Arus Kas dan Pengaruh Depresiasi

Penyusutan adalah jenis biaya yang digunakan untuk mengurangi nilai tercatat suatu aset. Ini adalah perkiraan biaya yang dijadwalkan daripada biaya eksplisit.

Penyusutan ditemukan di laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Penyusutan bisa agak sewenang-wenang yang menyebabkan nilai aset didasarkan pada estimasi terbaik dalam banyak kasus.

Apa Arus Kas dan Pengaruh Depresiasi?

Pada akhirnya, depresiasi tidak berdampak negatif pada arus kas operasi bisnis.

Depresiasi

Penyusutan  adalah jenis biaya yang bila digunakan akan menurunkan nilai tercatat suatu aset. Perusahaan memiliki beberapa opsi saat mengelola nilai tercatat aset di pembukuan mereka. Banyak perusahaan akan memilih dari beberapa jenis metode penyusutan, tetapi penilaian kembali juga merupakan pilihan.

Penyusutan adalah metode akuntansi untuk mengalokasikan biaya aset berwujud dari waktu ke waktu. Perusahaan harus berhati-hati dalam memilih metodologi penyusutan yang tepat yang secara akurat akan merepresentasikan nilai aset dan pengakuan biaya. Penyusutan ditemukan di laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Dengan demikian dapat berdampak besar pada kinerja keuangan perusahaan secara keseluruhan.


Akuntansi Depresiasi

Penggunaan metode penyusutan memungkinkan perusahaan untuk membebankan biaya aset dari waktu ke waktu sambil juga mengurangi nilai tercatat aset tersebut. Ada beberapa entri akuntansi yang terkait dengan depresiasi. Awalnya, sebagian besar aset tetap dibeli dengan kredit yang juga memungkinkan pembayaran dari waktu ke waktu. Entri akuntansi awal untuk pembayaran pertama aset dengan demikian merupakan kredit ke hutang dagang dan debit ke akun aset tetap.

Jika aset dibayar penuh dimuka, maka itu dimasukkan sebagai debit untuk nilai aset dan kredit pembayaran. Perusahaan menggunakan arus kas mereka untuk melakukan pembayaran atas aset tetap.

Penyusutan menyebar biaya aset tetap selama bertahun-tahun taksiran masa manfaat aset. The entri akuntansi untuk penyusutan adalah debit untuk biaya penyusutan dan kredit akumulasi penyusutan aset tetap. Setiap pencatatan biaya penyusutan meningkatkan saldo biaya penyusutan dan menurunkan nilai aset.

Misalnya, jika sebuah perusahaan membeli kendaraan seharga $ 30.000 dan berencana menggunakannya untuk lima tahun ke depan, biaya penyusutan akan dibagi selama lima tahun dengan harga $ 6.000 per tahun. Setiap tahun, biaya penyusutan didebit sebesar $ 6.000 dan akun akumulasi aset tetap dikreditkan sebesar $ 6.000. Setelah lima tahun, biaya kendaraan telah sepenuhnya diperhitungkan dan kendaraan tersebut bernilai $ 0 dalam pembukuan. Depresiasi membantu perusahaan menghindari pengurangan biaya yang besar pada laporan laba rugi pada tahun aset dibeli.


Pengaruh Laporan Keuangan

Di neraca, perusahaan menggunakan uang tunai untuk membayar aset, yang awalnya menghasilkan transfer aset. Karena aset tetap tidak memiliki nilai dari waktu ke waktu (seperti kas), nilai tercatatnya perlu dikurangi secara bertahap. Beban penyusutan secara bertahap mencatat nilai aset tetap sehingga nilai aset terwakili dengan tepat di neraca.

Pada laporan laba rugi, depresiasi biasanya ditampilkan sebagai biaya operasional tidak langsung. Ini adalah biaya yang diperbolehkan yang mengurangi laba kotor perusahaan bersama dengan biaya tidak langsung lainnya seperti biaya administrasi dan pemasaran. Beban penyusutan dapat menjadi keuntungan bagi tagihan pajak perusahaan karena diperbolehkan sebagai pengurang biaya dan menurunkan penghasilan kena pajak perusahaan. Ini merupakan keuntungan karena, sementara perusahaan berusaha memaksimalkan keuntungan, mereka juga ingin mencari cara untuk meminimalkan pajak.

Pajak

Penggunaan depresiasi dapat mengurangi pajak yang pada akhirnya dapat membantu meningkatkan laba bersih. Laba bersih kemudian digunakan sebagai titik awal dalam menghitung arus kas operasi perusahaan. Arus kas operasi dimulai dengan laba bersih, kemudian ditambah penyusutan / amortisasi, perubahan bersih modal kerja operasi, dan penyesuaian arus kas operasi lainnya. Hasilnya adalah jumlah kas yang lebih tinggi pada laporan arus kas karena depresiasi ditambahkan kembali ke arus kas operasi.

Pada akhirnya, depresiasi tidak berdampak negatif pada arus kas operasi bisnis.

Dimana pengaruh arus kas dapat dilihat dalam arus kas investasi. Uang tunai harus dibayarkan untuk membeli aset sebelum depresiasi dimulai. Meskipun ini hanyalah transfer aset dari kas ke aset tetap di neraca, arus kas dari investasi harus digunakan.

Dengan demikian, uang tunai aktual yang dibayarkan untuk pembelian aset tetap akan dicatat di bagian arus kas investasi pada laporan arus kas. Perusahaan dapat memilih untuk membiayai pembelian investasi dengan beberapa cara. Mereka mungkin ingin membayar dengan mencicil. Mereka mungkin mendapatkan pinjaman atau bahkan mengeluarkan hutang. Terlepas dari itu, mereka harus melakukan pembayaran untuk aset tetap dalam entri jurnal terpisah sementara juga memperhitungkan nilai aset tetap yang hilang dari waktu ke waktu melalui depresiasi.

Pertimbangan Khusus

Pengembalian ekuitas adalah metrik penting yang dipengaruhi oleh depresiasi aset tetap. Nilai aset tetap akan menurun seiring waktu saat depresiasi digunakan. Ini mempengaruhi nilai ekuitas karena aset dikurangi kewajiban sama dengan ekuitas. Secara keseluruhan, ketika aset kehilangan nilai secara substansial, itu mengurangi pengembalian ekuitas bagi pemegang saham.

Poin Penting

  • Perusahaan menggunakan arus kas investasi untuk melakukan pembayaran awal atas aset tetap yang kemudian disusutkan.
  • Penyusutan adalah jenis biaya yang digunakan untuk mengurangi nilai tercatat suatu aset.
  • Penyusutan dimasukkan sebagai debit ke beban dan kredit ke nilai aset sehingga arus kas aktual tidak dipertukarkan.

EBITDA adalah metrik keuangan lain yang juga dipengaruhi oleh depresiasi. EBITDA adalah singkatan dari laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Analis dapat melihat EBITDA sebagai metrik tolok ukur arus kas. Ini dihitung dengan menambahkan bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi ke laba bersih. Biasanya, analis akan melihat masing-masing input ini untuk memahami bagaimana mereka memengaruhi arus kas.