Strategi terbaik untuk investor emas

Mengejar emas telah menyebabkan pembunuhan dan kekacauan, perang dan daya tarik yang tak henti-hentinya untuk sebagian besar sejarah. Emas sangat penting sehingga menjadi sinonim dengan kata “kekayaan”. Tetapi memiliki nugget emas, koin, atau kontrak berjangka tidak berarti nilai portofolio Anda meningkat, atau aman. Mari jelajahi emas berjangka, serta penggunaannya dalam portofolio investasi.

Apa Strategi terbaik untuk investor emas?

  • Berinvestasi dan memperdagangkan emas bisa bermanfaat, dan emas berjangka adalah cara mudah untuk memulai.
  • Emas dapat diperdagangkan seperti komoditas, bersama dengan logam mulia lainnya, di mana pertimbangan penawaran dan permintaan ikut bermain.
  • Pada saat yang sama juga berfungsi sebagai mata uang, meminjamkannya ke beberapa strategi perdagangan berbeda yang ditemukan di pasar forex.

Di Suatu Tempat Di Atas Cakrawala

Sebagian besar emas yang dipasok ke pasar setiap tahun masuk ke produk manufaktur, dengan sisanya masuk ke investor swasta dan  cadangan moneter. Emas memiliki sejarah panjang digunakan sebagai mata uang atau sebagai cadangan untuk bentuk uang lainnya. Namun, standar emas saat ini tidak digunakan oleh pemerintah mana pun, karena telah digantikan sepenuhnya oleh mata uang fiat .


(Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat The Gold Standard Revisited .)

Berinvestasi di pasar keuangan menuntut kemampuan untuk mengubah perspektif dari waktu ke waktu. Jika emas batangan atau Krugerrands (koin emas Afrika Selatan satu ons) dibeli, maka kepemilikan fisik emas itu tetap sama terlepas dari harga pasar. Investasi adalah pilihan untuk mempertaruhkan modal dengan harapan memperoleh keuntungan. Namun kepemilikan adalah demi kepemilikan, terlepas dari berapa pun harga yang didapat.

Diversifikasi portofolio berarti memvariasikan kelas aset. Saham adalah salah satu kelas aset. Emas adalah hal lainnya. Memiliki saham perusahaan berarti memiliki saham ekuitas di suatu perusahaan. Nilainya naik atau turun, perubahan dengan pasar dan sertifikat kertas tidak bisa bernilai apa-apa. Nilai emas naik dan turun dan berubah seiring pasar tetapi tidak pernah bernilai apa-apa. Di situlah letak perbedaan utama. Anda mungkin tidak mendapat untung dari memiliki emas, tetapi setidaknya Anda akan memiliki aset berwujud yang diinginkan, berapa pun nilai moneternya.

Perencanaan portofolio juga mempertimbangkan niat. Apakah niat untuk menambah kekayaan atau memiliki emas, yang sewaktu-waktu dapat ditukar dengan makanan atau tempat berteduh? Kedua tujuan tersebut dapat dicapai dengan pengetahuan tentang pasar. Emas yang disimpan untuk keadaan darurat berbeda dengan membeli kontrak berjangka atau saham di perusahaan pertambangan emas. Menahan emas dalam keadaan darurat tidak selalu meningkatkan kekayaan. Emas bisa menjadi bagian dari kekayaan seseorang, tapi bisa juga turun nilainya.


Mari bandingkan membeli emas Krugerrands dengan membeli aset fisik lain, seperti rumah. Apakah harga rumah naik atau turun, Anda masih memiliki rumah untuk ditinggali dan itu adalah bagian dari tanah milik Anda. Apakah harga emas Krugerrands naik atau turun, Anda tetap memegangnya dan itu adalah bagian dari harta Anda. Sekarang mari kita lihat pembelian saham dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) seperti SPDR Gold Shares GLD (NYSE: GLD ) (Gambar 2). Jika harga turun dari tempat Anda membelinya, Anda telah kehilangan uang dan kertas bahkan mungkin menjadi tidak berharga, jika aksi jual pasar sangat membayangi aksi beli. Konon, ETF didukung oleh cadangan emas berwujud, tetapi nilai saham ETF sensitif terhadap dislokasi teknis (penawaran vs. permintaan).

Emas Berjangka

Ada dua cara untuk berinvestasi di pasar emas, baik membeli komoditas fisik emas atau membeli kontrak berjangka. Membeli emas komoditas fisik adalah memiliki kepemilikan. Jadi, meski harga akan berfluktuasi, kepemilikan bersifat final. Membeli kontrak atau saham berjangka adalah spekulasi, di mana Anda tidak memiliki emas tetapi bisa mendapat untung.

(Untuk mempelajari lebih lanjut, baca Pertarungan Emas: ETF Vs. Berjangka dan Perdagangan Kontrak Berjangka Emas dan Perak .)

Kontrak berjangka emas adalah perjanjian yang mengikat secara hukum untuk pengiriman emas di masa depan dengan harga yang disepakati. Kontrak distandarisasi oleh bursa berjangka mengenai kuantitas, kualitas, waktu dan tempat pengiriman. Hanya harganya yang bervariasi. Kontrak tersebut mengacu pada komoditas “emas”. Saham emas bukanlah komoditas dalam pengertian ini. Saham penambang emas atau perusahaan terkait menawarkan saham, tetapi ini tidak mewakili segala bentuk kepemilikan emas.

Emas batangan adalah segala jenis produk emas yang dijual untuk kandungan emasnya. Harga emas batangan dalam bentuk apapun mengikuti harga spot emas harian. Emas batangan pasar internasional. Permintaannya global. Emas diperdagangkan di suatu tempat di dunia hampir setiap jam sepanjang hari.

Komoditas Emas

Ungkapan ” flight to quality ” biasanya mengacu pada emas, yang sering disebut currency of last resort. Premisnya adalah jika ada keruntuhan ekonomi dan uang kertas menjadi usang, emas akan mempertahankan nilainya. Mata uang adalah segala bentuk uang di negara mana pun, dan uang adalah segala sesuatu yang dapat ditukar atau ditukar dengan sesuatu yang lain, menjadikan emas sebagai bentuk utama uang selama resesi ekonomi.

(Untuk bacaan lebih lanjut tentang bagaimana uang ditukar, baca Dari Barter ke Uang Kertas .)

Jika ingin memiliki komoditas sebagai alternatif alat tukar, belilah emas batangan. Mata uang asing tidak menggantikan emas karena tidak ada negara yang menggunakan standar emas. Pembelian mungkin membutuhkan lebih banyak atau lebih sedikit emas, tergantung pada permintaan, tetapi emas biasanya dapat diterima. (Untuk lebih lanjut, lihat Apa Itu Uang? )

Stok emas tidak ditukar dengan emas. Kontrak berjangka emas jarang ditebus dengan emas. Membeli dana emas atau indeks tidak berarti Anda memiliki komoditas emas. Membeli mata uang asing bukanlah pengganti komoditas emas.

Kepemilikan emas dicapai hanya dengan membeli emas batangan. Emas batangan adalah segala jenis produk emas yang dijual untuk kandungan emasnya. Ini bisa berupa koin emas, batangan emas atau perhiasan emas.

Perdagangan Emas dan Inflasi

Uang dan emas mungkin tampak sama, dan semuanya dapat menjadi mata uang yang sama-sama dapat diterima, tetapi keduanya berbeda. Uang adalah segala sesuatu yang diterima sebagai pembayaran. Mata uang seringkali spesifik untuk negara tertentu dan diwakili oleh uang kertas yang dikeluarkan oleh pemerintah. Itu uang tapi bukan emas. Emas (serta perak) adalah uang dan alat tukar. Emas bisa menjadi mata uang, tetapi juga lebih dari itu, karena merupakan aset berwujud dan satu-satunya investasi yang tidak menghasilkan uang dengan hutang.

Gambar 4 di bawah ini menunjukkan hubungan terbalik antara emas dan dolar AS.

Grafik berikutnya (Gambar 5) menunjukkan hubungan terbalik antara dolar AS dan franc Swiss. Franc Swiss umumnya bergerak berlawanan dengan dolar AS. Franc Swiss berkorelasi positif dengan emas. Korelasi adalah alat manajemen yang baik untuk membuat alokasi dalam portofolio .

Emas dan Mata Uang

Pasar valuta asing (forex atau FX) mengacu pada pasar mata uang. Pasar valuta asing tidak menyiratkan representasi emas. Ini jelas merupakan mata uang satu negara terhadap negara lain. Uang fiat tidak dapat ditukar dengan apa pun, sementara emas selalu mempertahankan status moneter.

(Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Pertanyaan Umum Tentang Perdagangan Mata Uang .)

Grafik berikutnya (Gambar 6) adalah nilai lintas (atau pasangan mata uang yang tidak termasuk dolar AS) dibandingkan dengan emas. Tidak ada uang kertas negara yang dapat diubah menjadi emas dalam jumlah yang telah ditentukan sebelumnya.

Pasangan euro / yen Jepang berkorelasi positif dengan emas (Gambar 5), harganya naik atau turun pada saat yang bersamaan. Pembelian emas dan pasangan mata uang ini tidak terdiversifikasi karena kerugian atau keuntungannya dua kali lipat.

(Untuk lebih lanjut, lihat Tales from the Trenches: Profitabilitas Negatif Sempurna .)

Pada Gambar 7, SPY sudah naik bertahun-tahun sebelum emas mulai naik. Dari 2004 hingga 2008, SPY naik 50%. Emas tidak mulai naik keluar dari kisaran sampai akhir 2007. Pasar saham jatuh kembali ke posisi terendah tahun 2004 dan harga emas juga lebih rendah. Komoditas tertinggal dari pasar ekuitas untuk siklus waktu ini. Jelas, manajemen portofolio lebih efektif ketika siklus ekonomi diperhitungkan.

Garis bawah

Ada pepatah mengatakan bahwa “komoditas akan melindungi portofolio dari risiko pasar .” Namun, ada beberapa risiko pasar, risiko sistemik, dan risiko harga di setiap kelas aset. Satu-satunya perlindungan untuk portofolio adalah pengelolaan aset yang bijaksana. Dengan kata lain, meski emas memiliki banyak keuntungan bagi investor, namun memegang emas tidak menjamin apresiasi aset. Sentuhan Midas benar-benar hanya pengelolaan uang yang baik.