Perangkap likuiditas dan contoh

Apa Perangkap likuiditas dan contoh?

Jebakan likuiditas adalah situasi ekonomi yang kontradiktif di mana suku bunga sangat rendah dan suku bunga tabungan tinggi, membuat  kebijakan moneter tidak efektif. Pertama kali dijelaskan oleh ekonom John Maynard Keynes, selama jebakan likuiditas, konsumen memilih untuk menghindari obligasi dan menyimpan dananya dalam tabungan tunai karena kepercayaan yang berlaku bahwa suku bunga dapat segera naik (yang akan mendorong harga obligasi turun). Karena obligasi memiliki hubungan terbalik dengan suku bunga, banyak konsumen yang tidak mau memiliki aset dengan harga yang diperkirakan akan turun. Pada saat yang sama, upaya bank sentral untuk memacu aktivitas ekonomi terhambat karena tidak dapat menurunkan suku bunga lebih lanjut untuk memberikan insentif kepada investor dan konsumen.

Poin Penting

  • Jebakan likuiditas adalah ketika kebijakan moneter menjadi tidak efektif karena tingkat suku bunga yang sangat rendah dikombinasikan dengan konsumen yang lebih memilih untuk menabung daripada berinvestasi pada obligasi atau investasi lain dengan imbal hasil lebih tinggi.
  • Sementara jebakan likuiditas adalah fungsi dari kondisi ekonomi, ini juga psikologis karena konsumen membuat pilihan untuk menimbun uang tunai daripada memilih investasi dengan bayaran lebih tinggi karena pandangan ekonomi negatif.
  • Perangkap likuiditas tidak terbatas pada obligasi. Ini juga mempengaruhi area ekonomi lainnya, karena konsumen menghabiskan lebih sedikit untuk produk yang berarti bisnis cenderung tidak mempekerjakan.
  • Beberapa cara untuk keluar dari perangkap likuiditas termasuk menaikkan suku bunga, berharap situasi akan mengatur dirinya sendiri saat harga turun ke level yang menarik, atau peningkatan pengeluaran pemerintah.




Memahami Jebakan Likuiditas

Dalam jebakan likuiditas, jika bank cadangan suatu negara, seperti Federal Reserve di AS, mencoba untuk merangsang ekonomi dengan meningkatkan jumlah uang beredar, tidak akan ada efek pada suku bunga, karena orang tidak perlu didorong untuk menahan tambahan. tunai.

Sebagai bagian dari jebakan likuiditas , konsumen terus menyimpan dana di rekening simpanan standar, seperti rekening tabungan dan giro, alih-alih dalam opsi investasi lain, bahkan ketika sistem bank sentral mencoba untuk merangsang perekonomian melalui suntikan dana tambahan. Tingkat tabungan konsumen yang tinggi, sering kali didorong oleh keyakinan akan peristiwa ekonomi negatif di masa depan, menyebabkan kebijakan moneter secara umum tidak efektif.

Keyakinan akan peristiwa negatif di masa depan adalah kuncinya, karena sebagai konsumen menimbun uang tunai dan menjual obligasi, ini akan mendorong harga obligasi turun dan hasil naik. Meski imbal hasil naik, konsumen tidak tertarik membeli obligasi karena harga obligasi turun. Mereka lebih suka menyimpan uang tunai dengan hasil yang lebih rendah.


Masalah penting dari jebakan likuiditas melibatkan lembaga keuangan yang kesulitan menemukan peminjam yang memenuhi syarat. Hal ini diperparah oleh fakta bahwa, dengan suku bunga mendekati nol, hanya ada sedikit ruang untuk insentif tambahan untuk menarik kandidat yang memenuhi syarat. Kurangnya peminjam ini juga sering muncul di daerah lain, di mana konsumen biasanya meminjam uang, seperti untuk membeli mobil atau rumah.

Tanda-tanda Perangkap Likuiditas

Salah satu penanda jebakan likuiditas adalah suku bunga rendah. Suku bunga rendah dapat memengaruhi perilaku pemegang obligasi, bersama dengan kekhawatiran lain mengenai keadaan keuangan negara saat ini, yang mengakibatkan penjualan obligasi dengan cara yang berbahaya bagi perekonomian. Lebih lanjut, penambahan jumlah uang beredar gagal menghasilkan perubahan tingkat harga, karena perilaku konsumen condong ke arah tabungan dana dengan cara yang berisiko rendah. Karena peningkatan jumlah uang beredar berarti lebih banyak uang dalam perekonomian , maka masuk akal bahwa sebagian dari uang itu mengalir ke aset dengan imbal hasil lebih tinggi seperti obligasi. Tetapi dalam perangkap likuiditas, hal itu tidak terjadi, ia hanya disimpan di rekening tunai sebagai tabungan.

Suku bunga rendah saja tidak menentukan jebakan likuiditas. Agar situasi memenuhi syarat, harus ada kekurangan pemegang obligasi yang ingin mempertahankan obligasi mereka dan terbatasnya persediaan investor yang ingin membelinya. Sebaliknya, investor memprioritaskan penghematan tunai yang ketat daripada pembelian obligasi. Jika investor masih tertarik untuk memiliki atau membeli obligasi pada saat suku bunga rendah, bahkan mendekati nol persen, situasi tersebut tidak termasuk dalam perangkap likuiditas.

Menyembuhkan Perangkap Likuiditas

Ada sejumlah cara untuk membantu perekonomian keluar dari jebakan likuiditas. Tak satu pun dari ini dapat bekerja dengan sendirinya, tetapi dapat membantu mendorong kepercayaan pada konsumen untuk mulai berbelanja / berinvestasi lagi daripada menabung.

  1. Federal Reserve dapat menaikkan suku bunga, yang dapat membuat orang menginvestasikan lebih banyak uang mereka, daripada menimbunnya. Ini mungkin tidak berhasil, tetapi ini adalah salah satu solusi yang mungkin.
  2. Penurunan harga (besar). Ketika ini terjadi, orang tidak bisa menahan diri untuk tidak menghabiskan uang. Iming-iming harga yang lebih rendah menjadi terlalu menarik, dan tabungan digunakan untuk memanfaatkan harga rendah tersebut.
  3. Meningkatkan pengeluaran pemerintah. Ketika pemerintah melakukannya, berarti pemerintah berkomitmen dan percaya diri terhadap perekonomian nasional. Taktik ini juga mendorong pertumbuhan pekerjaan.

Pemerintah terkadang membeli atau menjual obligasi untuk membantu mengontrol suku bunga, tetapi membeli obligasi dalam lingkungan yang negatif tidak banyak membantu, karena konsumen sangat ingin menjual apa yang mereka miliki ketika mereka mampu. Oleh karena itu, sulit untuk menaikkan atau menurunkan hasil, dan lebih sulit lagi untuk membujuk konsumen agar memanfaatkan tarif baru.

Seperti dibahas di atas, ketika konsumen merasa takut karena peristiwa masa lalu atau peristiwa masa depan, sulit untuk membujuk mereka untuk berbelanja dan tidak menabung. Tindakan pemerintah menjadi kurang efektif dibandingkan saat konsumen lebih mencari risiko dan hasil seperti saat ekonomi sedang sehat.

Contoh Perangkap Likuiditas Dunia Nyata

Mulai tahun 1990-an, Jepang menghadapi jebakan likuiditas. Suku bunga terus turun namun hanya ada sedikit insentif dalam membeli investasi. Jepang menghadapi deflasi sepanjang tahun 1990-an, dan tahun 2019 masih memiliki suku bunga negatif -0,1%. The Nikkei 225 , indeks saham utama di Jepang, turun dari puncak 39.260 pada awal tahun 1990, dan sebagai 2019 masih tetap jauh di bawah puncak itu. Indeks mencapai tertinggi multi-tahun di 24.448 pada 2018.

Perangkap likuiditas kembali muncul setelah krisis keuangan 2008 dan Resesi Hebat yang terjadi kemudian, terutama di Zona Euro. Suku bunga ditetapkan menjadi 0%, tetapi investasi, konsumsi, dan inflasi tetap lemah selama beberapa tahun setelah puncak krisis. Bank Sentral Eropa menggunakan pelonggaran kuantitatif (QE) dan kebijakan suku bunga negatif (NIRP) di beberapa area untuk membebaskan diri dari jebakan likuiditas.