakin tinggi biaya transaksinya, dan TER

Sebagai perbandingan, dana otomatis atau pasif memiliki biaya operasi yang jauh lebih rendah, menghasilkan TER yang lebih rendah.

Memahami Beban Operasi

Biaya operasi, atau biaya operasi , mencakup setiap kewajiban keuangan keluar yang terkait dengan pengelolaan dana dan transaksi terkait. Ini dapat mencakup kompensasi karyawan dan biaya perantara , serta biaya akuntan.

Pengeluaran umum lainnya termasuk komunikasi pemegang saham dan laporan keuangan , mekanisme pencatatan, dan layanan kustodian dari organisasi pengawas atau manajer aset.

Sebagian kecil TER mungkin diarahkan ke biaya operasi bisnis lainnya. Ini dapat mencakup pengeluaran sesederhana sewa ruang dan utilitas untuk bisnis. Seringkali, biaya ini disebut sebagai biaya overhead dan termasuk kewajiban keuangan yang tidak selalu diarahkan ke produksi barang atau jasa yang sebenarnya.

Perbedaan Antara Rasio Pengeluaran Total dan Rasio Pengeluaran Bruto

The rasio biaya bruto (GER) adalah persentase total aset reksa dana yang dikhususkan untuk menjalankan dana. Dalam beberapa kasus, dana mungkin memiliki kesepakatan untuk pembebasan, penggantian, atau pengembalian sebagian biaya dana. Ini sering terjadi pada dana baru. Perusahaan investasi dan manajer investasi mungkin setuju untuk membebaskan biaya tertentu setelah peluncuran dana baru untuk menjaga rasio biaya lebih rendah bagi investor.

Rasio biaya total mewakili biaya yang dibebankan ke dana setelah keringanan, penggantian, dan pembayaran kembali dilakukan. Pengurangan biaya ini biasanya untuk jangka waktu tertentu, setelah itu dana dapat menanggung semua biaya penuh.

Batasan Penggunaan Rasio Pengeluaran Total

TER dimaksudkan untuk menangkap seluruh biaya yang dapat diharapkan investor dari memiliki dana investasi. Namun, beberapa biaya, terutama yang hanya dilakukan sekali, atau yang dibuat dari modal investasi, mungkin tidak termasuk dalam TER. Ini termasuk biaya awal, seperti komisi , biaya pialang saham, pajak transfer sekuritas, dan biaya penasihat tahunan.