• Tak Berkategori

Bagaimana faktor beban dampak profitabilitas maskapai?

Maskapai terkenal terkenal memiliki kesulitan untuk tetap mendapatkan keuntungan karena biaya tetap yang tinggi, keinginan penumpang untuk menemukan tiket termurah, dan faktor musim. Menentukan apakah perusahaan penerbangan tertentu merupakan investasi yang baik bisa jadi rumit, tetapi ada banyak metrik yang memberikan wawasan berguna; faktor beban adalah salah satunya.

Faktor beban merupakan indikator yang mengukur persentase ketersediaan tempat duduk yang terisi penumpang.Itu dirilis setiap bulan oleh Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA).

Apa faktor beban dampak profitabilitas maskapai?

  • Faktor muatan merupakan metrik yang digunakan dalam industri penerbangan yang mengukur persentase ketersediaan tempat duduk yang telah terisi penumpang.
  • Faktor muatan tinggi menunjukkan bahwa maskapai penerbangan telah menjual sebagian besar kursi yang tersedia dan lebih disukai daripada faktor muatan rendah.
  • Semakin tinggi faktor muatan, semakin banyak maskapai penerbangan dapat menyebarkan biaya tetapnya kepada penumpang.
  • Faktor beban membantu investor dan manajemen menentukan seberapa baik sebuah maskapai penerbangan menghasilkan penjualan, menutupi pengeluarannya, dan tetap menguntungkan.
  • Maskapai penerbangan memiliki margin keuntungan yang tipis dengan banyak biaya sehingga memiliki faktor muatan yang tinggi sangat penting untuk kesuksesan sebuah maskapai penerbangan.
  • Mil kursi yang tersedia (ASM) adalah metrik berguna lainnya yang mengukur daya dukung maskapai untuk menghasilkan pendapatan.




Apa yang Diindikasikan oleh Faktor Beban Tinggi?

Faktor muatan yang tinggi menunjukkan bahwa sebuah maskapai penerbangan memiliki pesawat penuh dengan kursi paling banyak ditempati oleh penumpang. Maskapai memiliki biaya tetap tinggi yang terkait dengan setiap penerbangan. Setiap penerbangan harus memiliki kru penerbangan penuh dan staf pendukung, pesawat yang terawat dengan baik dengan bahan bakar yang cukup, serta layanan yang menghibur dan menghibur pelanggan.

Jika hanya setengah dari kursi dalam penerbangan yang terisi, maskapai penerbangan tidak menghasilkan pendapatan sebanyak mungkin dengan menerbangkan pesawat penuh. Faktor beban dapat membantu investor memahami bagaimana maskapai menutupi biaya dan menghasilkan keuntungan. Faktor muatan yang rendah dapat menjadi perhatian dan dapat menunjukkan maskapai penerbangan yang tidak menguntungkan.

Menggunakan Seat Miles yang Tersedia Dengan Faktor Beban

Jarak tempuh yang tersedia (ASM) dapat membuat faktor beban lebih mudah dipahami. ASM maskapai mengukur berapa banyak mil perjalanan penumpang yang tersedia pada waktu tertentu. Statistik ini menunjukkan kapasitas maskapai. Nilai faktor muatan yang lebih tinggi membuat maskapai penerbangan lebih menguntungkan dengan menyebarkan biaya biaya tetap ke lebih banyak penumpang.


Dengan menggunakan ASM dan faktor beban, investor dapat menentukan pendapatan yang diperoleh saat pesawat diisi pada tingkat tertentu. Dengan jumlah pendapatan tertentu per penumpang, maskapai penerbangan dapat menutupi biaya tetap dan mulai menghasilkan keuntungan. Investor dapat menggunakan titik impas ini ketika mengevaluasi seberapa menguntungkan sebuah maskapai penerbangan.

Faktor Beban dan Pendapatan

Maskapai biasanya memiliki margin keuntungan yang tipisdan harus memiliki faktor muatan yang relatif tinggi agar tetap menguntungkan.

Referensi cepat

Selama sebagian besar dekade terakhir, faktor muatan domestik dan internasional untuk maskapai penerbangan AS tetap di atas 80%.

Sekitar 75% pendapatan maskapai dihasilkan dari penumpang sedangkan 15% sisanya dari pendapatan kira-kira dari pengiriman angkutan udara, dengan sebagian pendapatan berasal dari jenis transportasi lain.  Karena pendapatan penumpang sebagian besar dihasilkan dari perjalanan domestik, faktor muatan sangat relevan pada penerbangan domestik.

Faktor Beban dan Biaya

Hampir sepertiga dari biaya tetap maskapai dikaitkan dengan operasi penerbangan. 13% biaya lainnya adalah untuk perawatan pesawat, 13% dihabiskan untuk iklan, 16% untuk layanan di gerbang bandara, 9% untuk layanan dalam penerbangan, dan sisanya untuk biaya lainnya.

Biaya tenaga kerja yang signifikan adalah hal biasa dan mencapai sekitar 75% dari biaya terkendali maskapai penerbangan.

Faktor Beban Impas

Faktor beban impas sering digunakan oleh maskapai penerbangan dalam perencanaan strategis. Sebuah maskapai penerbangan yang ingin menarik pelanggan anggaran rendah dengan tiket murah kemungkinan akan membutuhkan faktor muatan yang lebih tinggi agar tetap menguntungkan dan mungkin membutuhkan pesawat yang dirancang untuk mengangkut lebih banyak penumpang. Demi mengejar layanan dan pengalaman pelanggan yang berkualitas, maskapai penerbangan dapat memutuskan untuk mengenakan biaya lebih banyak per tiket dan menawarkan lebih sedikit kursi sambil memberikan tingkat kenyamanan yang lebih tinggi.

Garis bawah

Ada banyak metrik untuk menentukan seberapa menguntungkan perusahaan penerbangan, dengan faktor beban menjadi salah satu yang paling sederhana dan informatif. Mengetahui berapa banyak kursi yang diisi maskapai membantu memberikan wawasan kepada investor dan manajemen tentang seberapa baik maskapai melakukan pemasaran, periode musiman, efisiensi, pendapatan, dan keuntungan. Faktor muatan menunjukkan kemampuan maskapai penerbangan untuk menghidupkan bisnis dan menyebarkan biaya tetap ke lebih banyak penumpang.