Bagaimana hukum penawaran dan permintaan mempengaruhi harga?

The hukum penawaran dan permintaan adalah teori ekonomi yang menjelaskan bagaimana penawaran dan permintaan terkait satu sama lain dan bagaimana hubungan yang mempengaruhi harga barang dan jasa. Prinsip ekonomi fundamental adalah ketika penawaran melebihi permintaan untuk barang atau jasa, harga jatuh. Ketika permintaan melebihi penawaran, harga cenderung naik.

Ada hubungan terbalik antara penawaran dan harga barang dan jasa ketika permintaan tidak berubah. Jika ada peningkatan penawaran barang dan jasa sementara permintaan tetap sama, harga cenderung turun ke harga ekuilibrium yang lebih rendah dan kuantitas barang dan jasa ekuilibrium yang lebih tinggi. Jika terjadi penurunan penawaran barang dan jasa sementara permintaan tetap sama, harga cenderung naik ke harga ekuilibrium yang lebih tinggi dan kuantitas barang dan jasa yang lebih rendah.


Hubungan terbalik yang sama berlaku untuk permintaan barang dan jasa. Namun, ketika permintaan meningkat dan penawaran tetap sama, permintaan yang lebih tinggi mengarah pada harga ekuilibrium yang lebih tinggi dan sebaliknya.

Penawaran dan permintaan naik dan turun sampai harga ekuilibrium tercapai. Misalnya, sebuah perusahaan mobil mewah menetapkan harga model mobil barunya $ 200.000. Sementara permintaan awal mungkin tinggi, karena perusahaan menggemari dan menciptakan desas-desus untuk mobil tersebut, sebagian besar konsumen tidak bersedia mengeluarkan $ 200.000 untuk sebuah mobil. Akibatnya, penjualan model baru dengan cepat turun, menciptakan kelebihan pasokan dan menurunkan permintaan mobil. Sebagai tanggapan, perusahaan menurunkan harga mobil menjadi $ 150.000 untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan mobil untuk mencapai harga keseimbangan pada akhirnya.

Apa hukum penawaran dan permintaan mempengaruhi harga?

Kenaikan harga biasanya menghasilkan permintaan yang lebih rendah, dan kenaikan permintaan umumnya menyebabkan peningkatan penawaran. Namun, penawaran produk yang berbeda menanggapi permintaan secara berbeda, dengan permintaan beberapa produk menjadi kurang sensitif terhadap harga dibandingkan yang lain. Para ekonom menggambarkan sensitivitas ini sebagai elastisitas harga dari permintaan ; produk dengan harga yang sensitif terhadap permintaan dikatakan elastis harga. Penetapan harga yang tidak elastis menunjukkan pengaruh harga yang lemah terhadap permintaan. Hukum permintaan masih berlaku, tetapi penetapan harga kurang kuat dan oleh karena itu memiliki dampak yang lebih lemah pada penawaran.


Inelastisitas harga suatu produk dapat disebabkan oleh adanya alternatif yang lebih terjangkau di pasar, atau dapat berarti produk tersebut dianggap tidak penting oleh konsumen. Kenaikan harga akan mengurangi permintaan jika konsumen dapat menemukan substitusi, tetapi berdampak lebih kecil pada permintaan ketika alternatif tidak tersedia. Layanan perawatan kesehatan, misalnya, hanya memiliki sedikit substitusi, dan permintaan tetap kuat bahkan ketika harga naik.

Pengecualian Aturan

Meskipun hukum penawaran dan permintaan bertindak sebagai pedoman umum untuk pasar bebas, mereka bukanlah satu-satunya faktor yang mempengaruhi kondisi seperti harga dan ketersediaan. Prinsip-prinsip ini hanyalah jari-jari dari roda yang jauh lebih besar dan, meski sangat berpengaruh, prinsip-prinsip tersebut mengasumsikan hal-hal tertentu: bahwa konsumen sepenuhnya dididik tentang suatu produk, dan bahwa tidak ada batasan peraturan dalam menyampaikan produk itu kepada mereka.

Persepsi Publik

Jika informasi konsumen tentang pasokan yang tersedia tidak tepat, permintaan yang dihasilkan juga terpengaruh.Salah satu contoh terjadi segera setelah serangan teroris di New York City pada11 September 2001 .Masyarakat segera menjadi prihatin tentang ketersediaan minyak di masa depan.Beberapa perusahaan memanfaatkan ini dan untuk sementara waktu menaikkan harga gas mereka.  Sebenarnya sebenarnya tidak ada kekurangan, tetapi persepsi salah satunya meningkatkan permintaan bensin secara artifisial, yang mengakibatkan stasiun tiba-tiba mengenakan biaya hingga $ 5 per galon untuk bensin ketika harga kurang dari $ 2 sehari sebelumnya.

Demikian juga, mungkin terdapat permintaan yang sangat tinggi untuk suatu manfaat yang diberikan oleh suatu produk tertentu, tetapi jika masyarakat umum tidak mengetahui tentang barang tersebut, permintaan akan manfaat tersebut tidak mempengaruhi penjualan produk tersebut. Jika suatu produk mengalami kesulitan, perusahaan yang menjualnya sering kali memilih untuk menurunkan harganya. Hukum penawaran dan permintaan menunjukkan bahwa penjualan biasanya meningkat sebagai akibat dari penurunan harga – kecuali konsumen tidak menyadari penurunan tersebut. The tangan tak terlihat dari penawaran dan permintaan ekonomi tidak berfungsi dengan baik ketika persepsi publik tidak benar.

Pasar Terikat

Penawaran dan permintaan juga tidak mempengaruhi pasar sebanyak ketikaada monopoli .Pemerintah AS telah mengeluarkan undang-undang untuk mencoba mencegah sistem monopoli, tetapi masih ada contoh yang menunjukkan bagaimana monopoli dapat meniadakan prinsip penawaran dan permintaan.  Misalnya, bioskop biasanya tidak mengizinkan pengunjungnya membawa makanan dan minuman dari luar ke dalam teater. Ini memberi bisnis itu monopoli sementara pada layanan makanan, itulah sebabnya popcorn dan konsesi lainnya jauh lebih mahal daripada di luar teater. Teori penawaran dan permintaan tradisional bergantung pada lingkungan bisnis yang kompetitif, mempercayai pasar untuk mengoreksi dirinya sendiri.

Ekonomi terencana, sebaliknya, menggunakan perencanaan terpusat oleh pemerintah daripada perilaku konsumen untuk menciptakan permintaan. Jadi, dalam arti tertentu, ekonomi terencana merupakan pengecualian terhadap hukum permintaan di mana keinginan konsumen akan barang dan jasa mungkin tidak relevan dengan produksi aktual.

Pengendalian harga juga dapat mendistorsi pengaruh penawaran dan permintaan di pasar.Pemerintah terkadang menetapkan harga maksimum atau minimum untuk suatu produk atau layanan, dan ini mengakibatkan penawaran atau permintaan meningkat atau menurun secara artifisial.Ini terbukti pada tahun 1970-an ketika AS untuk sementara membatasi harga bensin di bawah $ 1 per galon.Permintaan meningkat karena harga rendah secara artifisial, sehingga mempersulit pasokan untuk mengimbangi.Hal ini mengakibatkan waktu tunggu yang lebih lama dan orang-orang membuat kesepakatan dengan pom bensin untuk mendapatkan bahan bakar.4

Penawaran dan Permintaan dan Kebijakan Moneter

Meskipun kami terutama membahas barang-barang konsumen, hukum penawaran dan permintaan juga memengaruhi hal-hal yang lebih abstrak, termasuk kebijakan moneter suatu negara. Ini terjadi melalui penyesuaian suku bunga. Suku bunga adalah biaya uang: Suku bunga adalah alat yang disukai bank sentral untuk memperluas atau mengurangi jumlah uang beredar .

Ketika suku bunga lebih rendah, lebih banyak orang yang meminjam uang. Ini memperluas jumlah uang beredar; ada lebih banyak uang yang beredar dalam perekonomian , yang berarti lebih banyak perekrutan, peningkatan aktivitas ekonomi, dan pengeluaran, dan penarik harga aset. Menaikkan suku bunga membuat orang mengambil uang mereka dari perekonomian untuk disimpan di bank, mengambil keuntungan dari peningkatan tingkat pengembalian bebas risiko ; hal ini juga sering menghalangi peminjaman dan aktivitas atau pembelian yang membutuhkan pembiayaan. Hal ini cenderung menurunkan aktivitas ekonomi dan mengurangi harga aset.

Di Amerika Serikat, Federal Reserve meningkatkan jumlah uang beredar ketika ingin merangsang ekonomi, mencegah deflasi , meningkatkan harga aset, dan meningkatkan lapangan kerja. Ketika ingin mengurangi tekanan inflasi , ia menaikkan suku bunga dan menurunkan jumlah uang beredar. Pada dasarnya, ketika mengantisipasi resesi , ia mulai menurunkan suku bunga, dan menaikkan suku saat ekonomi terlalu panas.

Hukum penawaran dan permintaan juga tercermin dalam bagaimana perubahan jumlah uang beredar mempengaruhi harga aset. Pemotongan suku bunga meningkatkan jumlah uang beredar. Namun, jumlah aset dalam perekonomian tetap sama tetapi permintaan atas aset ini meningkat, menaikkan harga. Lebih banyak dolar mengejar sejumlah aset tetap. Menurunkan jumlah uang beredar bekerja dengan cara yang sama. Aset tetap tetap, tetapi jumlah dolar yang beredar menurun, memberikan tekanan pada harga, karena lebih sedikit dolar yang mengejar aset ini.