Bagaimana YouTube menghasilkan uang dari video (goog)

Bagaimana YouTube menghasilkan uang dari video Anda? Dan apakah itu menghasilkan uang sama sekali — setidaknya dalam hal laba versus pendapatan? Setelah Anda mempertimbangkan peningkatan pembayaran untuk konten, biaya hosting semua video tersebut, dan fakta bahwa YouTube dibayar sesuai dengan berapa banyak iklan yang dilihat, kesimpulannya bisa jadi bahwa YouTube sedang berjuang untuk mendapatkan keuntungan.

Memang, pada KTT majalah Fortune pada bulan Oktober 2016, CEO YouTube Susan Wojcicki menyatakan bahwa YouTube “Masih dalam mode investasi”; menyiratkan perusahaan masih mencari tahu bagaimana menjadi menguntungkan.

Dalam artikel ini, kita akan melihat bagaimana pendapatan YouTube saat ini diperoleh dan bagaimana bagian dari ‘Googleverse’ ini berencana untuk mendapatkan keuntungan di masa depan.

Namun jangan sampai salah kesan bahwa situs tersebut bermasalah. Pada 2017, YouTube dilaporkan memperoleh $ 9 miliar dari iklan; namun, sejak 2017 Alphabet (Google dan perusahaan induk YouTube) tidak lagi membagi penjualannya secara individual sehingga lebih sulit untuk mengukur dampak YouTube terhadap pendapatan.

Apa YouTube menghasilkan uang dari video (goog)?




  • YouTube, seperti kebanyakan properti Google lainnya, memperoleh sebagian besar pendapatannya melalui iklan.
  • YouTube dapat menyematkan iklan bertarget langsung ke klip video yang ditonton penggunanya, serta mempromosikan konten unggulan.
  • Sejak 2017, Alphabet (perusahaan induk Google) tidak lagi membagi pendapatan berdasarkan segmen individualnya sehingga tidak jelas berapa banyak uang yang dihasilkan YouTube — meskipun pada 2017 itu menghasilkan pendapatan $ 9 miliar.

Iklan AdWords dan Video

Sebagian besar pendapatan Google berasal dari layanan periklanan miliknya, Google AdWords. Saat Anda menggunakan Google untuk mencari apa pun mulai dari informasi keuangan hingga cuaca lokal, Anda akan diberikan daftar hasil pencarian yang dibuat oleh algoritma Google. Algoritme mencoba memberikan hasil yang paling relevan untuk kueri Anda, dan, bersama dengan hasil ini, Anda mungkin menemukan laman terkait yang disarankan dari pengiklan AdWords.

Integrasi iklan AdWords menyentuh hampir semua properti web Google. Semua situs web yang direkomendasikan yang Anda lihat saat masuk ke Gmail, YouTube, Google Maps, dan situs Google lainnya dibuat melalui platform AdWords. Untuk mendapatkan posisi teratas dalam periklanan Google pengiklan harus saling mengalahkan. Tawaran yang lebih tinggi menaikkan daftar sementara tawaran rendah bahkan mungkin tidak ditampilkan. 


Referensi cepat

Untuk YouTube, Google menyematkan iklan video bertarget langsung ke dalam klip yang ditonton penggunanya.

Pengiklan membayar Google setiap kali pengunjung mengklik iklan. Satu klik mungkin bernilai mulai dari beberapa sen hingga lebih dari $ 50 untuk istilah penelusuran yang sangat kompetitif, termasuk asuransi, pinjaman, dan layanan keuangan lainnya.

Pada awalnya…

YouTube masih jauh dari menghasilkan uang ketika Alphabet Inc. (sebelumnya Google) (GOOG) membelinya pada tahun 2006. Google tidak membeli perusahaan untuk pendapatannya. Google membeli YouTube karena penawaran video online-nya sedang kesulitan dan lalu lintas YouTube sangat tinggi.

Ketika Google mengambil alih YouTube, pendapat populer adalah bahwa masalah hak cipta akan diselesaikan dan pengiklan akan segera bergabung. Diskusi hak cipta masih menjadi masalah mendesak 10 tahun kemudian, tetapi pengiklan memang tampil kuat pada awalnya.

Kemudian, dengan konten buatan pengguna yang membanjiri setiap hari, pengiklan mulai melihat terlalu banyak video dengan jenis konten yang salah. Tarif iklan turun karena pengiklan kembali menelusuri iklan yang menjangkau konsumen saat mereka meneliti pembelian daripada menonton video acak.

Pindah ke Titik Impas

Meskipun prospek profitabilitas suram, Google terus berinvestasi di YouTube. Ada investasi operasional yang diperlukan untuk mengirimkan semua konten itu dengan cepat, dan ada pembayaran kepada pembuat konten di jaringan mitra. Tidak lama lagi, setiap pengupload dapat memperoleh potongan dari pendapatan iklan yang mungkin dihasilkan video. Dengan tarif iklan yang lebih rendah dan kecenderungan orang untuk melewatkan iklan, sebagian besar video YouTube menghasilkan sedikit atau tidak ada uang.

Keuntungan bagi Google adalah bahwa konten yang diupload pengguna benar-benar hanya membebani perusahaan dalam hal pemeliharaan infrastruktur. Idenya adalah bahwa biaya pemeliharaan YouTube akan turun karena teknologi meningkat dan lebih banyak konten video dapat dimonetisasi melalui iklan dan harga pasar.

Berkat beberapa inovasi dalam iklan itu sendiri, pasar untuk iklan telah meningkat. Hamparan YouTube memungkinkan iklan mengisi video di berbagai titik penayangan daripada hanya memiliki iklan pra-putar, dan mereka mengikuti video yang disematkan di seluruh web. Bahkan dengan iklan yang lebih baik, bagaimanapun, pada Mei 2015, pendapatannya masih belum cukup untuk membayar situs tersebut. 

YouTube mendekati periklanan video melalui program iklan keikutsertaan bernama TrueView. TrueView mencakup dua jenis iklan: dalam-aliran dan penemuan video. Dengan iklan sela, pemirsa hanya perlu menonton lima detik pertama, kemudian dapat melewati sisa iklan. Pemasok hanya membayar jika pengguna menonton lebih dari 30 detik atau mengklik entitas di layar yang terkait dengan iklan. Iklan penemuan video adalah video iklan yang tercantum di halaman bersama dengan konten lain dan dikenakan biaya hanya jika pengguna mengkliknya.

Menurut laporan keuangan Alphabet 2017  , iklan TrueView adalah salah satu pendorong pertumbuhan pendapatan YouTube untuk kuartal tersebut. YouTube tidak dipilih sebagai entitas yang dilaporkan terpisah dalam laporan perusahaan dan merupakan bagian dari segmen situs web Google.

Rencana Ke Depan

Google memiliki beberapa opsi berbeda untuk memperluas YouTube. Salah satunya adalah langganan bulanan untuk menonton YouTube versi bebas iklan dengan video eksklusif tambahan yang tidak dapat diakses oleh pengguna yang tidak membayar. Pada Musim Gugur 2015, perusahaan meluncurkan YouTube Red — layanan langganan yang memungkinkan menonton video bebas iklan dan mendengarkan musik tanpa gangguan seharga $ 9,99 per bulan.

YouTube Red yang mungkin dimaksudkan sebagai pesaing Netflix, juga menyertakan acara dan film orisinal. Kira-kira pada waktu yang sama, perusahaan meluncurkan aplikasi musik YouTube, yang gratis dengan iklan, tetapi menawarkan pengalaman musik yang lebih baik jika konsumen berlangganan YouTube Red secara bersamaan. 

Langkah lain adalah menindak sponsor dalam video, yang tidak memberi YouTube pendapatan. Situs ini berharap untuk memaksa merek ke saluran iklan yang ada daripada meminta bintang YouTube mereka bekerja di luar kesepakatan dengan merek secara langsung. Ini adalah langkah berisiko yang dapat mendorong beberapa pembuat konten ke platform saingan, tetapi ini menutup celah dalam penawaran iklan YouTube. 

Tantangan besar bagi YouTube tampaknya adalah membuat lebih banyak orang menggunakan situs tersebut secara langsung. Terlalu banyak pemirsa yang tampaknya menonton sematan di situs lain atau mampir untuk menonton video aneh tanpa mengeklik dan menjelajah lebih jauh. Untuk mengatasi ini, YouTube mencoba membangun situs tujuan yang akan dikunjungi orang, memberi Google lebih banyak kesempatan untuk  memonetisasi halaman video itu.

Garis bawah

Semua ini tidak berarti bahwa YouTube sedang dalam masalah. Pendapatan tumbuh meskipun keuntungan tidak meningkat pada kecepatan yang sama, dan pertumbuhan lebih baik daripada tidak sama sekali. Ada juga beberapa manfaat sekunder dari YouTube untuk Google.

Perusahaan menarik lebih banyak data pengguna, semakin lama pengguna tinggal di Googleverse, termasuk YouTube, dan data tersebut membantunya memasarkan dengan lebih efisien di semua platformnya. Google bisa bersabar sementara YouTube mencari cara untuk mendapatkan keuntungan.