Tinjauan Resesi Masa Lalu

Tahukah Anda bahwa telah terjadi beberapa resesi di AS sejak Depresi Hebat ? Ini mungkin mengejutkan, terutama ketika Anda melihat peristiwa ini diliput di media sebagai kengerian satu kali.

Apa Tinjauan Resesi Masa Lalu?

Resesi secara historis telah didefinisikan sebagai dua kuartal berturut-turutpenurunan PDB, nilai gabungan dari semua barang dan jasa yang diproduksi di AS  Ini berbeda dari produk nasional bruto (GNP) karena tidak termasuk nilai barang dan jasa yang diproduksi oleh perusahaan AS di luar negeri atau barang dan jasa yang diterima di AS sebagai impor.2

Definisi yang lebih modern dari resesi yang digunakan oleh National Bureau of Economic Research (NBER) Dating Committee, kelompok yang dipercaya untuk menyebut tanggal mulai dan berakhirnya resesi, adalah “penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang tersebar di seluruh ekonomi, berlangsung lama. lebih dari beberapa bulan. “


Pada tahun 2007, ekonom di Federal Reserve Board (FRB), Jeremy J. Nalewaik, menyarankan bahwa kombinasi PDB dan pendapatan domestik bruto (GDI) mungkin lebih akurat dalam mendefinisikan resesi.  Berikut ini adalah beberapa resesi terbesar dalam sejarah Amerika Serikat.

Resesi Sejarah

Mari kita lihat beberapa resesi ini menurut beberapa karakteristik utama.

  • Durasi : Berapa lama resesi resmi berlangsung?
  • Penurunan PDB : Seberapa banyak pendapatan nasional turun?
  • Tingkat pengangguran puncak : Berapa proporsi angkatan kerja yang menganggur?
  • Alasan dan penyebab : Keadaan historis unik apa yang berkontribusi pada perkembangan resesi ini?

Referensi cepat

NBER secara resmi mengumumkan diakhirinya ekspansi ekonomi pada Februari 2020 ketika AS jatuh ke dalam resesi di tengah pandemi virus korona.

Resesi Roosevelt: (Mei 1937 – Juni 1938)

  • Durasi: 13 bulan
  • Penurunan PDB: 10%
  • Tingkat pengangguran puncak: 20%
  • Alasan dan penyebab: Pasar saham jatuh pada akhir 1937.  Bisnis menyalahkan “New Deal”, serangkaian proyek pekerjaan infrastruktur yang dibiayai pemerintah melalui Works Projects Administration (WPA) dan Civilian Conservation Corps (CCC).8  Proyek-proyek ini menyediakan pekerjaan bagi lebih dari 250.000 laki-laki.  Pemerintah menyalahkan “pemogokan modal” (kurangnya investasi) di pihak bisnis, sementara “Dealer Baru” menyalahkan pemotongan dana WPA.7  Empat tahun pertamapemotongan asuransi Jaminan Sosial menarik $ 2 miliar keluar dari peredaran saat ini.




Resesi Serikat: (Februari 1945 – Oktober 1945)

  • Durasi: Delapan bulan
  • Penurunan PDB: 10,9%
  • Tingkat pengangguran puncak: 5,2%
  • Alasan dan penyebab: Berakhirnya akhir Perang Dunia II, dimulainya demobilisasi pasukan militer, dan transisi yang lambat ke produksi sipil menandai periode ini.Produksi perang hampir berhenti dan para veteran baru saja mulai memasuki kembali angkatan kerja.  Itu juga dikenal sebagai “Resesi Serikat Pekerja”, karena serikat pekerja mulai menegaskan kembali diri mereka sendiri. Upah minimum meningkat dan kredit ketat.

Resesi Pasca Perang: (November 1948 – Oktober 1949)

  • Durasi: 11 bulan
  • Penurunan PDB: 1,7%
  • Tingkat pengangguran puncak: 5,7%
  • Alasan dan Penyebab: Ketika para veteran yang kembali memasuki kembali angkatan kerja dalam jumlah besar untuk bersaing mendapatkan pekerjaan dengan pekerja sipil yang sudah ada yang memasuki angkatan kerja selama perang, pengangguran mulai meningkat.Tanggapan pemerintah sangat minim karena lebih mengkhawatirkan inflasi daripada pengangguran pada saat itu.

Resesi Pasca-Perang Korea: (Juli 1953 – Mei 1954)

  • Durasi: 10 bulan
  • Penurunan PDB: 2,7%
  • Tingkat pengangguran puncak: 5,9%
  • Alasan dan penyebab: Setelah periode inflasi setelah Perang Korea, lebih banyak dolar diarahkan untuk keamanan nasional.  Federal Reserve mengetatkan kebijakan moneter untuk mengekang inflasi pada tahun 1952. Perubahan dramatis dalam suku bunga menyebabkan meningkatnya pesimisme tentang ekonomi dan penurunan permintaan agregat .

Resesi Eisenhower: (Agustus 1957 – April 1958)

  • Durasi: Delapan bulan
  • Penurunan PDB: 3,7%
  • Tingkat pengangguran puncak: 7,4%
  • Alasan dan penyebab: Pemerintah mengetatkan kebijakan moneter dibandingkan dengan tahun-tahun sebelum resesi untuk mengekang inflasi, tetapi harga-harga di AS terus meningkat hingga tahun 1959.  Resesi dunia yang tajam dan dolar AS yang kuat berkontribusi pada defisit perdagangan luar negeri .

Resesi “Rolling Adjustment”: (April 1960 – Februari 1961)

  • Durasi: 10 bulan
  • Penurunan PDB: 1,6%
  • Tingkat pengangguran puncak: 6,9%
  • Alasan dan penyebab: Resesi ini juga dikenal sebagai “penyesuaian bergulir” bagi banyak industri besar AS, termasuk industri otomotif.Orang Amerika mulai beralih ke membeli mobil kompak dan sering kali mobil buatan asing dan industri menghabiskan persediaan. Produk nasional bruto (GNP) dan permintaan produk menurun.

Resesi Nixon: (Desember 1969 – November 1970)

  • Durasi: 11 bulan
  • Penurunan PDB: 0,6%
  • Tingkat pengangguran puncak: 5.9%
  • Alasan dan penyebab: Kenaikan inflasi menyebabkan pemerintah menerapkan kebijakan moneter yang sangat ketat.Struktur belanja pemerintah menambah kontraksi kegiatan ekonomi.

Resesi Krisis Minyak: (November 1973 – Maret 1975)

Resesi Krisis Energi: (Januari 1980 – Juli 1980)

Resesi Krisis Iran / Energi: (Juli 1981 – November 1982)

Resesi Perang Teluk: (Juli 1990 – Maret 1991)

Resesi 9/11: (Maret 2001 – November 2001)

Resesi Hebat: (Desember 2007 – Juni 2009)

Covid-19 Resesi (Februari 2020 – Sedang Berlangsung)

Garis bawah

Jadi, apa kesamaan dari semua resesi yang sangat berbeda ini? Dalam banyak kasus, faktor tunggal terpenting adalah periode kebijakan moneter ekspansif pada tahun-tahun sebelum resesi, terkadang untuk membantu mendanai pengeluaran perang pemerintah atau dalam upaya untuk menggelembungkan kembali ekonomi setelah putaran resesi sebelumnya.

Begitu gelembung utang yang dihasilkan meletus atau berakhirnya perang menyebabkan pemotongan dalam ekspansi moneter, investasi berbasis utang dan malinvestasi selama beberapa tahun yang berlebihan cenderung terhapus dalam proses deflasi utang dalam waktu yang relatif singkat. Hal ini meningkatkan pengangguran dan menurunkan PDB.

Di luar tren moneter yang mendasarinya, guncangan ekonomi riil seringkali membantu memicu titik balik menuju resesi.Pertama, perubahan harga minyak tampak konsisten dan sering menjadi pendahulu historis bagi resesi AS.  Lonjakan harga minyak telah mendahului atau bertepatan dengan 10 dari 12 resesi pasca-PD II.  Ini menyoroti bahwa sementara integrasi ekonomi global yang memungkinkan upaya kerja sama yang lebih efektif antar pemerintah telah meningkat dari waktu ke waktu, integrasi itu sendiri mengikat ekonomi dunia lebih erat, membuat mereka lebih rentan terhadap masalah di luar perbatasan mereka.