Perbaikan rumah yang memerlukan izin

Apa yang Anda lakukan jika Anda memasarkan rumah dan ingin menaikkan harga jual? Banyak pemilik rumah bekerja ekstra ketika mereka memutuskan untuk menjual properti mereka izin bangunan adalah tindakan jahat yang tidak hanya diperlukan, tetapi juga mahal, memakan waktu, dan sering kali membuat frustrasi. Artikel ini membahas dasar-dasar proses perizinan dan menguraikan beberapa proyek besar yang memerlukan izin.

Apa Perbaikan rumah yang memerlukan izin?

  • Izin dapat diperoleh melalui kantor kotamadya yang sesuai.
  • Membuat perubahan besar apa pun yang mengubah tapak rumah Anda memerlukan izin termasuk penambahan, dek, pagar tertentu, pekerjaan pipa dan kelistrikan tertentu, serta proyek pelapis dinding.
  • Kegagalan mendapatkan izin — bahkan jika Anda menyewa kontraktor — dapat menghentikan proyek Anda atau mempersulit penjualan rumah Anda.
  • Beberapa renovasi seperti pengecatan, pemasangan lantai dan meja, serta penggantian keran tidak memerlukan izin.




Proses Perizinan

Pemerintah kota setempat mengeluarkan izin berdasarkan peraturan kota. Karena tidak ada standar federal atau negara bagian, kode bangunan berbeda dari kota ke kota. Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah kota Anda memerlukan izin untuk pekerjaan renovasi adalah dengan mengunjungi situs webnya atau menelepon. Jika Anda menyewa kontraktor berlisensi, mereka tahu apakah pekerjaan tersebut memerlukan izin. Sebagai pemilik rumah, Anda bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua renovasi diselesaikan secara sah. Jangan berasumsi bahwa izin ditangani oleh kontraktor.

Referensi cepat

Merupakan tanggung jawab Anda sebagai pemilik rumah untuk memastikan semua izin yang tepat dicabut untuk proyek Anda — bahkan jika Anda menyewa kontraktor untuk melakukan pekerjaan itu.

Beberapa kotamadya mengenakan biaya 1% dari total biaya konstruksi untuk mengeluarkan izin dan mungkin diperlukan waktu hingga enam minggu untuk menyelesaikan pemeriksaan yang diperlukan. Waktu dan uang itulah yang tidak dimiliki banyak pemilik rumah dan tidak mau berkorban. Akibatnya, banyak pemilik rumah yang mengesampingkan proses perizinan. Tapi melakukan itu mungkin mahal.


Menurut National Association of Realtors (NAR), kegagalan mendapatkan izin yang tepat dapat menghentikan atau menghentikan renovasi yang telah Anda rencanakan, atau mempersulit atau membatalkan penjualan rumah Anda.  Anda harus membuktikan bahwa Anda menarik izin yang tepat jika Anda telah melakukan pemeriksaan atau penilaian rumah. Jika Anda menjual rumah, ada kemungkinan besar bank pemberi pinjaman tidak akan memajukan pinjaman jika mengetahui bahwa pekerjaan renovasi dilakukan tanpa mendapatkan izin. Ada juga kerumitan tambahan karena harus membayar denda atau — lebih buruk lagi — harus merobohkan dan mengulang pekerjaan.

Renovasi yang Mungkin Perlu Izin

Izin bangunan sering dibagi menjadi beberapa kategori termasuk yang dialokasikan untuk perubahan listrik, mekanik, dan struktur atau pekerjaan konstruksi baru. Sebelum Anda melamar ini, Anda hendaknya memiliki rencana yang dibuat yang mematuhi kode dan tata cara setempat. Itu karena renovasi tertentu akan mengubah struktur properti Anda secara keseluruhan. Otoritas kota ingin memastikan bahwa properti Anda dapat mendukung pekerjaan yang Anda rencanakan.

Ada kemungkinan besar Anda memerlukan izin jika Anda berencana membuat perubahan besar pada tapak rumah Anda. Ini termasuk hal-hal seperti kamar tidur, penambahan ruangan, kebanyakan dek, garasi, dan beberapa gudang. Setiap proyek yang mengubah sistem pendukung yang ada di rumah Anda — perubahan pada dinding penahan beban, dek, balkon, dan beranda — juga memerlukan izin. Berikut beberapa kasus lain di mana Anda mungkin memerlukan izin:

  • Pagar: Tidak semua pagar memerlukan izin, tetapi pemerintah kota sering kali menetapkan batasan ketinggian pada pagar yang tidak diizinkan.Kota Chicago, misalnya, membutuhkan izin di atas pagar setinggi lima kaki atau lebih tinggi, sementara kota-kota lain mengizinkan bangunan yang lebih tinggi.
  • Jendela baru: Mengganti jendela yang sudah ada tidak memerlukan izin, tetapi pada umumnya memotong lubang untuk jendela baru. Ini termasuk skylight dan pintu baru.
  • Perpipaan dan kelistrikan: Jika Anda memasang saluran air baru atau melepas pipa yang sudah ada, mungkin diperlukan izin. Pekerjaan apa pun yang mencakup memasang layanan listrik baru ke rumah Anda juga memerlukan izin. Bahkan sesuatu yang sederhana seperti memindahkan outlet membutuhkan izin.
  • Memihak: Sebagian besar kotamadya memerlukan izin untuk memihak proyek.
  • Pemanas air: Anda memerlukan izin jika ingin mengganti pemanas air Anda. Anda mungkin juga memerlukan izin untuk perubahan sistem ventilasi.
  • Biaya total: Beberapa kota memerlukan izin jika renovasi atau proyek konstruksi menghabiskan biaya lebih dari jumlah tertentu — biasanya $ 5.000 atau lebih.

Bagaimana Saya Mendapatkan Izin?

Ajukan permohonan izin melalui kantor pemerintah kota setempat. Bergantung pada kompleksitas proyek, beberapa izin dikeluarkan segera, sementara yang lain mungkin memerlukan pemeriksaan rencana.

Selama proses renovasi, inspeksi pekerjaan kemungkinan besar akan diperlukan. Untuk proyek yang melibatkan penambahan rumah, beberapa inspeksi mungkin diperlukan. Setelah pekerjaan selesai, pemeriksaan akhir dilakukan dan izin dikeluarkan.

Renovasi Yang Tidak Membutuhkan Izin

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk rumah Anda tanpa melalui proses mendapatkan izin. Sebagian besar dari mereka cukup kecil — sebagian besar dapat Anda lakukan sendiri tanpa harus menyewa dan membayar kontraktor. Berikut adalah beberapa proyek yang mungkin tidak memerlukan izin:

  • Lukisan atau wallpapering
  • Memasang lantai atau karpet kayu keras
  • Perbaikan listrik kecil yang tidak melibatkan penambahan atau pemindahan layanan yang sudah ada
  • Memasang countertops baru
  • Mengganti faucet

Garis bawah

Sebagian besar proyek besar yang melibatkan perubahan besar pada struktur rumah Anda memerlukan izin. Karena setiap kota memiliki aturan yang berbeda, penting untuk memeriksa situs web kota Anda atau meminta klarifikasi. Terlepas dari siapa yang melakukan pekerjaan itu, adalah tanggung jawab pemilik rumah untuk memastikan bahwa proyek tersebut memegang izin yang tepat.