Steve Cohen

Apa Steve Cohen?

Steven A. Cohen (lahir 11 Juni 1956) adalah investor Amerika dan manajer hedge fund.Dia adalah pendiri dan CEO Point72 Asset Management, sebuah kantor keluarga yang berlokasi di Stamford, Connecticut.Pada Februari 2021, ia diperkirakan memiliki kekayaan bersih $ 10,2 miliar dan ia membeli New York Mets seharga $ 2,4 miliar pada tahun 2020.

Cohen juga pendiri SAC Capital Advisors yang sekarang sudah tidak ada lagi, salah satu hedge fund paling sukses yang pernah ada.Pada 2010, perusahaan menjadi subjek investigasi perdagangan orang dalam yang diluncurkan oleh Securities and Exchange Commission (SEC).Sementara Cohen sendiri tidak pernah dituntut, perusahaan tersebut mengaku bersalah atas perdagangan informasi non-publik dan dipaksa untuk mengembalikan modal investor dan membayar denda sebesar $ 1,8 miliar.SAC secara resmi ditutup pada tahun 2016 ketika Cohen mulai menjalani larangan dua tahun untuk mengelola uang investor lain.Larangan tersebut berakhir pada Januari 2018.

Poin Penting

  • Stephen A. Cohen adalah seorang manajer dana lindung nilai miliarder Amerika dan dikenal karena menerapkan strategi perdagangan berisiko tinggi dan imbalan tinggi.
  • Hedge fund andalan Cohen, SAC Capital, ditutup menyusul tuduhan perdagangan orang dalam, dan dana tersebut terpaksa membayar denda hampir $ 2 miliar.
  • Menyusul matinya SAC, Steve Cohen dilarang mengelola uang investor secara profesional hingga 2018; pada saat itu, dia membuka Point72 Asset Management.




Memahami Steve Cohen

Steve Cohen lulus dari Wharton School of Business Universitas Pennsylvania pada tahun 1978 dengan gelar di bidang Ekonomi. Setelah lulus sekolah, ia mulai bekerja sebagai pedagang opsi junior untuk bank investasi butik Gruntal & Co. Pada tahun 1984, ia mengelola sebuah grup perdagangan di perusahaan tersebut. Selama masa jabatannya di Gruntal & Co., perdagangan Cohen secara rutin menghasilkan $ 100.000 sehari untuk perusahaan dan membantunya membangun kekayaan pribadi yang besar. Pada tahun 1992, dia meluncurkan dana lindung nilai, SAC Capital Advisors.

Didirikan dengan $ 25 juta dari uang Cohen sendiri, perusahaan awalnya menggunakan pendekatan perdagangan volume tinggi yang agresif untuk manajemen investasi. Posisi saham ditahan hanya beberapa hari, atau dalam beberapa kasus, berjam-jam. Pada 1999, Cohen menyarankan SAC secara teratur memperdagangkan 20 juta saham per hari. Pada tahun 2006, perdagangan perusahaan menyumbang 2% dari semua aktivitas perdagangan pasar saham.

Selama dua dekade, SAC berevolusi dan memperluas pendekatan investasinya, menggunakan berbagai strategi termasuk portofolio ekuitas panjang / pendek, pendapatan tetap , dan strategi kuantitatif global. Dari tahun 1992 hingga 2013, SAC rata-rata memperoleh pengembalian tahunan sebesar 25% untuk investor mereka.


Trader Berisiko Tinggi, Hadiah Tinggi

Keberhasilan Cohen dengan SAC didasarkan pada perdagangan berisiko tinggi dan imbalan tinggi. Portofolionya menaiki gelembung Dotcom di akhir tahun 90-an menjadi 70% dan memperoleh 70% lagi ketika ia menjual saham yang sama ketika gelembung teknologi  meledak pada tahun 2000. Pada tahun 2007, SAC mengambil posisi saham $ 76 juta di Equinix. Setelah perusahaan merilis laba positif sebulan kemudian, nilai sahamnya tumbuh 32%.

Pada awal 2012, Cohen bertaruh $ 26,7 miliar di Ardea Biosciences. Ketika AstraZeneca membuat kesepakatan untuk membeli perusahaan tersebut tiga minggu kemudian, akuisisi tersebut meningkatkan posisi Cohen di Ardea menjadi hampir $ 40 miliar. SAC mengambil posisi buy di Whole Foods pada tahun 2009 dan 2010 masing-masing sebesar $ 49 juta dan $ 78 juta. Kedua kali, sebagai akibat dari perubahan operasional yang menguntungkan yang dilakukan dalam rantai supermarket, harga saham melonjak.

Sebaliknya, perusahaan juga mengalami sejumlah kerugian signifikan atas taruhan yang dibuatnya selama dua dekade. Serangkaian posisi panjang jutaan dolar yang dilakukan sepanjang tahun 2000-an di perusahaan farmasi termasuk Sistem ImClone dan Ilmu Genom Manusia pada akhirnya tidak berhasil dan mahal bagi portofolio.

Masalah hukum untuk Steve Cohen

Pada tahun 2008, SAC telah mengumpulkan $ 700 juta posisi long di obat-obatan Elan dan Wyeth, yang bersama-sama mengembangkan obat untuk mengobati penyakit Alzheimer. Ketika perusahaan mengumumkan hasil mengecewakan dari uji klinis fase kedua mereka, kedua saham tersebut anjlok. Tapi SAC Capital tidak ikut ambil bagian dalam kerugian itu. Pada minggu sebelumnya, Cohen tidak hanya melikuidasi hampir $ 750 juta posisi SAC Capital di Elan dan Wyeth tetapi juga melakukan shorting saham. Bertaruh melawan perusahaan memberinya untung $ 276 juta.

Pada tahun 2012, SEC mendakwa Mathew Martoma, mantan manajer portofolio SAC Capital atas tuduhan perdagangan orang dalam. SEC menuduh bahwa Martoma telah menerima informasi tentang uji klinis Elan dan Wyeth sebelum rinciannya dirilis ke publik dan menggunakan informasi tersebut untuk menasihati Cohen agar menjual posisi tersebut. Pengacara Amerika Serikat yang mengajukan tuntutan terhadap Martoma di Pengadilan Federal menyebut insiden itu sebagai “skema perdagangan orang dalam paling menguntungkan yang pernah ada”.

Martoma dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara. Cohen sendiri tidak pernah dituntut. Gugatan perdata yang diajukan terhadapnya oleh SEC karena gagal mengawasi secara wajar seorang karyawan senior dibatalkan pada tahun 2013.

Pada tahun yang sama, SAC Capital juga didakwa dan dinyatakan bersalah melakukan perdagangan orang dalam. Selain denda sebesar $ 1,8 miliar, penyelesaian termasuk persyaratan yang melarang Cohen mengelola aset investor lain. Pada tahun 2014, ia mengubah operasi investasinya dari SAC Capital menjadi Point72 Asset Management. Pada Januari 2018, perusahaan diberikan izin peraturan untuk mengumpulkan dan mengelola modal luar.