Bagaimana beta mencerminkan risiko sistematis?

Risiko sistematis, atau risiko pasar total , adalah volatilitas yang memengaruhi seluruh pasar saham di banyak industri, saham, dan kelas aset. Risiko sistematis memengaruhi pasar secara keseluruhan dan oleh karena itu sulit untuk diprediksi dan dilindung nilai.

Berbeda dengan risiko tidak sistematis , diversifikasi tidak dapat membantu menghaluskan risiko sistematis, karena hal itu memengaruhi berbagai aset dan sekuritas. Misalnya, Resesi Hebat adalah bentuk risiko sistematis; kemerosotan ekonomi mempengaruhi pasar secara keseluruhan.

Investor masih dapat mencoba meminimalkan tingkat eksposur risiko sistematis dengan melihat beta saham, atau korelasinya terhadap pergerakan harga ke pasar yang lebih luas secara keseluruhan. Di sini, kami melihat lebih dekat bagaimana beta berhubungan dengan risiko sistematis.

Apa beta mencerminkan risiko sistematis?




  • Risiko sistematis tidak dapat dihilangkan melalui diversifikasi karena merupakan risiko nonspesifik yang mempengaruhi seluruh pasar.
  • Beta saham atau portofolio akan memberi tahu Anda seberapa sensitif kepemilikan Anda terhadap risiko sistematis, di mana pasar luas itu sendiri selalu memiliki beta 1,0.
  • Beta yang tinggi menunjukkan sensitivitas yang lebih besar terhadap risiko sistematis, yang dapat menyebabkan perubahan harga yang lebih tidak stabil dalam portofolio Anda, tetapi dapat juga di-hedging.

Beta dan Risiko Sistematis

Beta adalah ukuran volatilitas saham dalam hubungannya dengan pasar. Ini pada dasarnya mengukur eksposur risiko relatif dari memegang saham atau sektor tertentu dalam kaitannya dengan pasar.

Jika Anda ingin mengetahui risiko sistematis portofolio Anda, Anda dapat menghitung beta-nya. Beta secara efektif menggambarkan aktivitas pengembalian sekuritas karena menanggapi ayunan di pasar. Beta sekuritas dihitung dengan membagi produk kovarians pengembalian sekuritas dan pengembalian pasar dengan  varians  pengembalian pasar selama periode tertentu, menggunakan rumus ini:


Beta coefficient(β)=Covariance(Re,Rm)Variance(Rm)where:Re=the return on an individual stockRm=the return on the overall marketCovariance=how changes in a stock’s returns arerelated to changes in the market’s returnsVariance=how fsuatur the market’s data points spreadout from their average value\ begin {aligned} & \ text {Beta coefficient} (\ beta) = \ frac {\ text {Covariance} (R_e, R_m)} {\ text {Variance} (R_m)} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & R_e = \ text {laba atas saham individu} \\ & R_m = \ text {laba atas pasar keseluruhan} \\ & \ text {Covariance} = \ text {bagaimana perubahan dalam pengembalian saham} \\ & \ text {terkait dengan perubahan dalam keuntungan pasar} \\ & \ text {Variance} = \ text {seberapa jauh titik data pasar menyebar} \\ & \ text {keluar dari nilai rata-rata} \\ \ end {selaras } orang Koefisien beta (β)=Varians (Rm orang )

Perhatikan bahwa beta juga dapat dihitung dengan menjalankan regresi linier pada pengembalian saham dibandingkan dengan pasar menggunakan model penetapan harga aset modal (CAPM). Faktanya, inilah mengapa ukuran ini disebut koefisien beta, karena ahli statistik dan ahli ekonometri memberi label koefisien variabel penjelas dalam model regresi sebagai huruf Yunani ß. Rumus CAPM adalah:

Apa Beta Memberitahu Anda?

Setelah Anda menghitung beta sekuritas, beta tersebut dapat digunakan untuk memberi tahu Anda korespondensi relatif dari pergerakan harga di saham tersebut, mengingat pergerakan harga di pasar yang lebih luas secara keseluruhan.

  • Beta 0 menunjukkan bahwa portofolio tidak berkorelasi dengan pasar. Dengan kata lain, pergerakan saham atau saham yang dimilikinya bergerak secara acak dalam kaitannya dengan pasar yang lebih luas.
  • Beta negatif (yaitu, kurang dari 0) menunjukkan bahwa ia bergerak ke arah berlawanan dari pasar dan ada korelasi negatif dengan pasar.
  • Beta antara 0 dan 1 menandakan bahwa ia bergerak ke arah yang sama dengan pasar, tetapi dengan volatilitas yang lebih kecil — yaitu, persentase perubahan yang lebih kecil — daripada pasar secara keseluruhan.
  • Beta 1 menunjukkan bahwa portofolio akan bergerak ke arah yang sama, memiliki volatilitas yang sama, dan sensitif terhadap risiko sistematis. Perhatikan bahwa indeks S&P 500 sering digunakan sebagai patokan untuk pasar saham yang lebih luas dan indeks tersebut memiliki beta 1.0.
  • Beta yang lebih besar dari 1 menunjukkan bahwa portofolio akan bergerak ke arah yang sama dengan pasar, dan dengan besaran yang lebih tinggi daripada pasar. Saham dengan beta di atas 1.0 cukup sensitif terhadap risiko sistematis.

Pada kenyataannya, Anda tidak perlu menghitung beta sendiri dalam banyak kasus. Beta biasanya terdaftar pada kutipan saham yang tersedia secara bebas dari beberapa portal keuangan online , serta melalui situs web broker Anda.

Contoh

Asumsikan beta portofolio investor adalah 2,0 dalam kaitannya dengan indeks pasar luas , seperti S&P 500. Jika pasar meningkat sebesar 2%, maka portofolio umumnya akan meningkat sebesar 4%.

Begitu pula jika pasar turun 2%, portofolio umumnya turun 4%. Oleh karena itu, portofolio ini sensitif terhadap risiko sistematis, tetapi risiko tersebut dapat dikurangi dengan melakukan lindung nilai. Ini dapat dicapai dengan mendapatkan saham lain yang memiliki beta negatif atau rendah, atau dengan menggunakan derivatif untuk membatasi kerugian sisi bawah.