Perdagangan online-ke-offline (O2O)


Apa Perdagangan online-ke-offline (O2O)?

Perdagangan online-ke-offline (O2O) adalah strategi bisnis yang menarik calon pelanggan dari saluran online untuk melakukan pembelian di toko fisik. Perdagangan online-ke-offline (O2O) mengidentifikasi pelanggan di ruang online, seperti melalui email dan iklan Internet, dan kemudian menggunakan berbagai alat dan pendekatan untuk membujuk pelanggan meninggalkan ruang online. Jenis strategi ini menggabungkan teknik yang digunakan dalam pemasaran online dengan yang digunakan dalam pemasaran fisik .


Poin Penting

  • Perdagangan online-ke-offline (O2O) adalah model bisnis yang menarik pelanggan potensial dari saluran online untuk melakukan pembelian di toko fisik.
  • Teknik yang dapat diterapkan oleh perusahaan perdagangan O2O termasuk pengambilan barang yang dibeli secara online di dalam toko, memungkinkan barang yang dibeli secara online dikembalikan ke toko fisik, dan memungkinkan pelanggan untuk memesan secara online saat berada di toko fisik.
  • Pembelian Whole Foods Markets oleh Amazon dan akuisisi Jet.com oleh Walmart adalah dua contoh perdagangan O2O.
  • Target, Walmart, CVS, dan banyak pengecer lainnya telah meningkatkan pengiriman ke rumah dan / atau layanan penjemputan di tepi jalan sebagai dua strategi O2O yang efektif untuk memenuhi kebutuhan konsumen akan opsi belanja yang aman.

Cara Kerja Perdagangan Online-Ke-Offline (O2O)

e-commerce yang menjual barang secara online, terutama dalam hal harga dan pilihan. Toko fisik membutuhkan biaya tetap yang tinggi (sewa) dan banyak karyawan untuk menjalankan toko dan, karena ruang terbatas, mereka tidak dapat menawarkan banyak pilihan barang. Pengecer online dapat menawarkan banyak pilihan tanpa harus membayar banyak karyawan dan hanya membutuhkan akses ke perusahaan pengiriman untuk menjual barang mereka.

Beberapa perusahaan yang memiliki keberadaan online dan kehadiran offline (toko fisik) memperlakukan dua saluran yang berbeda sebagai pelengkap daripada pesaing. Tujuan perdagangan online-ke-offline adalah untuk menciptakan kesadaran produk dan layanan secara online, memungkinkan calon pelanggan untuk meneliti penawaran yang berbeda dan kemudian mengunjungi toko fisik lokal untuk melakukan pembelian. Teknik yang dapat diterapkan oleh perusahaan perdagangan O2O termasuk pengambilan barang yang dibeli secara online di dalam toko, memungkinkan barang yang dibeli secara online dikembalikan ke toko fisik, dan memungkinkan pelanggan untuk memesan secara online saat berada di toko fisik.

Pertimbangan Khusus

Maraknya perdagangan online-to-offline tidak menghilangkan keuntungan yang dinikmati perusahaan e-commerce. Perusahaan dengan toko fisik masih akan memiliki pelanggan yang mengunjungi toko fisik untuk melihat bagaimana suatu barang cocok atau terlihat, atau untuk membandingkan harga, hanya untuk akhirnya melakukan pembelian secara online (disebut sebagai ” showrooming “). Oleh karena itu, tujuannya adalah untuk menarik jenis pelanggan tertentu yang terbuka untuk berjalan kaki atau mengemudi ke toko lokal daripada menunggu paket tiba melalui pos.

Referensi cepat

Online-to-offline (O2O) berkaitan dengan, tetapi tidak sama dengan, konsep model “klik-ke-batu bata” atau ” klik-dan-mortir “.

Tren Perdagangan Online-Ke-Offline (O2O)

Pertimbangkan pembelian Whole Foods senilai $ 13,7 miliar dari Amazon pada tahun 2017 dan Anda dapat melihat di mana pemimpin dalam perdagangan online menempatkan beberapa taruhannya — dalam ruang fisik.Amazon bahkan akan membiarkan Andamembayar dengan kartu kredit Amazon Prime Anda di Whole Foods dan mendapatkan hadiah 5%, sama seperti jika Anda menggunakan kartu Amazon Anda untuk membayar secara online.

Itu tidak berarti bahwa pengecer tradisional juga tidak melakukan lindung nilai atas taruhan mereka.Walmart telah menghabiskan banyak uang untuk menjembatani kesenjangan antara pengguna online dan lokasi ritel, termasuk pembelian perusahaan e-commerce Jet.com tahun 2016 seharga sekitar $ 3 miliar.Salah satu tujuan Walmart untuk akuisisi ini adalah untuk membuat terobosan dalam menjangkau penduduk kota dan pelanggan milenial, demografi yang sangat menarik Jet dengan basis pengguna besar mereka yang menambahkan sekitar 400.000 pembeli baru setiap bulan.

Mengakuisisi perusahaan yang sudah memiliki basis pelanggan belanja online yang besar hanyalah salah satu yang digunakan pengecer strategi perdagangan O2O seperti Walmart.Layanan yang diperluas seperti pengiriman bahan makanan ke rumah dan penjemputan di tepi jalan adalah layanan O2O lain yang ditawarkan pengecer.Target, Walmart, CVS, Kohl’s, Best Buy, dan banyak pengecer lainnya semuanya menawarkan pickup tepi jalan tanpa kontak.Layanan ini memungkinkan pembeli untuk membeli apa yang mereka butuhkan dengan aman dan tepat waktu tanpa harus memasuki toko atau meninggalkan mobil mereka.Eksekutif Walmart melihat jenis layanan bernilai tambah ini sebagai kunci pertumbuhan perusahaan dan melaporkan bahwa penjualan e-commerce tumbuh 97% di AS pada kuartal kedua tahun 2020.