Hukum kanan-ke-kerja

Apa Hukum kanan-ke-kerja?

Undang-undang hak untuk bekerja adalah undang-undang fundamental yang memungkinkan pekerja kebebasan untuk memilih apakah akan bergabung dengan serikat pekerja di tempat kerja atau tidak. Undang-undang hak untuk bekerja juga menjadikannya opsional bagi karyawan di tempat kerja yang berserikat untuk membayar iuran serikat atau biaya keanggotaan lain yang diperlukan untuk perwakilan serikat, apakah mereka berada di dalam serikat atau tidak. Hak untuk bekerja juga dikenal sebagai kebebasan di tempat kerja atau pilihan tempat kerja.

Poin Penting

  • Undang-undang hak untuk bekerja memberi pekerja pilihan untuk bergabung atau tidak.
  • Negara-negara tanpa undang-undang hak untuk bekerja mengharuskan karyawan untuk membayar iuran dan biaya serikat sebagai istilah untuk bekerja.

Memahami Hukum Hak untuk Bekerja

Pada tahun 1935, National Labour Relations Act (NLRA), atau Wagner Act, ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Franklin Roosevelt. Undang-undang tersebut melindungi hak karyawan untuk membentuk organisasi swakelola dan mengamanatkan pengusaha untuk terlibat dalam perundingan bersama dan negosiasi kerja dengan organisasi swadaya yang disebut serikat pekerja. Karyawan juga dipaksa membayar serikat untuk mewakili dan melindungi kepentingan mereka. NLRA mensyaratkan keanggotaan serikat sebagai syarat untuk bekerja, sehingga membatasi pekerjaan hanya untuk anggota serikat.


Sejarah Hukum Hak untuk Bekerja

Presiden Harry Truman pada tahun 1947 mengubah bagian-bagian NLRA ketika dia mengesahkan Taft-Harley Act. Undang-undang ini menciptakan undang-undang hak untuk bekerja saat ini, yang mengizinkan negara bagian untuk melarang keanggotaan wajib dalam serikat sebagai syarat untuk bekerja di sektor publik dan swasta di negara tersebut. Saat ini, 28 negara bagian telah mengesahkan undang-undang hak untuk bekerja, memberi karyawan pilihan untuk bergabung dengan pihak serikat pekerja. Negara-negara tanpa undang-undang hak untuk bekerja mengharuskan karyawan untuk membayar iuran dan biaya serikat sebagai istilah untuk bekerja. Meskipun serikat pekerja masih beroperasi penuh di negara bagian yang berhak atas pekerjaan, undang-undang melindungi karyawan negara bagian ini dengan membuat pembayaran biaya serikat sebagai keputusan elektif yang tidak terikat pada kontrak kerja karyawan. Negara-negara yang memberlakukan undang-undang hak untuk bekerja membuat kontrak serikat wajib ilegal sambil memberi pekerja dalam pengaturan serikat pekerja keuntungan dari persyaratan kontrak serikat tanpa harus membayar iuran.


Dalam upaya untuk melindungi klausul Kebebasan Berserikat, para pendukung undang-undang hak untuk bekerja setuju bahwa pekerja tidak boleh diwajibkan untuk bergabung dengan serikat pekerja jika mereka tidak tertarik. Para pendukung ini percaya bahwa negara dengan undang-undang hak untuk bekerja menarik lebih banyak bisnis daripada negara tanpa. Ini karena perusahaan lebih suka berfungsi di lingkungan di mana perselisihan di tempat kerja atau ancaman pemogokan tenaga kerja tidak akan mengganggu operasi bisnis sehari-hari mereka. Jika perusahaan-perusahaan ini membangun basis mereka di negara bagian yang berhak atas pekerjaan, pekerja juga akan bermigrasi ke negara bagian ini. Para pendukung undang-undang setuju bahwa negara bagian yang berhak atas pekerjaan memiliki tingkat pekerjaan yang lebih tinggi, pendapatan setelah pajak untuk karyawan, pertumbuhan populasi, investasi langsung asing (FDI), dan biaya hidup yang lebih rendah daripada negara bagian yang belum menerapkan undang-undang ini.

Kritik terhadap Hukum Hak untuk Bekerja

Kritikus menyatakan bahwa pekerja negara bagian yang berhak atas pekerjaan memperoleh upah lebih rendah dibandingkan dengan negara bagian lain. Karena negara bagian yang berhak atas pekerjaan memiliki biaya hidup yang lebih rendah, karyawan dibayar dengan gaji nominal yang lebih rendah daripada gaji karyawan di negara bagian tanpa undang-undang ini. Para penentang berpendapat bahwa karena undang-undang federal mengharuskan serikat untuk mewakili semua pekerja, terlepas dari apakah mereka membayar iuran serikat, pengendara gratis didorong untuk mendapatkan keuntungan dari layanan serikat tanpa biaya bagi mereka. Ini akan meningkatkan biaya pengoperasian dan pemeliharaan organisasi serikat pekerja. Selain itu, jika bisnis diberi pilihan untuk bekerja tanpa serikat pekerja, ini akan menurunkan standar keselamatan yang ditetapkan untuk karyawan mereka. Dengan mempersulit serikat untuk beroperasi dan mewakili pekerja, ketimpangan ekonomi akan diperburuk, dan kekuasaan perusahaan atas karyawan akan meningkat secara signifikan.

Pada tahun 2017, Kongres juga memperkenalkan Undang-Undang Hak Nasional untuk Bekerja yang akan memberikan pilihan kepada karyawan di seluruh negeri untuk tidak bergabung atau membayar iuran kepada serikat pekerja.