Analis Pendapatan: Deskripsi Pekerjaan dan Gaji Rata-Rata

Seorang analis pendapatan adalah jenis akuntan khusus yang melacak pendapatan perusahaan dan mencari cara untuk memperbaikinya. Analisis ini memiliki banyak aspek. Analis pendapatan melacak pendapatan dari waktu ke waktu dan menentukan arah tren. Dia menentukan bagaimana pendapatan perusahaan dibandingkan dengan pesaing di industri. Analis memecah pendapatan berdasarkan produk dan layanan individu dan menentukan barang mana yang menghasilkan uang bagi perusahaan dan mana yang tidak. Dia mencocokkan pendapatan dengan pengeluaran untuk setiap segmen bisnis untuk menentukan profitabilitas relatif dari setiap segmen. Seorang analis pendapatan harus memiliki perhatian yang hampir tidak alami terhadap detail dan sangat akurat dengan pekerjaannya.

Apa Analis Pendapatan: Deskripsi Pekerjaan dan Gaji Rata-Rata?

  • Analis pendapatan mirip dengan akuntan.
  • Seorang analis pendapatan bertanggung jawab untuk mengelola pendapatan perusahaan dan membantu membuat keputusan bisnis untuk memperbaikinya.
  • Analis pendapatan harus terbiasa dengan matematika.




Tugas Pekerjaan Revenue Analyst

Analis pendapatan bertanggung jawab untuk mengambil sekumpulan besar data numerik dan mengekstraksi dari mereka informasi berharga tentang pendapatan perusahaan yang dapat digunakan manajemen untuk membuat keputusan bisnis. Jumlah spesialisasi untuk analis pendapatan bervariasi dari satu posisi ke posisi lain, dengan perusahaan besar sering mempekerjakan analis yang lebih terspesialisasi dan perusahaan kecil mempekerjakan lebih sedikit analis tetapi melatih mereka di seluruh bidang.

Beberapa analis pendapatan menggunakan pendekatan mikro untuk menganalisis data. Dengan kata lain, mereka menarik kesimpulan dari pemeriksaan data perusahaan secara ketat. Laporan mereka dipengaruhi secara minimal oleh kekuatan eksternal atau data ekonomi yang lebih luas. Untuk jenis analis pendapatan ini, tugas pekerjaan umum termasuk mencocokkan pendapatan dengan biaya untuk berbagai segmen bisnis; melacak pendapatan produk atau layanan perusahaan, atau untuk perusahaan secara keseluruhan, dari waktu ke waktu dan membuat grafik tren; dan bertukar pikiran tentang cara-cara potensial untuk meningkatkan pendapatan tanpa memengaruhi peningkatan biaya secara bersamaan.


Misalnya, seorang analis pendapatan yang ditugaskan untuk memeriksa data internal untuk operasi ritel mungkin melacak pendapatan dari waktu ke waktu untuk berbagai produk. Selain itu, ia mungkin mencocokkan pendapatan dengan pengeluaran untuk menentukan profitabilitas relatif setiap produk. Selain menghitung angka dan memastikan tren dan margin keuntungan, seorang analis pendapatan juga harus mampu mengambil informasi yang telah dia temukan dan memformatnya menjadi laporan keuangan yang mudah dibaca dan mudah dipahami. Bagaimanapun, itu adalah anggota tim manajemen perusahaan, banyak di antaranya tidak memiliki latar belakang matematika atau akuntansi yang kuat sebagai analis pendapatan, dan yang mengandalkan data untuk membuat keputusan bisnis. Analis pendapatan menawarkan informasi berharga yang diperoleh dari analisis kuantitatif yang seringkali kompleks, tetapi ia harus menyajikan informasi ini kepada atasannya dengan cara yang masuk akal bagi orang awam.

Analis pendapatan lainnya memasukkan data makro ke dalam analisis mereka. Selain data internal, para analis ini menarik kesimpulan berdasarkan data ekonomi dari luar perusahaan, seperti tren industri, data pesaing, dan indikator ekonomi. Misalnya, tanpa melihat data eksternal, mudah untuk menyimpulkan secara keliru bahwa sedikit tren penurunan dalam pendapatan dihasilkan dari manajemen yang buruk atau keputusan bisnis yang salah arah. Salah satu tugas seorang analis pendapatan adalah mengontrol faktor-faktor eksternal saat memeriksa data. Oleh karena itu, jika sedikit penurunan pendapatan bertepatan dengan penurunan yang lebih besar dalam indikator ekonomi yang lebih luas , kesimpulan alternatif dan kemungkinan yang lebih akurat adalah bahwa manajemen baik-baik saja; itu mengurangi kerugian dalam menghadapi ekonomi yang menantang.

Keterampilan

Analisis pendapatan adalah pekerjaan menantang yang sangat bermanfaat bagi mereka yang memiliki keahlian yang tepat. Seorang analis pendapatan adalah tipe akuntan. Seperti semua akuntan, analis pendapatan harus pandai dalam menghitung angka. Untuk sebagian besar posisi di industri, keterampilan matematika tingkat lanjut, seperti kalkulus tingkat tinggi, tidak diperlukan. Namun, seorang analis pendapatan harus cenderung secara kuantitatif dan sama sekali tidak terintimidasi oleh matematika.

Perhatian terhadap detail sangat penting bagi seorang analis pendapatan. Pekerjaan tersebut memerlukan bekerja dengan kumpulan data yang besar dan mudah untuk membuat bingung. Bahkan kesalahan kecil dalam proses analisis dapat menyebabkan kesimpulan yang salah arah, yang membuat laporan keuangan analis menjadi tidak akurat. Hal ini dapat mengakibatkan manajemen membuat keputusan yang buruk berdasarkan data yang salah.

Meskipun akuntan membawa stereotip introversi dan kesendirian, keterampilan orang sangat penting bagi seorang analis pendapatan. Kebanyakan dari mereka bekerja dalam tim. Mereka akhirnya berkumpul untuk mengumpulkan temuan mereka menjadi satu laporan terpadu, terutama di perusahaan besar tempat analis pendapatan berspesialisasi. Selain itu, jalur karier yang umum bagi seorang analis pendapatan adalah memulai sebagai anggota tim dan kemudian dipromosikan menjadi pemimpin tim. Bahkan dengan keterampilan teknis yang kuat dan kemahiran numerik, membuat lompatan itu sulit tanpa keterampilan orang yang baik.

Pendidikan Diperlukan

Meskipun tidak ada persyaratan pendidikan yang kaku untuk analis pendapatan, sebagian besar perusahaan yang merekrut untuk posisi tersebut ingin melihat setidaknya gelar sarjana, lebih disukai di bidang akuntansi, keuangan, ekonomi atau statistik. Di pasar kerja modern, analis pendapatan tanpa gelar sarjana sangat sedikit dan jarang; kelulusan perguruan tinggi harus dipandang sebagai persyaratan de facto.

Banyak perusahaan, terutama perusahaan besar, lebih suka mempekerjakan akuntan publik bersertifikat (CPA) untuk posisi analis pendapatan.Menjadi CPA membutuhkan jam pendidikan minimum, lulus ujian dan kemudian bekerja di bawah CPA yang ada untuk jangka waktu tertentu.Untuk mengikuti ujian, seorang kandidat harus menyelesaikan 150 jam pendidikan postsecondary terlebih dahulu.  Ini lebih dari sekedar gelar sarjana tetapi hanya kurang dari gelar master. Perusahaan sering kali mempekerjakan analis pendapatan yang telah menyelesaikan pendidikan yang disyaratkan tetapi belum mengikuti ujian, di bawah kemungkinan, mereka menyelesaikan ujian dalam jangka waktu tertentu, biasanya satu tahun, dari tanggal penerimaan mereka. Para profesional ini dikenal sebagai kandidat CPA karena pendidikan mereka membuat mereka memenuhi syarat untuk mengambil langkah-langkah untuk menjadi CPA.

Gaji rata-rata

Analis pendapatan menghasilkan rata-rata $ 52.000 per tahun. Seseorang yang baru di bidang ini dapat mengharapkan penghasilan antara $ 34.000 dan $ 75.000. Di mana seorang karyawan cocok dalam kisaran ini bergantung pada beberapa faktor, termasuk lokasi geografis, ukuran perusahaan, dan kinerja individu. Di luar bayarannya, manfaat lain dari karier ini adalah mobilitas ke atas yang hampir tidak terbatas. Analis pendapatan secara teratur dipromosikan menjadi manajer pendapatan, pengontrol, wakil presiden dan bahkan kepala keuangan (CFO). Analis pendapatan juga melaporkan tingkat kepuasan kerja yang tinggi. Mereka cenderung bekerja dengan jam kerja yang wajar dan menikmati keuntungan yang besar, seperti jaminan perawatan kesehatan dan cuti berbayar.