Opsi Sewa

Apa Opsi Sewa?

Opsi sewa adalah perjanjian yang memberi penyewa pilihan untuk membeli properti sewaan selama atau pada akhir masa sewa. Ini juga menghalangi pemilik untuk menawarkan properti untuk dijual kepada orang lain. Ketika jangka waktu berakhir, penyewa harus menggunakan opsi atau kehilangannya. Opsi sewa juga dikenal sebagai sewa dengan opsi untuk membeli.

Bagaimana Opsi Sewa Bekerja

Opsi sewa memberi pembeli potensial lebih banyak fleksibilitas daripada perjanjian sewa-beli standar, yang mengharuskan penyewa untuk membeli rumah saat masa sewa berakhir. Harga rumah disepakati dimuka oleh pembeli (penyewa) dan pemilik. Harganya biasanya sesuai dengan nilai pasar rumah saat ini, memungkinkan penyewa untuk membeli rumah di masa mendatang dengan harga saat ini. Untuk opsi tersebut, penyewa biasanya dikenakan biaya di muka oleh pemiliknya, yang mungkin sebesar 1% dari harga jual rumah. Biaya masuk ke uang muka jika penyewa memutuskan untuk membeli rumah di akhir masa sewa.

Opsi sewa sangat membantu mereka yang mungkin sedang membangun kredit mereka atau tidak memiliki cukup simpanan untuk pembayaran di muka. Namun, ada beberapa fitur opsi sewa yang perlu dipertimbangkan.


Pembayaran Sewa

Pemilik membebankan premi di samping sewa bulanan standar untuk opsi membeli pada harga hari ini ketika masa sewa berakhir. Premi mungkin berupa persentase yang ditambahkan ke sewa pasar saat ini seperti 10% dari jumlah sewa bulanan standar untuk rumah sebesar itu. Jumlah atau premi ekstra, yang sering disebut kredit sewa, menjadi bagian dari uang muka rumah jika opsi untuk membeli rumah oleh penyewa diterapkan. Namun, penyewa kehilangan uang tambahan yang dibayarkan di atas sewa standar jika rumah tidak dibeli di akhir masa sewa.

Beberapa pemilik mungkin mengambil pembayaran tunai satu kali, yang sering disebut “pertimbangan berharga”, yang mirip dengan premi yang dibayarkan untuk opsi di pasar keuangan. Ini bukan deposit atas pembelian properti, yang berarti tidak dapat dikembalikan. Jumlahnya berkisar dari token $ 100 hingga 5% dari harga pembelian yang diharapkan.

Pembiayaan Bank dengan Opsi Sewa

Kabar baiknya bagi penyewa adalah biasanya, bank akan mengizinkan total dana premi di atas pembayaran sewa untuk digunakan sebagai uang muka untuk membeli rumah. Namun, jika sewa yang dibebankan pada harga pasar, bank mungkin tidak mengizinkan dana untuk digunakan pada harga pembelian. Penting bagi pembeli untuk memeriksa dengan beberapa bank untuk menentukan kebijakan mereka terkait pembiayaan hipotek untuk rumah dengan opsi sewa.


Jangka Waktu Opsi Sewa

Jangka waktu opsi dapat berupa periode apa pun yang disetujui oleh pemilik dan penyewa properti, tetapi biasanya satu hingga tiga tahun. Kontrak opsi sewa juga menetapkan harga pembelian properti pada awal sewa atau bagaimana harga tersebut akan ditentukan pada akhir opsi.

Poin Penting

  • Opsi sewa adalah perjanjian yang memberi penyewa pilihan untuk membeli properti sewaan selama atau pada akhir masa sewa.
  • Opsi sewa juga menghalangi pemilik untuk menawarkan properti untuk dijual kepada orang lain.
  • Seorang penyewa biasanya membayar beberapa persentase di atas jumlah sewa bulanan standar, yang digunakan sebagai uang muka untuk membeli rumah.

Alasan Menggunakan Opsi Sewa

Ada beberapa alasan mengapa penyewa dan pemilik mungkin melakukan opsi sewa. Penting untuk mempertimbangkan apakah manfaatnya lebih besar daripada kerugian apa pun untuk membuat perjanjian.

Mengapa Penyewa Masuk ke Opsi Sewa

Seorang calon pembeli mungkin memiliki banyak alasan untuk menggunakan opsi sewa daripada membeli properti secara langsung di awal. Pertimbangan utama adalah tidak memiliki cukup uang atau kredit untuk melakukan pembelian. Menyewa dapat memungkinkan calon pembeli menghemat uang untuk pembelian dan pada saat yang sama, membangun kredit mereka dengan melakukan pembayaran yang teratur dan tepat waktu.

Penyewa memiliki kesempatan untuk membeli properti di masa mendatang dengan harga saat ini. Jika penyewa tidak memiliki tabungan hari ini untuk membeli rumah tetapi khawatir nilai rumah akan meningkat dalam beberapa tahun ke depan, opsi sewa adalah pilihan yang baik. Selain itu, jika penyewa menyukai rumah, distrik sekolah, atau lingkungan sekitar, opsi sewa mengambil rumah dari pasar — ​​memungkinkan penyewa menabung cukup untuk membelinya saat masa sewa berakhir.

Sekalipun calon pembeli memiliki sarana untuk membeli properti, mereka mungkin tidak ingin langsung berkomitmen untuk itu. Misalnya, jika calon pembeli berasal dari tempat lain, mereka mungkin ingin tinggal di kota baru sebelum melakukan pembelian. Atau, mereka mungkin masih memiliki properti lama untuk dijual sebelum dapat membeli properti baru.

Akhirnya, properti mungkin tidak memenuhi syarat untuk pinjaman tertentu, termasuk pinjaman VA, karena perbaikan atau peningkatan yang diperlukan. Dengan menyewa terlebih dahulu, calon pembeli dapat melakukan perbaikan tersebut agar memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman di kemudian hari.

Mengapa Pemilik Masuk ke Opsi Sewa

Seorang pemilik properti dapat mengadakan perjanjian opsi sewa karena mereka mengalami kesulitan dalam menjual rumah secara langsung. Opsi tersebut dapat membuat properti lebih menarik bagi berbagai jenis pembeli potensial.

Selain itu, jika pemilik rumah berpikir untuk menjual rumah dalam beberapa tahun, opsi sewa memungkinkan pemilik untuk mengumpulkan premi di atas pasar saat ini untuk disewakan. Skenario terburuknya adalah penyewa tidak membeli rumah; pemilik menempatkannya di pasar untuk dijual dan menyimpan dana ekstra yang dibayarkan di atas sewa bulanan standar.

Mungkin juga ada masalah pajak yang terlibat dalam penjualan properti sekarang daripada menjualnya nanti. Opsi ini, meskipun bukan jaminan untuk dijual nanti, membuat pemilik lebih mungkin memiliki pembeli yang siap untuk pergi di akhir opsi.

Referensi cepat

Penyewa kehilangan uang ekstra yang dibayarkan di atas sewa bulanan standar jika opsi untuk membeli rumah tidak dilaksanakan di akhir masa sewa.

Pertimbangan Khusus dengan Opsi Sewa

Asuransi penyewa biasanya diperlukan untuk barang-barang pribadi penyewa. Asuransi penyewa melindungi setiap kerugian nilai harta benda dan perabot di rumah. Selain itu, penting bahwa pemilik dimandatkan juga memiliki asuransi pemilik rumah jika terjadi sesuatu selama masa sewa yang dapat berdampak buruk pada nilai properti seperti kebakaran atau kerusakan akibat air.

Kontinjensi penilaian harus dimasukkan dalam perjanjian opsi sewa. Dengan kata lain, saat masa sewa berakhir, nilai rumah bisa saja turun. Penilaian memberikan nilai yang diperbarui dari properti sebelum pembelian dan penjualan dilakukan.

Penting untuk menghitung jumlah pasti uang yang harus dibayarkan kepada pemilik di akhir opsi sewa. Ingat, pemilik mengambil rumah dari pasar dan melepaskan keuntungan apa pun dalam nilai pasar rumah dengan memasukkan opsi sewa. Pemiliknya ingin diberi kompensasi yang memadai karena tidak dapat menjual rumah kepada orang lain yang siap membelinya.

Bagi mereka yang mempertimbangkan opsi sewa atau opsi sewa untuk membeli, mereka idealnya memiliki pengacara yang akrab dengan transaksi opsi sewa untuk meninjau ketentuan kecil untuk memastikan tidak ada kejutan ketika masa sewa berakhir.