Fleksibilitas pasar tenaga kerja

Apa Fleksibilitas pasar tenaga kerja?

Pasar tenaga kerja fleksibilitas adalah bagian penting dari pasar tenaga kerja. Ini memungkinkan perusahaan untuk membuat keputusan tertentu tentang perubahan angkatan kerja mereka sebagai respons terhadap fluktuasi di pasar dan untuk membantu meningkatkan produksi.

Organisasi dapat membuat modifikasi pada kelompok tenaga kerja mereka berdasarkan faktor-faktor tertentu seperti perekrutan dan pemberhentian karyawan, kompensasi dan tunjangan, serta jam dan kondisi kerja. Namun, perusahaan tidak memiliki hak penuh untuk menerapkan pasar tenaga kerja yang fleksibel karena undang-undang dan kebijakan yang melindungi karyawan dan kumpulan tenaga kerja.

Bagaimana Fleksibilitas Pasar Tenaga Kerja Bekerja

Fleksibilitas pasar tenaga kerja mengacu pada seberapa cepat perusahaan menanggapi kondisi pasar yang berubah dengan melakukan modifikasi pada tenaga kerjanya. Pasar tenaga kerja yang fleksibel memungkinkan pengusaha melakukan perubahan karena masalah penawaran dan permintaan, siklus ekonomi, dan kondisi pasar lainnya.


Tetapi pasar tenaga kerja yang benar-benar fleksibel hanya ada jika hanya ada sedikit peraturan angkatan kerja yang diberlakukan. Jika demikian, pemberi kerja dapat menetapkan gaji, memberhentikan karyawan, dan mengubah jam kerja mereka sesuka hati. Dan perubahannya bisa berjalan baik. Misalnya, selama masa ekonomi sulit, pemberi kerja yang memiliki fleksibilitas tinggi dapat memotong gaji dan meningkatkan jumlah jam kerja yang diharapkan karyawan untuk bekerja guna meningkatkan produktivitas. Sebaliknya, ketika ekonomi sedang kuat, pemberi kerja yang sama dapat memutuskan untuk memberi sedikit kenaikan gaji dan pengurangan jam kerja mereka.

Pasar tenaga kerja yang kurang fleksibel tunduk pada lebih banyak aturan dan regulasi termasuk upah minimum , pembatasan pemecatan, dan undang-undang lain yang melibatkan kontrak kerja. Serikat pekerja seringkali memiliki kekuatan yang cukup besar di pasar-pasar ini.

Referensi cepat

Serikat pekerja dapat membatasi fleksibilitas pasar tenaga kerja dengan menegosiasikan upah yang lebih tinggi, tunjangan, dan kondisi kerja yang lebih baik dengan pemberi kerja.


Beberapa faktor lain yang mempengaruhi fleksibilitas pasar kerja termasuk keterampilan dan pelatihan karyawan, mobilitas pekerjaan, upah minimum, kerja paruh waktu dan sementara, dan informasi terkait pekerjaan yang tersedia bagi karyawan dari pemberi kerja.

Kasus untuk dan Menentang Fleksibilitas Pasar Tenaga Kerja

Pendukung peningkatan fleksibilitas pasar tenaga kerja berpendapat bahwa hal itu mengarah pada tingkat pengangguran yang lebih rendah dan produk domestik bruto (PDB) yang lebih tinggi karena konsekuensi yang tidak diinginkan dari pembatasan pasar tenaga kerja yang ketat. Misalnya, perusahaan mungkin mempertimbangkan untuk mempekerjakan karyawan penuh waktu, tetapi takut karyawan tersebut akan sangat sulit untuk dipecat dan dapat mengklaim kompensasi atau tuntutan pekerja yang mahal berdasarkan dugaan perlakuan tidak adil. Perusahaan dapat memilih untuk mempekerjakan pekerja kontrak jangka pendek sebagai gantinya.

Sistem seperti itu menguntungkan sejumlah kecil karyawan penuh waktu dengan posisi yang sangat aman, tetapi merugikan mereka yang berada di luar — mereka yang harus berpindah di antara pertunjukan yang berbahaya dan berjangka pendek.

Di sisi lain, para pendukung peraturan pasar tenaga kerja yang keras mengklaim bahwa fleksibilitas menempatkan semua kekuasaan di tangan pemberi kerja, yang mengakibatkan tenaga kerja tidak aman. Gerakan buruh dimulai pada abad ke-19 di AS dan Eropa sebagai respons terhadap kondisi tempat kerja yang berbahaya dan kotor, shift yang sangat lama, praktik eksploitatif oleh manajemen dan pemilik — pemotongan gaji, ancaman, dan pelecehan lainnya — dan pemecatan sewenang-wenang.

Pemberi kerja memiliki sedikit insentif untuk memastikan bahwa cedera dan kematian di tempat kerja jarang terjadi, karena mereka tidak menghadapi konsekuensi untuk menciptakan kondisi yang berbahaya, dan karyawan yang tidak dapat lagi bekerja mudah diganti.

Poin Penting

  • Fleksibilitas pasar tenaga kerja memungkinkan perusahaan untuk membuat keputusan tentang angkatan kerja mereka sebagai respons terhadap perubahan pasar dan untuk membantu meningkatkan produksi.
  • Pasar tenaga kerja yang fleksibel memungkinkan perusahaan untuk membuat perubahan seperti perekrutan dan pemberhentian karyawan, kompensasi dan tunjangan, serta jam dan kondisi kerja.
  • Hukum dan peraturan mencegah pemberi kerja membuat perubahan sesuai keinginan mereka.
  • Faktor lain yang mempengaruhi fleksibilitas pasar tenaga kerja termasuk serikat pekerja, keterampilan dan pelatihan, pembatasan upah minimum, dan informasi pekerjaan.

Faktor yang Mempengaruhi Fleksibilitas Pasar Tenaga Kerja

Artikel ini membahas beberapa faktor yang memengaruhi fleksibilitas di pasar tenaga kerja di atas. Kami akan menjelaskan apa arti beberapa faktor tersebut bagi pasar tenaga kerja di bagian ini.

Serikat buruh

Juga disebut serikat pekerja, organisasi-organisasi ini mewakili kepentingan kolektif sekelompok pekerja. Karyawan dapat bersatu melalui serikat mereka untuk memulai negosiasi untuk upah yang lebih baik, kondisi kerja, tunjangan, dan jam kerja yang membuat pasar kurang fleksibel.

Keterampilan dan Pelatihan Karyawan

Ketika karyawan terampil dan memiliki akses yang siap ke pelatihan untuk memperbaiki atau meningkatkan keterampilan mereka, mereka akan lebih mampu menanggapi perubahan di pasar. Misalnya, perwakilan layanan pelanggan yang kembali ke sekolah untuk mendapatkan pelatihan di sektor teknologi informasi (TI) dapat menanggapi permintaan teknisi TI yang terus meningkat ketika ada lowongan.

Upah Minimum

Peraturan negara bagian dan federal membatasi seberapa rendah pemberi kerja dapat menetapkan gaji pokok per jam untuk karyawan. Jumlah minimum ini didasarkan pada perubahan biaya hidup dan inflasi. Beberapa pengusaha merasa upah minimum yang lebih tinggi mengurangi produktivitas dan keuntungan mereka.

Informasi Terkait Pekerjaan

Orang mengandalkan informasi yang diberikan oleh pemberi kerja tentang pekerjaan yang tersedia di pasar. Semakin banyak pencari kerja yang mengetahui tentang posisi terbuka, semakin mudah bagi karyawan untuk menanggapi kondisi yang berfluktuasi dalam tenaga kerja perusahaan dan di pasar, membuatnya jauh lebih fleksibel.