Analisis Siklus Hidup Industri

Apa Analisis Siklus Hidup Industri?

Analisis siklus hidup industri adalah bagian dari analisis fundamental perusahaan yang melibatkan pemeriksaan tahap industri pada titik waktu tertentu. Ada empat tahapan dalam siklus hidup industri: ekspansi, puncak, kontraksi, palung. Seorang analis akan menentukan di mana perusahaan duduk dalam siklus dan menggunakan informasi ini untuk memproyeksikan kinerja keuangan masa depan dan memperkirakan penilaian ke depan (misalnya, rasio harga-pendapatan ke depan ).

Poin Penting

  • Siklus hidup industri mengacu pada tahapan pertumbuhan, konsolidasi, dan akhirnya punahnya suatu industri.
  • Ini mencerminkan siklus ekonomi dan terdiri dari empat tahap utama: ekspansi, puncak, kontraksi, dan palung.
  • Ini digunakan untuk menganalisis saham perusahaan, tergantung pada tahapannya selama siklus hidup.

Memahami Analisis Siklus Hidup Industri

Meskipun belum tentu demikian, siklus hidup suatu industri tertentu akan mengikuti siklus ekonomi umum. Selain itu, siklus hidup industri dapat memimpin atau memperlambat siklus ekonomi, dan dapat bervariasi dari fase siklus ekonomi dalam hal persentase ekspansi atau kontraksi atau durasi tahapan puncak dan palung. Selama fase ekspansi di pasar terbuka dan kompetitif, suatu industri akan mengalami pertumbuhan pendapatan dan laba, menarik lebih banyak pesaing untuk memenuhi permintaan yang meningkat atas barang atau jasa industri tersebut. Puncaknya terjadi ketika pertumbuhan turun ke nol; permintaan dalam siklus tersebut telah terpenuhi dan kondisi ekonomi yang berlaku tidak mendorong pembelian tambahan. Keuntungan industri mendatar.


Fase kontraksi siklus hidup dimulai di beberapa titik setelah puncaknya tiba, yang ditandai dengan penurunan laba karena penjualan periode saat ini lebih rendah dibandingkan dengan penjualan periode sebelumnya (saat permintaan meningkat). Fase kontraksi dapat terjadi bersamaan dengan resesi ekonomi atau sekedar cerminan bahwa permintaan jangka pendek industri telah habis. Selama fase kontraksi, industri mengalami penyesuaian kapasitas produksi, di mana pemain marjinal terguncang dan perusahaan yang lebih kuat menurunkan volume produksinya. Keuntungan industri menurun.

Proses penyesuaian ini, dikombinasikan dengan penguatan ekonomi yang diamati dalam angka pekerjaan dan pendapatan pribadi serta indeks kepercayaan konsumen, mengarah pada fase palung siklus hidup industri. Pada tahap ini, tingkat permintaan industri yang lebih rendah diimbangi dengan kapasitas keluaran. Ketika ekonomi mulai menguat, siklus hidup industri dimulai lagi dengan fase ekspansi. Seperti disebutkan di awal, siklus hidup industri biasanya terkait dengan siklus ekonomi. Industri hiburan dan rekreasi adalah contoh dari industri semacam itu. Industri teknologi, di sisi lain, telah menunjukkan pergerakan siklus hidup yang berbeda dengan siklus ekonomi. Misalnya, keuntungan industri telah meningkat pesat bahkan pada saat tidak ada pertumbuhan ekonomi.


Menggunakan Siklus Hidup Industri dalam Analisis

Analis dan pedagang sering menggunakan analisis siklus hidup industri untuk mengukur kekuatan dan kelemahan relatif dari saham perusahaan tertentu. Prospek pertumbuhan masa depan suatu perusahaan mungkin cerah (atau redup) tergantung pada tahapannya selama siklus hidup industri. Lima kekuatan ekonomi Porter berubah seiring dengan kematangan industri. Misalnya, persaingan paling intens antara perusahaan di suatu sektor selama tahap pertumbuhan. Startup memangkas harga dan mengirimkan produk secepat mungkin dalam upaya untuk mendapatkan pelanggan sebanyak mungkin. Selama ini, ancaman pendatang baru yang memakan pangsa pasar perusahaan yang ada cukup tinggi. Skenario berubah dalam tahap kedewasaan. Startup yang kurang kompetitif dan produk yang lebih rendah disingkirkan atau diperoleh. Risiko pendatang baru rendah dan produk industri cukup matang untuk diterima di masyarakat arus utama. Startup menjadi firma yang mapan selama tahap ini tetapi prospek pertumbuhan masa depan mereka terbatas di pasar yang ada. Mereka harus mencari jalan dan pasar baru untuk mencari keuntungan atau kepunahan risiko.

Contoh Analisis Siklus Hidup Industri

Ada ledakan di media sosial selama awal 2000-an karena keberhasilan Myspace, situs jejaring sosial yang melampaui Google sebagai tempat yang paling banyak dikunjungi di Internet pada tahun 2006. Situs seperti Orkut (usaha Google) dan Bebo bersaing untuk mendapatkan pengguna di lanskap yang ramai. Facebook, yang dimulai pada tahun 2004, juga dengan cepat mendapatkan daya tarik di antara universitas dan dianggap sebagai situs media sosial terpopuler kedua. Ada tanda-tanda konsolidasi ketika Myspace diakuisisi oleh Newscorp milik Rupert Murdoch. Ltd sebesar $ 580 juta pada tahun 2005.

Namun valuasi itu ternyata melambung setelah Facebook menyalip peringkat MySpace. MySpace akhirnya mereda menjadi tidak penting setelah Facebook menjadi raksasa media sosial. Dengan pengecualian beberapa, seperti Twitter, situs media sosial lainnya juga tersingkir. Situs media sosial yang bertahan membuat debut yang gemilang di pasar saham. Valuasi mereka dianggap tinggi dibandingkan dengan pendapatan mereka, terutama karena investor mengharapkan pertumbuhan yang signifikan di masa depan karena media sosial menjadi populer di seluruh dunia.

Namun, pada Mei 2019, penilaian Facebook telah menurun dan perusahaan telah memperingatkan angka pertumbuhan yang stabil di masa depan. Snap Inc., perusahaan media sosial lainnya, berada dalam situasi serupa. Kedua perusahaan telah memperluas cakupan operasi mereka untuk memasukkan produk lain, seperti kamera dan drone, ke dalam portofolio mereka.