Holding Periode


Apa Holding Periode?

Periode kepemilikan adalah jumlah waktu investasi dipegang oleh investor, atau periode antara pembelian dan penjualan sekuritas. Dalam posisi long, holding period mengacu pada waktu antara pembelian dan penjualan aset. Dalam posisi opsi pendek, periode penahanan adalah waktu antara saat penjual singkat membeli kembali sekuritas dan saat sekuritas dikirim ke pemberi pinjaman untuk menutup posisi pendek.


Dasar-dasar dari Holding Period

Periode memegang investasi digunakan untuk menentukan pengenaan pajak atas  keuntungan  atau kerugian modal. Periode kepemilikan jangka panjang adalah satu tahun atau lebih tanpa kedaluwarsa. Setiap investasi yang memiliki kepemilikan kurang dari satu tahun akan menjadi kepemilikan jangka pendek. Pembayaran dividen ke dalam rekening juga akan memiliki masa simpan.

Dengan demikian, pengembalian periode memegang adalah  total pengembalian yang  diterima dari memegang aset atau  portofolio aset selama periode waktu tertentu, umumnya dinyatakan sebagai persentase. Pengembalian periode kepemilikan dihitung berdasarkan total pengembalian dari aset atau portofolio (pendapatan ditambah perubahan nilai). Ini sangat berguna untuk membandingkan pengembalian antara investasi yang dimiliki untuk periode waktu yang berbeda.

Poin Penting

  • Periode kepemilikan adalah jumlah waktu investasi dipegang oleh investor, atau periode antara pembelian dan penjualan sekuritas.
  • Jangka waktu penyimpanan dihitung mulai hari setelah akuisisi sekuritas dan berlanjut hingga hari pelepasan atau penjualannya, periode penyimpanan menentukan implikasi pajak.
  • Pengembalian periode simpan adalah pengembalian total yang diterima dari memegang aset atau portofolio aset selama periode waktu tertentu, umumnya dinyatakan sebagai persentase.
  • Perbedaan periode kepemilikan dapat menyebabkan perbedaan perlakuan pajak atas investasi.

Menghitung Holding Period

Dimulai pada hari setelah akuisisi sekuritas dan berlanjut hingga hari pelepasan atau penjualannya, periode penyimpanan menentukan implikasi pajak. Misalnya, Sarah membeli 100 saham pada 2 Januari 2016. Saat menentukan periode kepemilikannya, dia mulai menghitung pada 3 Januari 2016. Hari ketiga setiap bulan setelah itu dihitung sebagai awal bulan baru, terlepas dari dari berapa hari setiap bulan berisi.

Jika Sarah menjual sahamnya pada tanggal 23 Desember 2016, dia akan merealisasikan capital gain atau capital loss jangka pendek  karena masa kepemilikannya kurang dari satu tahun. Jika dia menjual sahamnya pada 3 Januari 2017, dia akan mendapatkan keuntungan atau kerugian modal jangka panjang karena masa kepemilikannya lebih dari satu tahun.

Oleh karena itu, Holding period return dapat direpresentasikan dengan rumus berikut:

Holding Period Return=Income+(EOPV-IV)IVwhere:EOPV=end of period valueIV=initial value\ begin {aligned} & \ text {Holding Period Return} = \ frac {\ text {Pendapatan} + (\ text {EOPV} – \ text {IV})} {\ text {IV}} \\ & \ textbf { di mana:} \\ & \ text {EOPV} = \ text {nilai akhir periode} \\ & \ text {IV} = \ text {nilai awal} \\ \ end {rata} orang Holding Periode Pengembalian=IV

Aturan Berbeda Yang Menentukan Periode Penahanan

Saat menerima hadiah saham yang dihargai atau jaminan lainnya, penentuan dasar biaya penerima adalah dengan menggunakan dasar donor. Juga, periode memegang penerima termasuk lamanya periode penyimpanan donor. Kelanjutan holding ini disebut “tacking on” karena periode holding penerima menambah nilai pada holding period donor. Dalam kasus di mana dasar penerima ditentukan oleh nilai pasar wajar sekuritas, seperti hadiah saham yang nilainya menurun, periode kepemilikan penerima dimulai pada hari setelah menerima hadiah.

1 tahun

Periode holding setelah IRS menganggap investasi sebagai keuntungan (atau kerugian) jangka panjang untuk tujuan pajak. Keuntungan modal jangka panjang dikenakan pajak dengan tarif yang lebih menguntungkan daripada keuntungan jangka pendek.

Ketika seorang investor menerima dividen saham, periode kepemilikan untuk saham baru, atau bagian dari saham baru, sama dengan saham lama. Memenuhi periode kepemilikan minimum adalah persyaratan utama agar dividen dapat dinyatakan memenuhi syarat. Untuk saham biasa, kepemilikan harus melebihi 60 hari selama periode 120 hari, yang dimulai 60 hari sebelum tanggal ex-dividen. Saham preferen harus memiliki periode penyimpanan setidaknya 90 hari selama periode 180 hari yang dimulai 90 hari sebelum tanggal ex-dividen saham.

Holding juga berlaku saat menerima saham baru di perusahaan yang dipisahkan dari perusahaan asal tempat investor membeli saham. Misalnya, Paul membeli 100 lembar saham pada April 2015. Pada Juni 2016, perusahaan mengumumkan stock split two-for-one. Paul kemudian memiliki 200 saham perusahaan dengan holding period yang sama, dimulai dari tanggal pembelian di bulan April 2015.