Nilai keuntungan


Apa Nilai keuntungan?

Dalam terminologi pemasaran, nilai yang dirasakan adalah evaluasi pelanggan atas manfaat suatu produk atau layanan, dan kemampuannya untuk memenuhi kebutuhan dan harapan mereka, terutama dibandingkan dengan rekan-rekannya.


Profesional pemasaran mencoba memengaruhi nilai yang dirasakan konsumen dari suatu produk dengan mendeskripsikan atribut yang membuatnya lebih unggul dari persaingan.

Poin Penting

  • Nilai yang dirasakan adalah persepsi pelanggan sendiri tentang produk atau layanan jasa atau keinginan mereka, terutama dibandingkan dengan produk pesaing.
  • Nilai yang dirasakan diukur dengan harga yang bersedia dibayar masyarakat untuk barang atau jasa.
  • Pemasaran produk atau layanan melibatkan upaya untuk mempengaruhi dan meningkatkan nilai yang dirasakan, yang dapat menekankan kualitas seperti desain estetika, aksesibilitas, atau kenyamanannya.

Memahami Nilai Persepsi

Nilai yang dirasakan turun ke harga yang bersedia dibayar publik untuk barang atau jasa. Bahkan keputusan cepat yang dibuat di lorong toko melibatkan analisis kemampuan produk untuk memenuhi kebutuhan dan memberikan kepuasan dibandingkan dengan produk lain dengan nama merek yang berbeda.

Pekerjaan  profesional pemasaran adalah meningkatkan nilai yang dirasakan dari merek yang mereka jual.

Penetapan harga produk mempertimbangkan nilai yang dirasakan. Dalam beberapa kasus, harga suatu produk atau jasa mungkin lebih berkaitan dengan daya tarik emosionalnya daripada dengan biaya produksi yang sebenarnya.

Referensi cepat

Bahkan keputusan cepat yang dibuat di lorong toko melibatkan analisis kemampuan produk yang dirasakan untuk memenuhi kebutuhan dan memberikan kepuasan.

Jenis Nilai Utilitas yang Dipersepsi

Pemasar yang ingin memengaruhi nilai yang dirasakan dari suatu produk menentukan atributnya dalam kaitannya dengan kegunaannya, atau manfaat dan nilai ekstra yang diharapkan pelanggan untuk menggunakannya. Kegunaan yang dirasakan dari banyak produk dan layanan mungkin sangat berbeda bahkan di antara produk yang serupa atau hampir identik.

Ada lima jenis utilitas yang ingin dibuat oleh perusahaan melalui kampanye pemasaran untuk produk:

  • Kegunaan bentuk adalah daya tarik estetika dari desain fisik suatu produk. Bahkan produk yang bermanfaat seperti wajan dapat meningkatkan nilai yang dirasakan karena desainnya yang menarik.
  • Utilitas tugas adalah nilai yang melekat pada layanan yang menghemat waktu, tenaga, atau uang pelanggan. Toko-toko perincian mobil dan layanan binatu menawarkan nilai utilitas.
  • Utilitas waktu mengacu pada kemudahan akses ke layanan atau produk, seperti layanan 24 jam dibandingkan dengan 9 hingga 5 jam.
  • Utilitas tempat adalah kenyamanan lokasi, seperti gerai makanan cepat saji yang berada di sekitar sudut dibandingkan dengan restoran yang jaraknya 20 mil.
  • Utilitas kepemilikan mengacu pada kemudahan membeli produk. Sebuah toko serba ada yang menampilkan pemesanan online, pengantaran ke rumah, atau penjemputan di toko bertujuan untuk utilitas kepemilikan.

Pertimbangan Khusus Nilai Persepsi

Merek perusahaan dimaksudkan untuk mengkomunikasikan serangkaian harapan yang terkait dengan produk atau layanannya. Itulah mengapa merek yang sudah mapan bisa mendapatkan harga yang lebih tinggi daripada produk generiknya. Advil dan Motrin sama-sama mengandung ibuprofen, tetapi harga kedua merek lebih tinggi daripada ibuprofen generik.

Barang mewah, bagaimanapun, membawa persepsi nilai ke tingkat lain dengan tambahan prestise. Nilai tertinggi barang mewah tidak terkait dengan kegunaannya, tetapi dengan prestise yang disyaratkan untuk memiliki dan menggunakannya. Nilai yang dirasakan dari jam tangan Rolex tidak didasarkan pada fungsinya tetapi dengan citranya sebagai tanda kesuksesan pribadi dan cita rasa yang halus.

Di ujung skala yang berlawanan, beberapa merek dipasarkan sebagai penawaran cerdas. Nilai yang dirasakan dari suatu produk mungkin harganya yang rendah dibandingkan dengan pesaing dengan kualitas yang sama.