REIT vs Reksa Dana Real Estat: Apa bedanya?

Apa REIT vs Reksa Dana Real Estat: Apa bedanya?

Perwalian investasi real estat (REIT) dan reksa dana real estat menawarkan diversifikasi dan cara yang mudah dan terjangkau bagi investor perorangan untuk berinvestasi di berbagai segmen pasar real estat. Mereka juga mewakili sarana yang lebih likuid untuk investasi di sektor ini daripada memiliki atau berinvestasi di real estat secara langsung.

Terdapat berbagai macam REIT dan reksa dana sektor real estat untuk dipilih. Sebelum mempertimbangkan salah satu jenis instrumen, Anda perlu memahami perbedaan utama antara keduanya, serta pro dan kontranya.

Poin Penting

  • Berinvestasi dalam aset real estat dapat membantu mendiversifikasi portofolio dan meningkatkan pengembalian.
  • REIT adalah sekuritas seperti saham yang memberi investor akses ke ekuitas atau portofolio real estat berbasis hutang. REIT biasanya berinvestasi langsung di properti atau hipotek.
  • Reksa dana real estat adalah dana terkelola yang berinvestasi di DIRE, saham dan indeks real estat, atau keduanya.




REIT

REIT adalah perusahaan, perwalian, atau asosiasi yang berinvestasi langsung di real estat melalui properti atau hipotek. Mereka berdagang di bursa saham dan dibeli dan dijual seperti saham.

Tiga jenis utama adalah REIT ekuitas, REIT hipotek, dan REIT hibrida. Ekuitas REIT memiliki dan berinvestasi di properti seperti apartemen, gedung perkantoran, pusat perbelanjaan, dan hotel. Pendapatan dihasilkan terutama dari sewa properti yang mereka miliki atau miliki bagiannya. Mayoritas DIRE adalah ekuitas. (Untuk lebih lanjut, lihat: Apa Risiko dari Dana Investasi Real Estat? )

Hipotek REIT berinvestasi dalam hipotek perumahan dan komersial. REIT ini meminjamkan uang untuk hipotek, atau membeli hipotek atau sekuritas berbasis mortgage (MBS) yang ada. Pendapatan terutama dihasilkan oleh bunga yang diperoleh dari pinjaman hipotek.

REIT hibrida adalah kombinasi REIT ekuitas dan hipotek.

REIT membayar dividen. Mereka diharuskan oleh Internal Revenue Service (IRS) untuk membayar sebagian besar keuntungan kena pajak mereka kepada pemegang saham melalui dividen. Perusahaan REIT tidak membayar pajak penghasilan badan.


Reksa Dana Real Estat

Reksa dana adalah investasi gabungan yang dikelola secara profesional dan berinvestasi dalam berbagai sarana, seperti saham dan obligasi. Investor membeli saham reksa dana , atau unit, yang dibeli atau ditebus dengan nilai aktiva bersih saat ini (NAB). NAB dihitung sekali sehari dan didasarkan pada harga penutupan sekuritas dalam portofolio reksa dana. (Untuk lebih lanjut, lihat: Risiko Dana Sektor Real Estat .)

Reksa dana real estat biasanya berinvestasi dalam saham REIT, saham terkait real estat, atau kombinasi keduanya.

Pertimbangan Khusus

REIT dan reksa dana real estat memberi investor individu dengan akses modal terbatas ke investasi real estat yang terdiversifikasi atau terkonsentrasi karena mereka memiliki investasi minimum yang relatif rendah. Jika ada diversifikasi yang mereka sediakan, kedua jenis dana tersebut membantu mengurangi risiko.

Bergantung pada strategi investasi mereka , reksa dana real estat dapat menjadi sarana investasi yang lebih terdiversifikasi daripada DIRE. Ini dapat mengurangi biaya transaksi bagi mereka yang mencari diversifikasi lebih besar yang terkonsentrasi pada satu atau beberapa dana. Mereka juga mendapatkan keuntungan dari manajemen dan penelitian portofolio profesional.

Dana real estat memberikan pendapatan dividen dan potensi apresiasi modal bagi investor jangka menengah hingga panjang. Ingat, REIT harus membagikan setidaknya 90% dari penghasilan kena pajak kepada pemegang saham setiap tahun dalam bentuk dividen.

Nilai real estat cenderung meningkat selama masa inflasi, karena harga dan sewa properti naik. Oleh karena itu, REIT dan reksa dana real estat dapat berfungsi sebagai lindung nilai potensial terhadap inflasi.

Terakhir, kedua jenis dana real estat menyediakan likuiditas yang biasanya merupakan kelas aset yang tidak likuid.

Kekurangan

Seperti halnya investasi lainnya, ada risiko untuk berinvestasi di REIT dan reksa dana real estat. Pengembalian tidak dijamin.

Selain itu, seperti semua dana khusus sektor, dana yang berfokus pada real estat bisa lebih tidak stabil daripada dana dengan cakrawala investasi yang lebih luas , seperti dana yang melacak indeks S&P 500. Singkatnya, ketika pasar real estat goyah, dana di sektor ini menderita. Tentu saja, yang terjadi sebaliknya ketika pasar real estat sedang berkembang pesat.

Kenaikan suku bunga juga dapat mempengaruhi pengembalian dana real estat. Misalnya, REIT mengandalkan hutang atau uang pinjaman untuk memperoleh properti. Ketika suku bunga naik, begitu pula biaya pinjaman, yang bisa memotong keuntungan.

Contoh REIT vs. Real Estate Mutual Fund

Jika Anda ingin berinvestasi di pasar real estat Kota New York yang dinamis dan terkenal mahal, misalnya, pertimbangkan Empire State Realty Trust Inc. ( ESRT ) yang diberi nama dengan tepat — REIT yang dapat mengklaim Empire State Building yang ikonik sebagai salah satu properti portofolionya. Portofolionya berjumlah enam ritel dan 14 properti perkantoran di Manhattan dan wilayah metropolitan New York City. (Untuk lebih lanjut, lihat: Berinvestasi di New York City REITs .) 

T. Rowe Price Real Estate (TRREX) adalah contoh reksa dana sektor (real estate) dengan kepemilikan yang beragam. Menawarkan sekitar 40 kepemilikan, ia berinvestasi terutama di REIT serta perusahaan terkait real estat yang diperdagangkan secara publik. (Untuk lebih lanjut, lihat: Memiliki REIT Ekuitas vs. REIT Hipotek: Apa Perbedaannya? )

Garis bawah

REIT dan reksa dana real estat memiliki perbedaan, tetapi keduanya serupa karena keduanya menawarkan likuiditas dan cara yang dapat diakses untuk mendapatkan eksposur ke aset real estat yang terdiversifikasi. Untuk investor ritel tanpa modal yang signifikan, dana real estat ini menciptakan jalan untuk berinvestasi di berbagai properti yang mungkin berada di luar jangkauan. Investor jangka panjang, khususnya, memiliki potensi untuk mendapatkan keuntungan dari pendapatan dividen dan apresiasi modal di kemudian hari. Sebelum berinvestasi di keduanya, pastikan Anda memahami perbedaan antara keduanya, serta risiko dan imbalan yang menyertainya.